Goodreads Indonesia discussion

117 views
Buku & Membaca > Bagaimana memperkenalkan anak supaya suka membaca ?

Comments Showing 1-35 of 35 (35 new)    post a comment »
dateDown arrow    newest »

message 1: by Panca (new)

Panca Rajantara | 206 comments Goodreaders sharing dong bagaimana tips dan trick memperkenalkan buku kepada anak balita kita . Thanks


message 2: by Leli (new)

Leli (lelid) | 309 comments jadiin buku sebagai mainan pertama dia :D
telat ya nca..? hehe



message 3: by Dharwiyanti (new)

Dharwiyanti | 162 comments Waktu Naila umur 1,5 tahun dulu, saya beli buku yang tiap halaman cuma berisi 2-3 kalimat. Gambarnya besar2.. Terus saya ajak dia melihat2 buku itu, kadang saya pakai kata2 sendiri aja, yang gampang dia mengerti.

Baru nanti kalau dia kelihatannya sudah tertarik, saya baca kalimatnya betul2, sambil kadang menunjuk kata yg sedang dibaca.

Biasanya sih saya nggak langsung beli banyak buku. Satu-dua dulu, nanti kalau dia sudah bosan, baru deh nambah lagi.


message 4: by [deleted user] (new)

anak saya bisa baca karena seri Aldo, salah satunya misalnya ini:
http://www.goodreads.com/book/show/19...

satu halaman, cuma 1-2 kalimat.
sebelumnya dia udah banyak dibacain yang lebih rumit, misalnya buku2 Richard Scarry yg besar dan bagus2 itu


message 5: by Panca (last edited Oct 28, 2008 10:05PM) (new)

Panca Rajantara | 206 comments aku memang membiasakan anakku bermain main dengan buku ..
kalo pagi pagi aku baca koran dia selalu aku kasih buku punyanya sendiri (kalo gak bisa berebutan koran sama ayahnya sih :P)

sekedar sharing, ini photo anakku dengan buku-bukunya :)

ini nih gambar anakku dengan bukunya











message 6: by Leli (new)

Leli (lelid) | 309 comments liat gambar ke-3 kayanya berbakat jadi distributor buku. :D


message 7: by Panca (new)

Panca Rajantara | 206 comments @leli, hahahahah beberapa hari yang lalu anakku ulang tahun pertamanya... aku kasih hadiah buku halo balita dari mizan



message 8: by Leli (new)

Leli (lelid) | 309 comments setuju. si anak akan belajar kalo buku itu nilainya tinggi bgt sampe buat hadiah istimewa.


message 9: by Dharwiyanti (new)

Dharwiyanti | 162 comments itu di foto terakhir, buku2 yang tokohnya Nisa sama Ali ya? Naila punya yang versi tipis2nya :)


message 10: by Indres (last edited Oct 29, 2008 12:48AM) (new)

Indres (felis) Waktu anak saya 5 bulan, pas saya bawa ke perpustakaan lokal, eh dikasih sekantong buku (board book yg isinya gambar aja). Waktu itu saya tanya, apa ngga kecepetan nih ngenalin buku ke anak 5 bulan. Kata librariannya sih engga, kasih liat gambar dan kita cerita-cerita, ntar anak kita jadi akrab dengan buku. Dan memang sih, sekarang usianya 17 bulan, udah biasa banget pegang-pegang buku, punya buku favorit yang dia minta bacain kalau mau tidur, dan suka pura-pura baca (jelaslah belum bisa baca, ngomong juga belum). Tapi, anak kecil itu suka merusak buku. Boardbook yang tebel gitu, bisa rusak. Jadi jangan terlalu masuk ke hati yah kalau buku dibanting-banting, dicelup ke bak mandi, atau dilempar-lempar.


message 11: by Panca (last edited Oct 29, 2008 12:56AM) (new)

Panca Rajantara | 206 comments @ronny, punya referensi buku anak anak lagi ?

@Leli, aku memang punya niatan untuk membiasakan memberi hadiah ultah anakku buku, jadi ritual gitu deh lol... supaya dihati anakku timbul kesan bahwa buku itu adalah sesuatu yang istimewa.

tapi bukan berarti dia hanya dibelikan buku pada saat dia ultah saja sih

@Dharwiyanti, nama tokohnya Sali dan Saliha plus karakter kucing bernama Mio, masing masing dapat boneka tangan.. jadi cara memperkenalkannya lewat bercerita gitu deh

@Indres, gitu ya mbak.... ? kalo dilempar2 sih sudah, cuma jangan sampe nyelupin buku ke kamar mandi aja ya ... bisa pada rusak tuh buku


message 12: by [deleted user] (new)

Panca, buku anak2 bisa diliat di shelfku 'anak-anak'
belum semua di-add
Setuju Dharwiyanti, pada awalnya ceritakan aja dg bahasa kita sendiri. jadi ga masalah buku bhs Inggris atau apapun


message 13: by Coqueline (new)

Coqueline | 608 comments Cora udah punya buku semenjak baru lahir... hehehe Sebelom lahir aja udah gue taro rak buku di kamarnya dan gue isi.

Waktu bayi dia gue biarkan maen sama buku2 (board books) ini, mau digigit kek, mau diancurin, ga pa-pa.

Begitu anaknya udah bisa duduk agak lama dengerin cerita, jadi ritual kita setiap malem sebelom tidur dia dibacain buku. Kalo anaknya lagi kelewat hyper, kadang gue suruh calm down dengan cara bacain buku. Berhasil loh, dia bisa duduk manis selama gue bacain buku.

Sekarang anaknya umur 2.5, udah ngerti jalan cerita, kalo ceritanya lucu dia ketawa, kalo menegangkan dia sembunyi di balik selimut (contohnya waktu serigala mau niup rumah 3 babi kecil). Udah bisa pilih sendiri tiap malem mau dibacain apa. Malah dia udah ngerti mana buku2nya yg bahasa Inggris (yg artinya gue yg disuruh baca), atau bahasa Jerman (papanya yg disuruh baca). Akhir2 ini dia hobi juga kalo dibacain buku nunjuk2 gambar di buku, nanya 'What's that? What's that?'

Approach gue sih ngenalin buku ke Cora sebagai balita, itu purely sebagai entertainment, dan ga pake 'hidden agenda' ngajarin baca, atau hanya ngasih buku2 pendidikan. Basically, motto yg pengen gue tanamkan ke dia, "Books are your friends". Gue pengen dia enjoy membaca dulu, sebelom dia bisa membaca.


message 14: by Coqueline (last edited Oct 29, 2008 04:44AM) (new)

Coqueline | 608 comments Sejauh ini, buku yg sukses berat jadi favoritnya Cora itu contohnya:

1. Buku2 karangan Sandra Boynton, yg simpel, super silly, dan gambar2nya kocak. Kalimat2nya pendek2, pake bahasa Inggris yg gampang banget, tapi beritme, jadi enak bacainnya.

2. Dr. Seuss. Ceritanya ngaco, tapi ritme-nya gampang ditangkap anak balita. Sebelom dia bisa ngomong dan ngerti jalan cerita aja, dia udah seneng denger gue bacain kalimat2nya yg ritmenya ngalun kayak pantun.

3. Olivia. Akhir2 ini makin jadi favorit, karena kelakuan si Olivia emang mencerminkan kelakuan anak balita (apalagi Cora sama2 cewe). Dia seneng bisa mengenali kelakuan dan kebiasaan dia sendiri lewat karakter Olivia (sampe ke badung2, keras kepalanya).

4. 'There was an old lady who swallowed a fly'. Ceritanya super ngaco, kocak, dan karena ada faktor berulang2, gampang ditangkap anak balita. The end is rather tragic, but still funny anyway!

5. Tiga Babi Kecil, dan Goldilocks and 3 Bears. Ceritanya berpola, simpel, tapi ada unsur menegangkannya! Dua buku ini dua buku yg ada beneran alurnya pertama yg Cora ngerti.

6. 'Day Monkey, Night Monkey'. At one point, buku ini tiap hari direquest, sampe akhirnya gue hafal ceritanya. Ilustrasinya bagus banget.

7. Eric Carle's 'The Very Hungry Caterpillar'. Yg di rumah udah copy kedua, berhubung yg pertama dibaca berulang2, dimaenin, diemut, dikeletek2, dicuil2, sampe akhirnya hancur lebur harus dibuang. Sekarang ada yg baru, anaknya udah lebih 'civilised' tapi tetep jadi favorit. Isinya menceritakan bagaimana si Ulat berubah menjadi kupu2 dengan cara yg imajinatif.


message 15: by [deleted user] (new)

ah Coq, no. 4 There was an old lady who swallowed a fly itu gw juga ada. Tapi malah gw yg menikmati krn anak gw belum gw perkenalkan bahasa asing dan tuh buku ga mungkin diterjemahin biarpun dengan kata2 sendiri. Kita memang kekurangan pantun kontemporer yg bermain2 dg bahasa macam Edward Lear atau Ogden Nash


message 16: by Dharwiyanti (new)

Dharwiyanti | 162 comments setuju Coq (euh, geli gw manggil lo gini :P), yang penting anak dikenalkan agar suka buku dulu, baru kemudian suka membaca :)


message 17: by Coqueline (new)

Coqueline | 608 comments Ronny: Bacain aja pake bahasa aslinya. Malah sebenernya bisa dinyanyiin loh rhyme itu. Ini versi favorit gue 'There was an old lady..' yg dinyanyiin. Love the ending! Haha..

http://nl.youtube.com/watch?v=x7B8zla...

Yanti: Sok atuh panggil nama aja kalo geuleuh... hehehe.

Apa kabar si neng kecil? udah bisa baca sendiri ya sekarang?


message 18: by Dharwiyanti (new)

Dharwiyanti | 162 comments Iya nih, Naila udah mulai bisa baca kata2 sederhana. Tapi kalo yang panjang2 sih dia masih males. Ya biar aja lah, ntar juga lama2 bisa :D


message 19: by Poppy (new)

Poppy | 26 comments Dibiasakan sejak dalam kandungan :) Waktu hamil dulu, aku selalu pilih buku anak2 untuk dibaca dan diucapkan keras2, salah satunya The Hobbit. Setelah lahir, aku biasakan baca buku sambil ngajak dia main, dengan ekspresi.

Sekarang, dia nggak akan mau tidur sebelum dibacain buku, dan kalo ke toko buku nggak mau pulang :) Karena sekarang anakku (5 tahun) sudah bisa baca, koleksinya udah menuhin dua lemari.

Tapi yg terpenting, kita adalah bookaholic. Kapan saja kita pasti pegang buku. Mau tidak mau anak2 kita akan melihat betapa buku adalah makanan kita sehari-hari, maka mereka pun akan menganggap seperti itu. Aku yakin orangtua yg suka baca dan menceritakan apa yg dia baca kepada anak2nya dengan antusias, akan menularkan kebiasaannya itu kepada anak2nya. Insya Allah.


message 20: by Leli (new)

Leli (lelid) | 309 comments poppy about bookaholic n antusiasme, bener bgt.
Parents: Be Role Models for Your Children!

tapi kalo nature-nya si anak ga suka baca, ya gapapa juga sih, paling ga udah ngasih value keistimewaan dari membaca.



message 21: by Rosalia Filani (new)

Rosalia Filani | 4 comments Kalo diliat2 dari daftar buku yg disebutin, kebanyakan karangan luar ya?

KAlo buku2 dongeng daerah untuk balita gitu ada ga sih?
YA, semacam timun mas, bawang merah-bawang putih-bawang bombay....

Coba-coba cari tapi adanya yang buat kelas profesional, sd maksudna..




message 22: by Andy (new)

Andy | 48 comments Arya udah dikenalin buku waktu baru sebulan, dibacain gitu, bukunya tentang Anjing merah raksasa (namanya sapa ya, lupa) dan sekarang udah mulai bisa balik2 bukunya sendiri... Seneng liat dia ktawa2 kalo liat gambar2 warna warni di bukunya... Skarang lagi seneng bolak balik Telletubies series, walaupun ada beberapa halaman yang akhirnya jadi cacat...


message 23: by Dharwiyanti (new)

Dharwiyanti | 162 comments @Rosalia.. aku sampe lapar baca ada timun dan segala macem bawang. tinggal ditambah cabe rawit sama wortel, jadi acar.. huehehehe...

aku banyak pake buku asli Indonesia juga kok, seri Mio terbitan Mizan. memang bukan dongeng daerah, dan agak spesifik untuk anak Muslim. tapi rasanya sih banyak buku sejenis karya penulis asli Indonesia kok..


message 24: by Coqueline (new)

Coqueline | 608 comments Andy: Clifford ya?

Rosalia: Terus terang gue suka merasanya buku anak2 karangan Indo itu isinya terlalu menggurui, selalu ada moral cerita yg menurut gue agak boring. Belom liat ada buku anak2 Indo yg bener2 fun, kocak dan imajinatif tanpa menggurui anak supaya jadi anak baik (dan nakut2in akan konsekuensi kalau jadi anak tidak baik).

Kalau cerita klasik, engga cerita Indo atau cerita luar, banyak yg gue belom kasih buat Cora. Gue rada ga sreg sama cerita2 princess yg moral ceritanya ga jauh dari princess waiting for prince, atau cerita2 Victorian yg suka tragis berlebihan (HC Andersen, contohnya), atau cerita2 daerah yg pada intinya selalu protagonisnya karakter yg pasif nurut nrimo doang (paling engga kalo cewe).


message 25: by Panca (new)

Panca Rajantara | 206 comments menurut yang aku liat, buku buku anak terbitan indonesia memang rada menggurui dan terlalu eksak, beda banget dengan buku anak terbitan (misal) jepan, di buku ini si anak diajak berfikir dan berimajinasi, bukunya juga artistik


message 26: by Biruhati (last edited Oct 31, 2008 07:12AM) (new)

Biruhati Syaheed | 71 comments Hm...Lila, minggu depan berumur 2 tahun. Sekarang dia sudah suka sekali sama yang namanya buku, kemana-mana selalu dibawa bersama tasnya. Tiap jelang tidur selalu minta dibacakan buku favoritnya, seri balita dari Mizan yang tokohnya Ali, Nisa dan Saliha plus Mio.

Awalnya ngenalin buku ke Lila ya ketika mengasuh dia sambil baca buku atau koran. Dia pun ikutan tertarik karena suka narik-narik koran dan buku yang dibaca ayahnya. Setelah itu membelikan dia buku sendiri. Buku pertamanya buku-buku dari kain yang nyarinya sampe keliling Jakarta. Lalu buku yang touch and feel.

Baru setelah itu dibelikan buku yang kertasnya tebal-tebal biar nggak mudah rusak, hanya 7-15 halaman, 1-3 kalimat per halaman, dan halamannya full gambar dan full colour.

Untuk menjaga mood orang tua dan anak, sebaiknya membelikan bukunya tidak sekaligus banyak. Biasanya agar anak senang, Bukunya sy jadikan oleh-oleh kalo sy pergi atau hadiah.

Buku-bukunya ada di bookshelf sy : http://www.goodreads.com/review/list/...


message 27: by Dyah (new)

Dyah (dwhy) | 17 comments yang penting,kita sbg ortu harus ngasih contoh, suka baca buku :)

trus suka bacain cerita ke anak.

Untuk anak2 bayi selain buku yg krtasnya tebal, sebaiknya dibeliin buku dr bahan kain atau plastik lembut jadi bisa dibawa mandi juga hehe.

btw.. naksir deh ama buku2 balita yg bahasa indonesia, berapa ya harganya? beli dimana?

kebetulan di KL buku2 balita yg model kertas tebal, kadang di modifikasi dengan kertas mlang mling, trus pop-up. semua bhs inggris.
tapi kalo lagi sale emang murah bisa dibawah 25 rebuan (rupiah)




message 28: by Yani (new)

Yani Mulyani | 49 comments Anaku umur 4 tahun sdh bisa baca sendiri buku2 mizan, bobo apa aja yg menurutku bagus.. karena dari kecil sudah biasa gaul sama buku mereka kalo ke mall selalu minta ke gramedia atau dalam seminggu selalu ada oleh2 buku untuk mereka ....


message 29: by Fadilah (new)

Fadilah (farief) | 53 comments @panca Nah itu dia. Kalo buat anak kecil yang pasti sisi artistik yang harus ditonjolkan. Kalo liat buku anak-anak terbitan luar, ilustrasinya ga tanggung-tanggung. Bagus banget dan memancing imajinasi. Beda sama buku terbitan indo yang terkesan sederhana dan mudah dibuat.


message 30: by Dharwiyanti (new)

Dharwiyanti | 162 comments buku2 anak karyanya Clara Ng juga bagus2 tuh, nggak menggurui...

@Cherrie, hahah iya gw juga sebel cerita2 princess yg putri2nya terlalu pasrah gitu. untungnya Naila juga ga terlalu suka sih. dia masih lebih suka fabel atau cerita yg lucu2 gitu..


message 31: by Fifa (new)

Fifa (fifaatm) | 3 comments anakku umur 2.5 thn, sejak bayi emang salah satu mainannya buku, pertama bayi dulu masih buku yg kertasnya tipis, abis disobekin.. atau di emut2 sampe ancur.

ganti strategi, beli board books, atau buku yg dr plastik/karet, pokoknya yg tahan banting. Waktu bayi favoritnya buku nursery rhymes Itsy bitsy spider (bisa dipencet ada lagunya per halaman), begitu agak gedean favoritnya board books seri Tony Wolf, ada yg ttg laut, peternakan etc. Oh iya sama buku seri Spot Goes to... (ttg anak anjing, model lift-flap)

kalo sekarang favoritnya buku Visual Dictionary segede gaban itu (terbitan Gramed Direct Selling), pertama kita beli krn pikirnya mumpung ada rejeki bisa beli, trus disimpen buat dia kalo dah SD..

eh ternyata umur segini udah heboh banget kalo "baca" buku itu (belom bisa baca sih), suka nunjuk2 dan tanya2, sampe ortunya bosen hehe.. pertama dulu ya ada bbrp halaman tersobek atau lecek, tapi lama2 dia ngerti kalo buku itu harus disayang2..

sekarang dia kayaknya punya habit harus baca sebelum tidur. Bangun tidur juga kadang2 langsung ambil buku

Pernah baca2 juga sih, kalo mau anaknya mencintai buku, ortunya juga harus dong, krn anak selalu mencontoh ortunya. Walaupun aslinya ortunya ga doyan buku, harus mau paling nggak berpura2 doyan buku, sering baca buku.



message 32: by Rosalia Filani (new)

Rosalia Filani | 4 comments Iya sih, memang buku luar lebih menarik secara tmpilan n critanya pun lebih beragam..

Tapi kayanya tetep penting untuk ngenalin budaya lokal ke anak2 kita.

Dulu gw sempet ngajar di tk n suka ngenes aja mereka lebih fasih cerita ttg cinderela dkk dan ga tau ttg cerita lokal.




message 33: by Coqueline (new)

Coqueline | 608 comments Anak gue ga gue tau Cinderella, ataupun cerita lokal... hehehe Dengan alasan yg gue berikan di post gue sebelomnya sih, role model yg ada dalam dongeng2 klasik tersebut ga sreg di hati dan filosofi pendidikan gue ke anak gue.

Menurut gue sih jauh lebih penting si anak diberikan bacaan menurut kualitas dan age-appropriateness (kesiapan mental si anak untuk mencerna isi), dibanding menurut definisi 'lokal' atau 'international'.


message 34: by Nanto (new)

Nanto (nantosriyanto) | 712 comments pengalaman pribadi kali yah. belum punya anak soalnya.

fokuskan pada buku.

dulu waktu kecil bokap-nyokap sampe umur berapa itu di mata gue kesannya pelit buat mainan. tadinya gue selalu dapat mainan macam mobil2an, lego, permainan kayu yang bikin rumah. lepas umur berapa, gue sempat mikir. kayaknya anak kecil mikir (nandain gitu). kalo minta mainan banyakannya jawabannya "tidak", tapi untuk buku selalu "iya". ini yang gue inget.

untuk buku mulai dari buku pelajaran awal tahun, gue selalu disediakan. diajak ke toko, suruh ambil. tapi jangan mainan. itu juga pake ijin lama kali. Saking "pelit"nya mainan makanya sampe ada satu mainan mobil-mobilan yang gue inget sampe sekarang. soalnya itu dibeliin pas gue dah agak gede (kelas 5-6) tanpa minta. jalan-jalan, liat, pengen, langsung dibeliin. gak biasanya soalnya hehehe

termasuk "buku" itu adalah kaset cerita, lawak, dan lagu daerah. satu lagu dangdut yang gue punya album "anak yatimn"-ya Ali Usman :D

Dari kesan pelit itu, paling enggak bikin gue menilai buku itu berharga untuk selalu dijawab "iya" jika mau dibeli


message 35: by Biruhati (new)

Biruhati Syaheed | 71 comments Lila mulai senang baca buku. tentu sesuai tahap perkembangannya. si 2 tahun ini senang mengulang membaca buku yang sama. sungguh, yang membacakan harus sabar dan menyukai juga acara ini.

sebenarnya kami sudah menyiapkan buku2 kecil dari bahan karton tebal sejak Lila bayi. bahkan kartu baca Glen juga sudah dibeli. tapi memang kurang telaten jadi kesemuanya baru kami sentuh lagi setelah anak kecil ini bisa diajak berkomunikasi. sebabnya, buku dan kartu itu disamakan dengan mainan lainnya yang dijatuh-buangkan, dilempar atau disobek2. hehe... padahal gak apa2. malah semakin cepat dikenal dengan buku semakin baik.

ini cantumkan tips mengajarkan anak baca....(http://just2b.multiply.com/journal/it...)


back to top