Goodreads Indonesia discussion

1414 views
Buku & Membaca > Lanjutkan atau Hentikan?

Comments Showing 1-50 of 118 (118 new)    post a comment »
« previous 1 3

message 1: by Novia (new)

Novia (novroz) | 184 comments Karena topic ini sedang dibahas di group lain yg sy ikutin, tb2 jadi kepikiran bagaimana dengan pembaca di Indonesia.

Ketika kalian baca buku dan pertengahan buku sudah berasa kalau ceritanya ga bagus dan ga menarik...apa kalian berhenti atau diteruskan sampai selesai?

Saya pribadi, karena pembaca yg lambat jd selalu menghentikan buku setengah jalan ketika sudah ga berasa lagi gregetnya...hal itu karena saya merasa begitu banyak buku bagus di luar sana untuk apa menghabiskan waktu menyelesaikan buku yg ga bagus (versi saya) lebih baik berhenti dan cari yg lain.

Biasanya sy berhenti setelah beberapa puluh halaman lalu mulai membaca buku lain.

Kalian tergolong yg mana?


message 2: by Dani (new)

Dani Noviandi (daninoviandi) | 195 comments lanjut terussss... banyak hal tak terduga yang biasanya ditemukan di akhir buku...


message 3: by Kerlip Bintang (new)

Kerlip Bintang | 145 comments Kalau saya pilih menghentikan, atau menundanya jika referensi teman2 menyatakan buku bagus tapi saya mendapatinya kebalikan.
Buat saya baca buku itu bisa untuk menaikkan mood (mood booster), jadi kalo gak bagus (menurut versi saya), ngapain ngabisin waktu baca buku sambil ngedumel hehehhe


message 4: by Ray (last edited Apr 25, 2014 04:00PM) (new)

Ray Hamonangan (rayhebat2010) | 56 comments saya sih biasanya kalau ga seru / rame, dihentikan dulu sampai beberapa buku telah dibaca, dan untuk melanjutkannya bacaan yang sempat dihentikan di tengah, harus dibaca dari awal.


message 5: by Kirana (new)

Kirana  (re_here) | 34 comments tunda baca. Karena kalau bukunya membosankan di awal, memang annoying. Baca jadi terasa lambat dan terkantuk-kantuk. Harus rehat dulu dengan baca buku lain. Tapi saya akan tetap kembali untuk melanjutkan buku yang tadi tertunda baca, karena seringkali ada buku yang begitu membosankan di awalnya tapi ternyata sangat bagus setelah sampai tengah hingga akhir.


message 6: by e.c.h.a, Moderator (new)

e.c.h.a (rezecha) | 2011 comments Mod
kalau memang bukunya membosankan gw pasti akan lanjut pakai metode membaca cepat dan langsung lari ke akhir halaman untuk mengetahui endingnya, setidaknya gw tau gimana endingnya hahaha

Kalau bukunya memang bagus, dan ternyata di tengah-tengah plotnya agak melambat dan membosankan. gw akan menunda membacanya dan membaca buku lain yang ringan dan asyik, baru lanjut dengan buku yang terpending. anggap buku ringan asyik itu sebagai mood boosternya.


message 7: by Novia (new)

Novia (novroz) | 184 comments @Echa hahaha sy juga kadang2 baca cepat kl memang penulisannya ga bgs tp penasaran akhirnya


Zahra Muthmainnah | 7 comments kalau aku pribadi, baca terus ampe habis. sejelek apapun buku yang aku baca, pasti aku selesaiin. soalnya pasti ada beberapa hal yang bisa aku ambil dari buku itu. pelajaran menulis misalnya, karena aku sendiri lagi belajar buat nulis novel hehe
baca jangan setengah- setengah nanti jodohnya setengah:))) *mitos baru*


message 9: by Ren Puspita (new)

Ren Puspita (renpuspita) | 1163 comments Tergantung sih. Kalau bukunya harus direview, maka mesti dilanjutkan. Lah udah dikasih buat direview XD. Walau kalau misal ga lanjut juga dari penerbit yang ngasih mereka tidak mempermasalahkan (ini biasanya penerbit dari luar).

Kalau buku milik pribadi, ada yang lanjut dan ada yang ngga. Kalau ngga, itu biasanya karena kepincut buku lain yang lebih bagus dan memang tidak mood untuk melanjutkan. Kalau lanjut, biasanya sayang bukunya tidak dibaca sampai selese. Dan biasa sih, kayak si Puh Dan bilang, bakal nemu hal - hal yang tidak terduga di endingnya. Ada beberapa buku yang malah jadi favoritku setelah awalnya terseok - seok bacanya.


message 10: by Indres (last edited Apr 26, 2014 02:04AM) (new)

Indres (felis) Dibaca cepat dan dilompat-lompat. Penasaran soalnya kalau tidak tahu akhir cerita seperti apa.

Pengecualian kalau non-fiksi, buat yang ini, kalau isinya mulai ajaib (misalnya dasar argumennya tidak masuk akal atau yang diklaim sebagai fakta itu salah), langsung ditutup dan ganti baca buku yang lain.


message 11: by Marina (new)

Marina (marinazala) | 159 comments dibacaa cepat tanpa merhatiin detail dan langsung ke akhir cerita.. biasanya yg begitu genre klasik atau genre sci-fic.. :)


message 12: by Hanita (new)

Hanita | 14 comments Lanjut!!! Aku punya kebiasaan sejelek apa pun buku itu, aku harus selesaikan. Aku takut melewatkan detil yang mungkin tidak akan aku duga di bab2 selanjutnya dari buku itu.


message 13: by Nailil (new)

Nailil (nellah) | 14 comments Tergantung situasi. Soalnya mood itu mempengaruhi. Seperti setelah membaca buku dengan genre yg sama berturut2. Ada kejenuhan, jadi g bisa mersakan gregetnya buku tsb. Jadi tutup dulu, nanti di lanjut lagi. Baca genre lain dulu.

Tapi ada juga buku yg awalnya cukup menjanjikan dan saya sudah mulai ngerasa masuk ke groove-nya buku itu, tapi terus alur atau bahkan kualitas tulisannya menurun. Kalau seperti itu, saya baca terus sampai akhir cuma pakai di skip2. Pokoknya harus diselesaikan. Yang nyebelin, kalau buku itu bagian dari sebuah seri. Walaupun kurang suka, Walau bacanya di skip2 juga, g tahan pokoknya harus ngelengkapin serinya. OCD yg nyebelin T_T.


message 14: by Dhia (new)

Dhia Citrahayi (dhiacitrahayi) | 66 comments saya kadang2 tergantung pengarangnya sama ending cerita itu. kalau untuk beberapa pengarang tertentu, bagian awalnya gak nahani dan kerasa dicekek. tapi endingnya luar biasa gak ketebak, twistnya juga seru ampe bikin nangis kejer *lebay*

tapi ada juga, kalau jalan ceritanya mbosenin, baca ending ternyata gak dapet feelnya, ada kemungkinan stop baca, kalau gak ya bacanya lompat2 alias banyak yg tak skip :D


message 15: by B-zee (new)

B-zee (bzee) | 161 comments Sebisa mungkin diselesaikan, tergantung proses 'seleksi' bukunya juga, ada beberapa buku yg kubaca memang yg kupilih untuk kubaca sampai akhir, apapun keadaannya. Tapi kalau sampai benar2 ga tahan, ga sanggup, dan bukunya ga harus segera direview, ya pending dulu sampai waktu yg tidak ditentukan, atau ditentukan kemudian.

Oiya, tapi ada juga sih yg sama sekali ga kuselesaikan. Sepertinya 2 bulan lalu baru ngalamin, buku yg sudah lama di timbunan ternyata tidak sesuai harapan. Sudah di-skip2 bacanya, ambil bagian yg menarik, mau maksain baca sisanya merasa ga worth it, ya udah akhirnya kulempar (ke rak buku teman yg ternyata suka).


Sandra (Page by Page) (sandracattelya) | 67 comments Ada limit ketahanan tertentu sih kalo buat saya. Kalo cuma 'gak asik', masi bisa saya lanjutin. Kalo 'bikin males', saya masi bisa maksa lanjutin. Kalo 'otak sampe nyeri', saya berhenti. Kalo sampai bikin saya pengen 'ngelempar granat ke otak sendiri', saya berhenti baca juga dan saya maki-maki di review. Biasanya saya bakal mutusin berhenti atau gak setelah baca 3-5 bab. Kalo sampe 5 bab masi naujubilah, setop ajalah mendingan.

Tapi referensi dari temen2 Goodreads bisa membantu juga. Misalnya Before I Fall -nya Lauren Oliver. Awal2nya bikin males, makin lama otak jadi nyeri. Tapi liat review pembaca lain yang ngalamin hal yang sama dan bilang kalo penderitaan di awal bakal terbayar, saya lanjutin. Ternyata emang iya, untung saya gak berhenti. Jadi, liat2 dulu di Goodreads apa kata pembaca lain dari buku itu.


message 17: by Eviana (new)

Eviana (misty3092) | 13 comments Lanjut tapi biasanya break dulu. Lihat2 halaman2 selanjutnya kira2 menarik/ tidak atau diselingi dng buku lain yg lebih menarik. Tp ujung2nya tetep dibaca sampai selesai. Soalnya merasa agak sayang kalau tidak dibaca sampai habis^^ Cuma kadang bisa sampai lamaa banget ditunda terus saking boringnya.


message 18: by Novia (new)

Novia (novroz) | 184 comments Wah hebat ya pada bisa baca sampai habis...Salut!!

Saya ga pernah bisa...bahkan buku Charles Dickens yg terkenal aja ga pernah lebih dr 15 halaman, bukan karena ceritanya ga seru, style-nya bikin ngatuk. Setiap buku yang bikin ngatuk pasti langsung dihentikan kecuali ada efek penasaran endingnya kayak apa.


message 19: by Silvana (new)

Silvana (silvaubrey) | 1424 comments Dulu: lanjut baca karena gue agak masokis kalo lagi baca buku.

Sekarang: ditinggal kalo dah lebih dari 10% tapi belum juga ada hal yang bikin penasaran. Atau, kalau buku itu untuk diskusi klub buku, biasanya di lanjutin tapi skimming. Abis itu biasanya malah langsung dikasi orang aja. Time is precious. Mendingan baca yang lain.


message 20: by Silvana (new)

Silvana (silvaubrey) | 1424 comments Ohya soal 'masokis' itu, berguna juga buat nambah list bacaan. Soalnya gue jadi lebih tahan baca classics macem Dickens, Austen, Homer, Virgil dkk. Makanya ketika dapat mood yang ok baca buku yang alurnya lambat, mending langsung dimanfaatkan sampai habis. Sekarang gue udah pensiun baca yang kayak gitu, tinggal baca yang seru dan menyenangkan saja sekarang.


message 21: by Novia (new)

Novia (novroz) | 184 comments Silvana wrote: "Dulu: lanjut baca karena gue agak masokis kalo lagi baca buku.

Sekarang: ditinggal kalo dah lebih dari 10% tapi belum juga ada hal yang bikin penasaran. Atau, kalau buku itu untuk diskusi klub bu..."


Heheh sama!! Sy juga berfikiran time is precious makanya suka menghentikan baca buku


message 22: by Firda (new)

Firda (ffirdafz) | 7 comments Kalo literatus klasik sih masih mengusahakan buat lanjut baca. Pernah waktu itu baca War and Peace, progres bacanya lambat banget, tapi tetep nerusin bacanya buat tau keseluruhan ceritanya kayak gimana. Usaha terbayar juga :), dan jadi pengen baca ulang lagi.

Tapi kalau misalnya buku non fiksi, ada tuh yang ditunda sampai sekarang, soalnya gaya penulisannya ngedrag banget, dan topik yang si pengarang tulis gak semenarik itu juga :s.

Jadi saya akan tetep lanjut baca kalau bukunya menarik (sekalian ngebuktiin apa kata orang lain juga :D)


message 23: by evenna (last edited Apr 27, 2014 06:46PM) (new)

evenna | 2 comments kalo aku sih biasanya lanjut aja tapi bagian yang ngeboseninnya aku baca singkat (yang penting ngerti maksudnya tapi gak baca keseluruhannya) trus langsung ke bagian yang lain.
Biasanya walaupun di bagian tengah agak membosankan pasti ada bagian-bagian yang seru juga kok, ya udah langsung aja baca bagian serunya habis suka penasaran sama endingnya klo gak dilanjutin


message 24: by Yurika (new)

Yurika  (yurikanurmala) | 59 comments Kalo aq sih, buku sejelek apapun harus dibaca sampai habis. Tapi ya gitu...selesainya bisa lamaa bgt cz kalo udh mulai ngebosenin biasanya aq tinggal n lakuin pekerjaan lain. Ntar kalo moodku udh balik, lanjut lagi. Sampai abis. Kalo udh kelar rasanya lega bgt...hehehehe


message 25: by Dewi (new)

Dewi (dewik) | 5 comments Kadang tetep dibaca sampe habis, biasanya udah setengah jalan jadi nanggung yaudah beresin sekalian. Tapi kadang kalo belum terlalu jauh bacanya akhirnya ditinggal gitu aja, hehe, trus cari buku lain, udah nggak mood soalnya. :D


message 26: by Suhardi (new)

Suhardi (ardhie) | 29 comments biasanya klo alurnya lagi lambat dan berat, ditunda dulu dgn mengganti buku yg lain, dg harapan bisa lanjutkan setelah ganti mood.yg repot kalau ceritanya terlalu ringan, kadang malah lompat"an karena sudah intip dan nebak akhirnya.


message 27: by Stebby (new)

Stebby Julionatan (bonx) | 43 comments buku emang seperti jodoh/pacar. ada saatnya untuk break atau lanjut jalan terus sama dia. aku tipe yang mengalir. kalo suka aku lanjutkan. bosan dan ga suka ya aku hentikan. :) sayang soalnya, buku lainnya sudah menanti. :)


message 28: by Monika (new)

Monika S. Jelan (msjelan) | 52 comments walaupun ga seru ceritanya, tetep aja penasaran kalo ga dilanjut ahahaha
jadi.....lanjut.


message 29: by Dilla (new)

Dilla Nanditya (dillananditya) Tergantung bukunya juga sih. Udah ada tiga buku yang aku berhenti baca di tengah jalan (um... bukan secara harfiah): Delirium, Me and You Versus the World, dan Tiger's Voyage.

Waktu itu Delirium berhenti baca karena menurutku alurnya terlalu lambat dan gak begitu seru. Tapi berhubung teman-temanku yang lain baca sampai tamat dan banyak yang rekomen padaku, aku kepikiran untuk baca lagi.

Me and You Versus the World sangat - maaf untuk penggemar buku dan penulisnya - buruk. Alurnya nggak menarik, karakternya payah, dan penulisannya jelas tulisan amatir yang masih harus banyak berlatih. Hmp, maaf aja ya kalau aku kedengerannya sombong, tapi begitulah dari yang kulihat. Sebenernya bisa aja sih aku maksain diri baca sampai akhir (karena memang cukup memancing rasa penasaran juga) tapi di momen aku mendapati ada sebuah emoticon ":')" dalam narasi, aku lempar buku itu. Secara harfiah. And I don't regret it.

Dua buku sebelumnya dari Tiger Saga menarik, tapi Tiger's Voyage itu benar-benar menguji kesabaran dengan banyak bolong dan inkoherensi di sana-sini. Doakan aku bisa lanjut baca ya, soalnya sayang.

Maaf malah curhat :p ya intinya lanjut baca atau nggak tergantung sih menurutku. Ada yang kayaknya awal-awal jelek banget ternyata di tengah sampe akhir kece badai ada juga yang sebaliknya.


message 30: by Tirta (new)

Tirta (strrlight) | 62 comments Karena aku termasuk pembaca yg nurut sama mood, maka kalo bukunya udah terasa nggak menarik ya berhenti. Biasanya beralih ke buku-buku lain dulu. Apakah buku itu bakal dibaca lagi nantinya atau nggak, tergantung mood juga berkata apa :)) Banyak buku yg tiba-tiba bikin penasaran lagi (meskipun bisa setelah berbulan-bulan kemudian) biasanya dilanjut/baca dari awal. Banyak juga buku yg setelah itu liatnya aja udah bikin 'males', ujung-ujungnya paling dihibahkan ke org lain atau dipinjemin ke temen. Aku tipe yg nggak segan-segan berenti/udah beli tapi nggak baca bukunya sama sekali sih, semua tergantung mood....


message 31: by Taufiq (last edited Jun 13, 2014 05:01AM) (new)

Taufiq Mahendra (codehendra) | 7 comments Dani wrote: "lanjut terussss... banyak hal tak terduga yang biasanya ditemukan di akhir buku..."
Setuju sama ini. Kadang2 ada twist di akhir cerita. Paling berkesan sih twist di beatrice and virgil karya yann martel.


message 32: by Coqueline (last edited Jun 13, 2014 05:11AM) (new)

Coqueline | 608 comments Ada buku yg baru satu-dua bab pertama udah ditinggalkan, entah karena bikin ilfil, gaya penulisannya susah nembus, atau emang bikin bosen. Gak merasa berdosa kalau dibiarkan aja.

Kalo udah keburu baca agak jauh, biasanya suka ditahanin sampe paling engga setengah buku. Kalo udah setengah buku, berasa baca buku tersebut jadi beban, ditinggalkan juga.

Kalo udah keburu mau selesai baru kerasa aura nyebelinnya (biasanya ending yg makin lama makin ngawur), buruan aja diselesain, walaupun banyak yg di skim.


message 33: by Rozz-iu (last edited Jun 16, 2014 10:20PM) (new)

Rozz-iu | 5 comments Kalau memang karyanya benar-benar tidak bagus, maka akan saya hentikan karena sayang waktunya kalau dihabiskan untuk hal yang kurang bermanfaat (bagi saya). Lagipula karya yang dibaca oleh seorang penulis, menurut saya, akan mempengaruhi karya yang dibikinnya selanjutnya. Kan serem kalau kualitas menulis jadi memburuk karena terpengaruh hal itu! Tapi itu berlaku untuk saya saja, ya, karena mungkin yang lain tidak begitu


message 34: by ade (new)

ade (adenurmarita) | 16 comments aku mood2an..kadang walau jelek dibaca aja ampe akhir.. kadang walau bagus bgt dan suka sekuel awal.tp kalo lgi ga mood (contoh kayak inheritance or 99 cahaya) aku ampe skrg belom namatin XD


message 35: by fayza (new)

fayza R (fayza912) | 19 comments lanjut terus, tapi dengan baca super cepet yang ga merhatiin detail, cari inti cerita, karena kalo ga ditamatin asa masih ada hutang sama buku itu -_-


message 36: by Rizaldi (new)

Rizaldi | 5 comments kalau saya sendiri penginya sih lanjutin baca terus mungkin ada hal yang tiba-tiba membuat menarik. Tapi kenyataannya pas udah ngerasa ga menarik lagi sama buku yang dibaca, otomatis ga pernah lanjutin bacanya & milih cari buku yang lain. ^_^


message 37: by Rifani (new)

Rifani Magrissa (rifanimagrissa) | 71 comments Lanjutkan. Walaupun saat baca novel/buku kalau udah ngerasa bosan,biasanya buku didiemin dulu sekitar 1 hari. Setelah merasa baik, buku itu kembali dibaca apapun yg terjadi dan biasanya akan membaca lompat2.
Kalau saya biasanya selalu berpikir, harus menamatkan dulu baru berlanjut ke buku/novel yg lain. Selain merasa rugi karena sudah membelinya dan tidak membacanya,tetapi karena merasa punya hutang dgn novel/bukunya.
Nah,begitu ^^


message 38: by Leo Marta (new)

Leo Marta Lay | 18 comments Bagi saya melanjutkan buku yang membosankan di awal adalah tantangan yang kadang menghasilkan buku bacaan yang sangat menarik dan tak terduga. Misalkan buku Jane Austin Pride and Prejudice membutuhkan waktu kurang lebih sebulan untuk menghabiskan 60 persen buku tersebut. Namun alur cerita yang menarik justru terjadi pada 40 persen terakhir buku tersebut.


message 39: by Dwi (last edited Aug 21, 2014 07:02AM) (new)

Dwi Km (dwinnie_km) | 4 comments Rifani wrote: "Lanjutkan. Walaupun saat baca novel/buku kalau udah ngerasa bosan,biasanya buku didiemin dulu sekitar 1 hari.

Sama banget, biasanya aku baca lompat lompat biar cepat selesai tapi ada juga beberapa buku yang awalnya ngebosanin banget tp akhir2nya seru..Buat aku sayang aja kalau gak di baca ampe habis :D



message 40: by Sycen (new)

Sycen | 12 comments Lanjutkan tersus. Biasanya kalau udah bosan banget, diselingi dulu sama buku lain. Sesudah itu baru lanjut lagi sampai tuntas.


message 41: by Novy (new)

Novy Cendian | 8 comments lanjuttt soalnya sayang aja gitu kalo udah beli atau minjem baru setengah baca malah ditinggal


message 42: by baning (new)

baning (astutibaning) | 5 comments Biasanya aku kasi kesempatan, lanjut baca tertib beberapa lembar lagi. Kalau masih ngebosenin, baca cepat, lompat-lompat, trus langsung halaman terakhir. Yang penting tau endingnya kaya apa. :D Saya bukan tipe pembaca yang bisa enjoy membaca apa yang tidak ingin benar-benar saya baca. :D


message 43: by Kenni (new)

Kenni Alamsyah (kgandiraa) | 7 comments kadang berhenti kadang lanjut. berhenti jikalau emang udah seharusnya berhenti. kadang, ada beberapa buku yang mau diending se-twist apapun, tapi kalau udah nyampe tengahnya "gak dapet", ya percuma juga tuh "twist endingnya".

Tapi ada pula yang ceritanya "gak dapet"(baik mengenai alur, penokohan, konsep cerita), tapi anehnya, seakan ada dorongan untuk membacanya hingga selesai. Dan voila! Ternyata, inti ceritanya di ending. Yang tadinya "gak dapet" berbalik "luar biasa dapet". Ini nih, penulis jenius. Contoh buku yang kayak gini sih bukunya "Bila Malam Bertambah Malamnya" Putu Wijaya (tapi penutup cerita buku ini agak bikin ilfil sih saya mah)

Menurutku yaa :D


message 44: by Awan (new)

Awan (yonkyunior) | 67 comments klo itu buku pinjeman yg ada tenggat waktunya bakal langsung selesai cepet walau itu buku ngebosenin kayak capcai ;loh

klo buku punya sendiri sih, bakal aku tunda dulu bacanya, sampe mental gw kuat. sambil nanya diri sendiri.
over ekspektasi ga gw sama itu buku?
trus, mulai baca lagi bukunya dengan ngebayangin kalo itu buku pertama yg gw baca, dan diberi sama orang yg gw sayang.

kuatin diri sendiri deh.
ngadepin buku apa ngelawan monster nih.. cmiiw


message 45: by Aditya (new)

Aditya Hadi (adityahadi) | 309 comments aku juga tipe orang yang pengen menyelesaikan apa yang aku baca, walaupun itu perlu waktu yang lama
jadi jawabannya yah teruskan, tapi harus diselang dengan bacaan atau kegiatan yang lain dulu, biar moodnya balik lagi

aku pernah denger ada orang yang klo ketemu kasus begitu, dia langsung baca endingnya aja, dan skip semua cerita yang ada di tengah2nya


message 46: by Karina (new)

Karina (krnt) | 8 comments saya sih tipe orang yang kalau lagi bosen, suka lompat ke bagian lain dan liat apakah masih ngebosenin atau nggak, hehe. kalau misalnya ternyata setelah lompat-lompat masih ngebosenin aja, bakalan saya drop sih novelnya. menurut saya, mending waktunya saya gunain buat baca novel lain yang lebih bagus :))

kalau ternyata pas lompat, nemuin scene yang ternyata nggak ngebosenin, bakal tetep saya lanjutin novelnya dengan harapan di chapter selanjutnya novelnya nggak bakal ngebosenin.


message 47: by Nurnajmi (new)

Nurnajmi (nrnjmi) | 17 comments lebih sering lanjut tapi baca cepat.. seperti cuma baca bagian percakapannya aja :v kalo nggak, dipending dulu bacanya


message 48: by Jonathan (new)

Jonathan Simatupang (jonasima) | 5 comments kalau saya mah, lebih sering lanjutin sama akhir meski bacanya cepet dan berhenti untuk istirahat dulu.
soalnya, kalau berhenti kayak tanggung dan ganjal di hati.


message 49: by Aditya (new)

Aditya Hadi (adityahadi) | 309 comments @karina : life is too short to read bad books, yah? :D

@emhiii : klo bagian percakapan emang berasa cepet sih ya bacanya, hee

@jonathan : nah, saya juga gitu tuh, kayak ada yang ganjel di hati klo baca buku tapi gak selesai. berasa ada utang gt


message 50: by Afifah (new)

Afifah (afifah_t) | 8 comments ditunda dulu bacaannya. kadang bisa sampai berbulan-bulan. tapi pada akhirnya bakal balik lagi dan berusaha untuk nyelesein bukunya karena nggak mau punya DNF. prinsipku sih betapa membosankannya suatu buku pasti ada value yang bisa diambil.


« previous 1 3
back to top