Mia Prasetya's Reviews > Ai

Ai by Winna Efendi
Rate this book
Clear rating

by
2664067
's review
Apr 17, 2010

liked it
Read in April, 2010

Teman saya pernah berkata, tidak ada yang namanya sahabat sejati antara wanita dan perempuan, pasti pernah ada cinta di antara mereka.

Mungkin seperti itu yang terjadi dengan Ai dan Sei.
“Cinta seperti sesuatu yang mengendap-endap di belakangmu. Suatu saat tiba-tiba kau sadar, cinta menyergapmu tanpa peringatan”

Sei tidak menyadari cintanya pada Ai sampai datang pria ganteng dari Tokyo di antara persahabatan mereka, Shin.
Dengan latar belakang yang mirip-mirip dengan Ai, tentu saja mudah untuk Ai jatuh cinta dengan Shin. Memang harus kehilangan dulu, baru kita tahu betapa berharganya seseorang bagi kita. Sei tersadar, selama ini cinta sejatinya adalah Ai.
Mau bilang apa sekarang? Terlebih lagi ada kehadiran Natsu, rekan sekerja Sei yang menyatakan cinta padanya. Tapi, benarkah Sei sudah melupakan Ai? Benarkan cinta sejati tak pernah lelah menanti?

Ai, novel kedua Winna Efendi yang saya baca setelah Refrain. Sepertinya persahabatan laki-laki perempuan sedari kecil cukup menarik perhatian Winna. Tema yang sama dengan Refrain. Tapi saya lebih suka refrain, ceritanya lebih menyentuh hati. Kalo baca Ai ini entah kenapa jadi mengingatkan saya akan cinta segitiga Bella-Jacob-Edward, terlebih lagi baru aja kelar nonton New Moon. Waaah tambah deh :D

“Aku tidak membencimu. Yang aku benci adalah orang-orang lemah yang tidak bisa berdiri pada kedua kaki mereka sendiri, selalu bergantung dan menyebabkan penderitaan pada orang lain” hal.261. Kalimat Natsu pada Ai. Kalimat yang ditujukan kepada Ai. Memang sih terkadang kesannya egois, setelah Shin pergi, Sei mendedikasikan hidupnya ke Ai, tapi giliran bilang suka, Ainya ga mau.

Tapi balik lagi, kalo Shinnya yang mau kita bisa bilang apa? Lagian mungkin cinta sejati jalannya memang harus berliku-liku. Terlebih lagi, saya tidak tahu rasanya ditinggal untuk selamanya oleh kekasih hati, bisa jadi juga saya seperti Ai, ato lebih parah, kaya Bella. Ah, memang susah bicara cinta.

Tapiii, kalo liat New Moon tadi bener-bener deh, jadi sebeeeelll ama Bella. Kasihan Jacobnya *bawa pompom dukung Jacob* Untung mood hati pagi ini lagi happy, kalo ga sepertinya saya bisa depresi deh liat New Moon, pilem cinta yang ga ada hepi hepinya sama sekali, bahkan nyegirpun tidak si Bella ini selama 1,5 jam. Ughh. Untung aja perut Jacob yang menghibur :D


5 likes · flag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read Ai.
Sign In »

Comments (showing 1-18 of 18) (18 new)

dateDown arrow    newest »

Mia Prasetya review nyusul... mau sarapan dulu :p


lita *nungguin yang sarapan*


Mia Prasetya Haha, okeh mbak Lita, sarapannya agak lama, sambil nonton new moon soalnya :P


ijul (yuliyono) drama queen wrote: "Haha, okeh mbak Lita, sarapannya agak lama, sambil nonton new moon soalnya :P"

awas keselek sendok pas ngeliat Yakub buka baju *cewek2 kan sukanya bagian itu*

nunggu repiunya ah...bintang 3 itu kurangnya dimana, pengen tau ada penilaian beda soal buku ini, kok kayaknya yg laen pada suka gitu, apa memang buku ini cukup 'ngena' di hati smua pembaca *saia udah beli tapi blum dibaca*


message 5: by Mia Prasetya (last edited Apr 17, 2010 09:22PM) (new) - rated it 3 stars

Mia Prasetya Keselek sendok? Hahaha, ga segitunya Jul, jaman ABG saya sudah lewat, tapi memang perut Jacob itu satu satunya hiburan saya di pilem ini :D

Bintang 3 karena apa ya? Wah susah juga :P Yang jelas novelnya meghibur,kecium-cium bau bunga sakura juga, hehe. *jadi kepikiran sushi buat makan siang*
Saya lebih suka refrain Jul, ayooo baca refrain ajaa :)


ijul (yuliyono) saia ngeklik pada gaya tulisan Winna abis baca Unbelievable, trus pas diskonan Gramed MoI kmaren ngeborong deh tuh Ai ama Refrain, tp masih blum dibc juga...duhhh!


Mia Prasetya Nah, kalo yang itu saya belom baca :D


Thesunan saya jd gak sabar pengen baca buku ini, *dapet pinjeman dari kak Lita.. :)


message 9: by Ayu (new) - rated it 4 stars

Ayu Yudha jd inget kl buku ini msh nangkring di rak blm kesentuh. btw, aku jg dukung jacob. hehe :p


Mia Prasetya Toss peri Ayu :)
Haha, Bubub jangan keder duluaaan, ini jauh lebih bagus ketimbang teenlit koq. Termasuk kategori metropop ya beda dengan metropop kebanyakan ko, tidak ada nama merk2 yang disebut-sebut :D


message 11: by lita (new) - rated it 3 stars

lita koreksi dikit ya, Mia.

tidak ada yang namanya sahabat sejati antara wanita dan perempuan

maksudmu antara laki-laki dan perempuan ya...


message 12: by Hilda (new)

Hilda Haha, bagian belakang reviewnya malah ngomongin New Moon. Aku malah belum nonton New Moon, takut terbawa impuls nimpuk televisi di bagian wajah Bella ;)


Tukang Kueh Keren lah...pengen hepi end sih, baca sampe tamat dulu si twilight saga...hehe *tapi aku sebal sama akhirnya...bak Harry potter banget*


gonk bukan pahlawan berwajah tampan iya nih nyambung msg tinkerbell di msg #12, maksudnya wanita dan perempuan atau lain jenis kelamin nech? :))

kalau sesama jenis pere dan pere ato cowo ama cowo merasa kehilangan ketika salah satu sobatnya menikah dg orang lain (beda jenis kelamin, tentu saja) banyak kasusnya. :)


message 15: by Pandasurya (last edited Apr 18, 2010 09:11PM) (new)

Pandasurya oh Isabella Marie Swan..betapaa...
*baru nerusin baca nyumun tadi malem, terhanyuut..:-p*


Mia Prasetya Oh iyaaa, terima kasih mbak Lit, salah nulis :p

Mas Panda : hueee, betapa apa ini mas?? :p


message 17: by Aini (new) - rated it 3 stars

Aini hi hi hi kok namanya sama kaya aku ya...AI...*senyum senyum sendiri*
mb queen ..aku malah ga tau ceritanya new moon *kasihan banget*
twillight...berani nonton ,soalnya ijul bilang ga ada yang sadis,aku pikir ini cerita tentang hantu gitu,*memalukan*


message 18: by Sweetdhee (last edited Jun 26, 2011 05:23AM) (new) - rated it 3 stars

Sweetdhee bwahahahahaha... review nya malah ngomongin perut..

btw, Ratu.. itu wanita dan perempuan nya belum diedit yaa


back to top