Andika's Reviews > Na Willa: Serial Catatan Kemarin

Na Willa by Reda Gaudiamo
Rate this book
Clear rating

by
1294974
's review


Pada sebuah siang cerah yang tak terlalu sibuk, "Biasanya kamu beli buku berdasarkan apa, Andika?”

“Saya membaca punggung bukunya,” sahut saya. “Mencari tahu buku itu tentang apa, melihat endorsement-nya, lalu membaca paling tidak beberapa halaman pertama. Kalau lantas mau melanjutkan, baru saya baca.”

“Terus kalau bukunya dibungkus plastik kamu buka?” tanyanya.

“Eh … “ saya diam sejenak, “jawaban saya tadi biasanya cuma dilakukan waktu berkunjung ke toko buku bekas saja. Saya nggak pernah beli buku baru.”

“Jadi kamu beli buku baru berdasarkan apa?”

“Mungkin resensi. Kalau saya suka karya dia sebelumnya, ada kemungkinan saya beli karya terbarunya.”

Kenyataannya, dalam setahun ini hanya satu kasus yang sesuai jawaban terakhir saya: Na Willa karya Reda Gaudiamo.

Reda Gaudiamo adalah penulis istimewa bagi saya. Ketika SMA (serasa lima juta tahun lalu) saya sudah suka membaca, tetapi belum suka menulis selain diary. Belum kenal ambisi menerbitkan karya. Suatu hari, berjalan kaki pulang dari sekolah di daerah Dago, saya melihat sebuah toko buku kecil berukuran setengah garasi. Toko itu kelihatan teduh dan sepi—mungkin itu kesan yang tak sengaja muncul dari letaknya di tepi jalan yang dinaungi bayangan pohon-pohon besar. Tidak terburu-buru, saya pun mampir. Saking sepi dan mungilnya, hanya melangkah masuk saya sudah merasa bersalah karena menginterupsi lamunan penjaganya. Setelah beberapa menit painfully self-conscious, saya menemukan kumpulan cerpen pertama Reda yang berjudul Bisik-Bisik.

Bisik-Bisik berukuran kecil, berwarna jambon, dan dibungkus plastik yang bisa dibuka tanpa harus dirobek. Penasaran dengan judul serta penggalan cerpen di punggungnya, saya membuka bungkus plastik buku itu. Membaca beberapa cerpen, saya tak langsung terpikat tetapi cukup senang dengan format cerpennya yang dialog semua. Baru! Saya kemudian keluar membawa pulang Bisik-Bisik. (Sebagian karena kesulitan memasukkannya kembali ke dalam bungkus plastik.) Di kemudian hari, gaya bertutur serba dialog ini menginspirasi saya menulis cerita fiksi berformat sama. Kelihatannya gampang sekali! Sampai sekarang, setiap melihat Bisik-Bisik saya masih ingat hari ketika saya membelinya.

Sebagaimana pembaca buku pada umumnya, setelah menamatkan Bisik-Bisik saya lanjut membaca buku lainnya. Banyak buku. Beberapa di antaranya membuat saya jatuh hati dan sama berpengaruhnya seperti Bisik-Bisik. Saya gembira ketika suatu hari menjumpai Pengantin Baru, buku kedua Reda, di rak perpustakaan. Namun, kecewa setelah membacanya. Meskipun buku itu ditulis penulis kesukaan, rupanya Pengantin Baru belum terlalu beranjak dari Bisik-Bisik. Penuturan yang dulu segar, sekarang berkurang daya tariknya. Terlebih ketika menjelaskan tema serupa. Padahal saya yakin penuturan Reda bisa mengangkat lebih banyak tema secara lebih dalam.

Suatu Minggu pada tahun 2012, menghadapi kebosanan di rumah, saya iseng ke luar untuk beli surat kabar (satu dari dua eksemplar saja yang saya beli tahun ini). Membaca sepintas dari depan sampai belakang, “Waaa, rupanya Reda Gaudiamo mengeluarkan buku lagi! Judulnya Na Willa!” seru saya sesampainya pada halaman resensi buku. Muncul keinginan membaca dan memiliki Na Willa, apalagi (walaupun dengan kata-kata sifat sederhana) buku itu digambarkan sebagai buku layak baca. Beberapa hari kemudian hal itu saya lakukan, dan saya sama sekali tidak menyesal.

Sebagian kesenangan membaca Na Willa muncul dari buku itu sendiri: Desain buku apik, dengan ilustrasi cantik hampir di setiap halaman. Gaya penuturan sederhana Reda bersinar ketika narasi dalam bukunya disuarakan Willa, seorang anak perempuan jelang usia sekolah. Willa yang senang bernyanyi, main kelereng, belajar membaca, dan ingin segera bersekolah. Saya suka cerita kehidupan keluarga dan bertetangga di permukiman pinggir kota Surabaya pada 1960-an. Saya suka perbedaan etnis orang tua Na Willa, dan cerita ketika Willa memutuskan ingin mirip siapa. Saya menghormati Mak, ibu Willa yang di balik setiap hukuman fisik menyimpan harapan terbaik bagi anaknya. Membaca Na Willa memunculkan perasaan hangat. Sebegitu sukanya, tanpa malu saya membuat serangkaian tweets tentang buku ini disertai harapan di antara follower saya yang tak seberapa itu ada yang membeli Na Willa.

Kesenangan lain. Muncul. Dari perasaan haru mendapati hati kembali tertinggal pada seorang penulis yang pernah sangat disuka.
flag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read Na Willa.
Sign In »

Reading Progress

Finished Reading
December 30, 2012 – Shelved

Comments Showing 1-3 of 3 (3 new)

dateDown arrow    newest »

message 1: by [deleted user] (new)

Wah, sy udah lama nyari Bisik-Bisik. Nemu di mana bukunya?


message 2: by Andika (new) - added it

Andika Sekitar tahun 2006, saya beli di Tobucil, Bandung. Setahunan lalu saya lihat di Kineruku, nggak tahu masih ada atau enggak. Kalau penasaran, coba deh kontak via twitter @kineruku. Mereka melayani pembelian online. Semoga beruntung!


message 3: by [deleted user] (new)

Sip, nuhun yak!


back to top