Truly's Reviews > Saya Nujood, Usia 10 dan Janda

Saya  Nujood, Usia 10 dan Janda by Nujood Ali
Rate this book
Clear rating

by
1731272
's review
Aug 09, 2010

it was amazing

Apa yang kamu inginkan?” Tanya seorang hakim
”Saya ingin bercerai” Jawan Nujood dengan tegas

Shafa Arawinda, seorang gadis berusia 10 tahun. Duduk di kelas V SD. Selain sekolah dan les, ia menghabiskan waktunya bermain dengan teman-teman. Ia juga menggemari coklat. Hari-hari dihabiskan dengan kecerian dan kegembiraan khas anak-anak.

Nujood Ali lahir di Yaman tahun 1998. Ia bukan siapa-siapa, hanya seorang anak perempuan yang memiliki orang tua dan banyak saudara. Ia juga sering bermain dan menggemari coklat. Ayah Nujood bernama Ali Mohammad al-Ahdel dan ibunya bernama Shoya, ia dilahirkan di Khardji, Yaman. Negeri Yaman pernah dipimpin oleh Ratu Sheba dengan kecantikan yang mampu meluluhlantahkan hati Raja Sulaiman.

Shafa dan Nujood memang sama-sama gadis kecil berusia 10 tahun. Perbedaannya hanyalah Nujood sudah menjadi janda pada usianya yang baru 10 tahun. Mungkin Nujood adalah janda termuda yang pernah ada.Semula kehidupan Nujood sama seperti anak-anak yang lain. Bersekolah, membantu ibunya dan tak ketinggalan bermain besama teman-temannya.

Namun dunia Nujood berubah saat orang tuanya menyatakan bahwa ia akan dinikahkan dengan seorang laki-laki yang berusia tiga kali lipat dari usianya. Malam yang dingin di Bulan Februari 2008 serasa kian menusuk di hati, jika diingat saat itu ia bahkan belum mendapat haid. Bagi ayahnya ia dinikahkan agar ”Satu mulut yang berkurang ” bukan untuk kebahagiaannya.

Ada pepatah di sana yang menyatakan, “ Untuk menjamin perkawinan yang bahagia, nikahilah gadis berusia sembilan tahun” Itu mengapa disana banyak anak perempuan yang dinikahkan pada usia dini.Ditambah lagi, cerita tentang Nabi menikahi Aisyah ketika Aisyah baru berusia sembilan tahun. Mengikuti ajaran nabi selalu dijadikan alasan pembenaran tindakan mereka. Tentunya selain alasan klise takut anak perempuannya celaka.

Saat mencari perlindungan dari suami yang menyakitinya, sang ibu hanya berucap, “Itulah kehidupan, Nujood; setiap perempuan harus mengalami ini; kita semua menjalani hal yang sama” Hanya Dowla, istri muda ayahnya yang mau mngulurkan tangan. Dowla pula yang menyarankan Nujood pergi ke pengadilan untuk mencari perlindungan. “ Kalau tak ada yang mau mendengarkanmu, kau harus langsung pergi ke pengadilan” Kata Dowla sambil memberikan uang sebesar 200 Real hasilnya mengemis sepagian.

Kisah perjuangan Nujood telah menginspirasi banyak anak perempuan lainnya yang bernasib sama. Praktek pernikahan dini sepertinya dianggap hal yang biasa di sana. Shada sang pengacara memperkenalkan Nujood dengan dua orang gadis yang baru saja mengajukan gugatan cerai mengikuti keberaniannya.. Mereka bernama Arwa dan Ryam. Arwa dipaksa menikah dengan orang yang berusia 25 tahun lebih tua. Ryam berusia 12 tahun saat ayahnya menikahkan secara paksa dengan sepupunya yang berusia 31 tahun

Ada cerita yang tak kalah mengenaskan. Seorang gadis berusia 9 tahun meninggal setelah tiga hari usia pernikahannya dengan seorang pria Arab. Bukannya menuntut sang menantu, keluarga pihak perempuan malah memohon maaf yang menawarkan ”Ganti rugi” adik perempuan sang pengantin yang baru berusia 7 tahun!

Penggambaran lingkungan dan kehidupan Nujood diuraikan dengan jelas seakan-akan kita berada disana. Melihat bagaimana makan malam disajikan di sekeliling sofrah (kain besar yang dibentangkan di lantai), bermain petak umpet di lembah hingga kegembiraan saat ia berhasil bercerai. ”Pesta perceraian-itu jauh lebih baik daripada pesta pernikahan” Kata Nujood sambil membuka aneka ragam hadiah yang diterima.

Kata-kata yang dirangkai dalam buku ini juga membuat kisah yang disajikan kian membekas ke dalam kaldu. Kata pertama yang digunakan , ” Dahulu kala” bukan kata yang umum dipergunakan dalam sebuah kisah nyata

Di bagian belakang buku, tersedia "Paduan untuk Kelompok Membaca" Mereka yang telah membaca buku ini diharapkan mendiskusikan banyak hal. Dalam buku ini memang ada 12 hal yang ditawarkan untuk menjadi bahan diskusi. Namun sepertinya persoalan Nujood lebih banyak dari hanya 12 pertanyaan saja! Ini yang membuat buku kian menarik!

Tahun 2008, majalah perempuan di Amerika Serikat, Glamour memilihnya sebagai Women of The Year atas keberaniannya berjuang melepaskan diri dari perkawinan paksa di bawah umur yang sempat dilakoninya. Tak heran jika Hilary Clinton menyebutnya sebagai "salah satu perempuan terhebat yang saya kenal"

Buku ini menurutku terlalu singkat untuk menceritakan bagaimana nasib Nujood. Membuka lembar pertama buku ini membuatku merinding! Menuntaskannya lebih membuatku kian terhanyut dalam perasaan sakit, marah dan lega! Sakit rasanya melihat seorang perempuan, tepatnya seorang anak perempuan diperlakukan seperti itu. Marah mengetahui agama dijadikan sebagai pembenaran untuk berbuat sesuatu. Menikah memang dianjurkan, namun memaksa seorang anak menikah di bawah umur hanya demi mengurangi jumlah mulut yang harus diberi makan sungguh keterlaluan! Marah pada sang ibu yang hanya bisa berdiam melihat anak gadisnya diperlakukan semena-mena. Marah pada sang mertua dan suami yang kejam. Namun aku merasa Lega, mengetahui masih ada Shada dan Dowla yang mau membantunya. Senang melihat foto Nujood yang sudah bisa menikmati hidupnya sebagai anak-anak kembali

Saat ditanya keinginannya, Shafa Arawinda 10 tahun akan menjawab, ” Aku ingin bisa jadi juara kelas, bisa ikut les menari dan bermain sepeda sepanjang hari” Sedangkan diujung belahan dunia yang lain, Noojod 10 tahun menjawab, ” Aku ingin bermain di luar, seperti anak-anak seusiaku, tetapi ia memukuliku dan terus-menerus memaksaku kembali ke kamar tidur bersamanya untuk melakukan hal-hal menjijikkan yang ingin dia inginkan. Dia selalu mengata-ngataiku......”

Sang pengarang, Delphine Minoui adalah jurnalis Prancis kelahiran 1974. Penerima penghargaan Albert Loudress ini meliput berita-berita mengenai Iran dan Timur Tengah sejak 1997. Selain buku yang dia tulis bersama Nujood ini, bukunya yang lain adalah Les Pintades á Téhéran, bercerita mengenai kehidupan para perempuan di Iran yang kebebasannya terkungkung. Setelah izin kerjanya di Iran dicabut pada 2007 oleh pemerintah Iran, ia kini tinggal di Beirut.
29 likes · flag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read Saya Nujood, Usia 10 dan Janda.
Sign In »

Reading Progress

August 8, 2010 – Started Reading
August 8, 2010 – Finished Reading
August 9, 2010 – Shelved

Comments (showing 1-14 of 14) (14 new)

dateDown arrow    newest »

message 1: by Palsay (new)

Palsay  istighfar 33x sambil menghela nafas berat....haduuuhhhhhhh


message 2: by Sweetdhee (new)

Sweetdhee Kayaknya kalo aq bc buku ini, emosi yg aq dapet bakal sama dengan waktu baca A Thousand Splendid Suns.. Whoa! Baca repiu mba truly aja deh daripada mencak2 berkepanjangan.. Hi3


message 3: by Nilam (new)

Nilam Suri iya Mba,aku baru baca review-nya aja dah merinding,huhuhu...


message 4: by Nanny (new)

Nanny SA ngiluu ..piluu..


message 5: by Truly (last edited Aug 09, 2010 05:34AM) (new) - rated it 5 stars

Truly Sorry ini aku edit. Td perasaan belum tuntas kok sudah ke save

kalo saja rumah si Nujood dekat2 rumahku, bisa aku bawain golok yang tajam tuh bapak! sadis amat deh!

Baca bukunya sis.. dihalaman belakang banyak pertanyaan yang menggelitik perasaan.

Eh sempet jadi inget sama kasus anak ABg yang kawin sama orang kaya itu tuh.....^_^


message 6: by nurmawati (new)

nurmawati mau beli tapi takut gak kebaca...abis ngebayangin anak sd gitu..sama aja perkosaan tuh *hammer*

nb :
bener truly..
kasusnya syeikh puji bejad itu :(


Truly he he he
Tp pas Syeikh Puji khan yang cewek juga mau
nah yang ini jelas-jelas menolak!


message 8: by nurmawati (new)

nurmawati Trus nujood nya sekarang umur berapa ya ? Laki biadap itu juga masih ada ?


Truly Kalo lahir 1998 sekarang usianya 12 tahun
Bayangin masih SMP kelas 1
sama tuh sama umurnya si jagoan neon

kayaknya tuh cowok masih ada
maknay beli sis.....
Bukan promosi tapi seru!


Alisyah Samosir to-read :-)

Thanks mba Truly atas reviewnya :D


message 11: by nurmawati (new)

nurmawati bacanya gak tega say ^^


message 12: by Nenangs (new)

Nenangs sedih rasanya mengetahui agama dan nabi saw dijadikan tameng berbuat kejahatan.

emang boleh nikah dipaksa? emang boleh nikah menganiaya? naudzubillah...


message 13: by Harun Harahap (new)

Harun Harahap Ada kisah saat seseorang perempuan mengadu kepada Rasulullah karena Ia dikawin paksa oleh ayahnya. Rasulullah pun menegaskan bahwa perempuan berhak untuk memutuskan sendiri apakah mau atau tidak menikah dengan seseorang yang dijodohkan orangtuanya itu.

Cmiiw


message 14: by Sam (new) - added it

Sam Nujood Ali, age 10, is an inspiration. Her story is as shocking as it is arresting.
But I really do wish that the story was not told in first person.


back to top