Goodreads helps you keep track of books you want to read.
Start by marking “Peribadi” as Want to Read:
Peribadi
Enlarge cover
Rate this book
Clear rating
Open Preview

Peribadi

by
4.37  ·  Rating details ·  197 Ratings  ·  21 Reviews
"Berilmu sahaja, walaupun bagaimana mahirnya dalam suatu jurusan, belum tentu berharga, belum tentu akan beroleh kejayaan dalam hidup, kalau sekiranya bahan peribadi yang lain tidak lengkap atau tidak kuat, terutama budi dan akhlak!"
Paperback, Edisi Terkini, 203 pages
Published 2007 by Pustaka Dini (first published January 1st 1950)
More Details... edit details

Friend Reviews

To see what your friends thought of this book, please sign up.

Reader Q&A

To ask other readers questions about Peribadi, please sign up.

Be the first to ask a question about Peribadi

This book is not yet featured on Listopia. Add this book to your favorite list »

Community Reviews

(showing 1-30)
Rating details
Sort: Default
|
Filter
Najihah
Sep 09, 2016 rated it it was amazing
Mengaduh-aduh aku membaca buku self-help terbaik dari Buya Hamka ini. Baru membaca sebaris kata, terpaksa berhenti lama memikir peribadi sendiri, menghitung nilai harga diri sendiri.
Aku seorang bibliofil berlindung diri agar apabila masuk di tengah-tengah masyarakat, tidak kelu kaku dan 'mati'!
Aku berazam untuk melazimi mengulang baca buku ini setiap tahun, sekurang-kurangnya pada malam tahun baru atau malam merdeka. Mudah-mudahan.
Irni
Feb 16, 2018 rated it really liked it  ·  review of another edition
Kata Hamka: Pengajian ini boleh dikata hanyalah pengajaran lebai-lebai di surau sebab itu banyak agaknya yang bosan membaca. Tetapi kalau membaca sambil meneropong ke dalam hati sendiri, terdapat juga kadang-kadang daki jiwa yang harus disingkirkan.

Peribadi tidaklah tebal bukunya tetapi merupakan bahan bacaan yang berat. Namun, terdapat banyak pengisian dan pengajaran yang boleh dipetik untuk membentuk peribadi kita. Sangatlah perlu kita mempelajari peribadi manusia. Lebih penting lagi seperti k
...more
Emir Haziq
Aug 23, 2015 rated it it was amazing
Teringat waktu aku nak beli buku ni ada seorang sebelah aku cakap, "aku dah baca falsafah hidup, buku ni lagi susah nak faham dari falsafah hidup". Buku penuh hikmah dan ringkas, buat kita sentiasa berhenti di bahagian yang dalam untuk bertanyakan semula pada diri kita, "aku ini bagaimana?". Ok melebih. Bacalah, antara buku yang baca berkali pun masih rasa ada benda yang boleh dikorek.
Nuruddin Azri
Nov 21, 2015 rated it really liked it
Shelves: motivation
Buku ringan tetapi penuh makna.

Dalam buku ini, Buya HAMKA sekali lagi mengajar erti kehidupan kepada pembaca. Dengan mesej-mesej yang berjiwa besar, lenggok bahasa yang tersusun cantik serta petikan kata-kata daripada tokoh besar falsafah dan sastera seperti Tolstoy, Goethe, Dickens dan Schopenhauer hinggalah kepada tokoh politik seperti Soekarno, Zaghloul Pasha dan Gandhi, maka tidak hairanlah gelombang wacana pemikirannya begitu subur hatta terdapat kajian berkenaan rujukan-rujukan Barat yang
...more
Khatijah
Dec 05, 2017 rated it really liked it
Tidak seperti buku HAMKA yang lain, Peribadi bagi aku sedikit.... berat . Bermula dari 5 Disember dan diakhiri 18 Disember, hampir 2 minggu untuk buku senipis 142 muka surat.

Seperti biasa, HAMKA tidaklah mengecewakan pembacanya. Cuma isi kandungan dan mungkin emosi yang diguna pakai dalam buku ini sedikit ....... berlebihan . But that shows how good HAMKA is . Isi dan emosi yang ingin disampaikan kepada pembaca, masuk ke hati.

Overall, recommended as usual. Why? Because its HAMKA.

p/s : Teri
...more
Atikah Hanafi
Oct 11, 2016 rated it it was amazing
Jujur kata, tahun ini dan tahun sebelumnya adalah satu tahun terburuk dalam sejarah aku sebagai seorang pembaca. Aku terjerumus dalam reading slump yang terlalu lama. Satu persatu buku kucapai. Namun sesudah menjamah sehelai dua muka sahaja, aku sudah mula rasa mual, lalu ku letakkannya ke tepi buat sementara waktu.

Namun, buku ini tidak termasuk dalam kelompok itu.

Malah, “Peribadi” oleh HAMKA telah membuat aku membaca semua.

Buku ini ibarat sambal cili padi yang pedas, sedapnya alang kepalang t
...more
Mohd Aidil Razahli
Sep 27, 2015 rated it it was amazing
Naskhah ini menunjukkan kehalusan penelitian HAMKA dalam menghurai tentang bagaimana cara mahu membina peribadi yang hebat. Contoh yang dibawakan pula amat luas merangkumi tokoh-tokoh dari dalam negara (indonesia) dan di luar negara yang memperlihatkan betapa luasnya pembacaan beliau yang merangkumi banyak aspek. Terbukti, hikmah itu terbentang begitu luas buat sesiapa yang ingin mencedoknya. Tulisannya sangat hidup dan praktikal. Saya sarankan buat sahabat semua membacanya.
Rizky Ath
Dec 17, 2011 rated it really liked it
Penjelasan yang cukup komprehensif mengenai pribadi yang kuat dan sempurna. Penulis juga menggambarkan karakteristik pribadi bangsa Indonesia secara umum, serta beberapa faktor yang mempengaruhinya. Pribadi kuat dan sempurna tersebut digambarkan penulis dengan bahasa yang mudah dipahami dan ilustrasi-ilustrasi yang membuat karakter itu terkesan reachable.
Niena Aniesza
Apakah yang membawa kegemilangan kepada suatu susuk tubuh manusia itu? Satu jiwa yang dapat mempengaruhi jiwa jutaan orang. Sedangkan orang itu sama sahaja dengan kita, ada masa laparnya, ada masa sedihnya, ada masa sakitnya.

Ternyata yang membawa kegemilangan itu adalah kerana peribadinya. Tentang dirinya. Bukan kerana kekuatan luarannya. Kualiti yang ada pada seseorang bergantung kepada peribadinya.
Sabrina Wazir
Jul 10, 2017 rated it liked it
Bagi saya permulaan pembacaan seronok..towards the end, saya baca lompat2 dan tak sabar nak habis.

Ini adalah buku motivasi yang amat sesuai untuk orang-orang yang mempunyai pemikiran yang berbeza tapi sering disalahertikan.

Saya amat menyukai quotes Buya Hamka dalam buku ini yang lebih kurang begini :
"Murid yang terlalu mengikut gurunya adalah murid yang tidak berperibadi" dan "Orang yang terlalu mengikut buku adalah hamba buku"
Neeza Zaini
Buku nampak nipis sahaja tapi nak digest isi kandungan nya memakan masa juga. Sebuah buku yang agak berat isi kandungannya, tidak membantu apabila Saudara Hamka menulis denganmemberikan contoh yang tidak begitu lengkap (penceritaan agak melompat-lompat, dari satu personaliti ke personaliti yang lain). Apapun, saya mendapat banyak ilmu dari buku ini. Terimakasih.
Baihaqi Mohamad
Nov 03, 2017 rated it really liked it  ·  review of another edition
"Bebanmu akan berat. Jiwamu harus kuat. Tetapi aku percaya langkahmu akan jaya. Kuatkan peribadimu! "

Terima kasih Prof atas ingatannya...
Siddiq Husainy
Dec 30, 2016 rated it it was amazing
[ Peribadi ]
[ Hamka ]



Peribadi.

Personaliti.

Kenalilah peribadi dan personaliti anda.

Selidikilah cacat-nya, kajilah kekurangannya, teroponglah kesilapannya.

Dan bersyukur dengan peribadi dan personaliti yang ada sekarang.

Tetapi tetaplah berusaha bina peribadi.

Tetaplah bina agama dalam diri.

Sungguh, kemuncak kepada pembentukan agama ialah dalam kematian!

"Bebanmu akan berat. Jiwamu harus kuat. Tetapi aku percaya langkahmu akan jaya. Kuatkan peribadimu"

Sungguh.

Penulis bacaannya luas.

Goethe, Tolstoy
...more
Erni
Jan 02, 2016 rated it it was amazing
Ayat-ayat penulisan sangat straight forward dan menusuk ke dalam jiwa. Hamka dah termasuk dalam list of favourite authors dah sekarang. Walaupun ayat dia straight forward tapi maknanya sangat mendalam dan penuh dengan sindiran. I feel that half of this book dia cerita pasal cara2 nak meningkatkan peribadi diri tapi half of this book adalah kritikan kepada pemimpin dan rakyat pada zaman tersebut.

Walaupun ditulis pada zaman 50an (zaman baru je lepas perang and baru lepas merdeka) tapi points dia
...more
Nulur
Jan 03, 2016 rated it really liked it
Saya membaca cetakan barunya yang berjudul Pribadi Hebat dan yang diterbitkan oleh Gema Insani Press. Menurut saya, buku ini masuk kategori self-help atau motivasi diri. Awal membacanya, saya merasa ada taste yg beda dari buku motivasi pada umumnya. Umumnya kalau buku2 self-help mungkin menampilkan tahapan2 untuk menjadi manusia hebat; tapi kalau Hamka sepertinya lebih banyak menjelaskan pribadi hebat tuh seperti ini dengan beberapa quote menarik dari tokoh2 terkenal. Bagi saya, dalam buku ini, ...more
Kak
Aug 14, 2015 rated it liked it
Sangat mendalam. cara pandang yg jauh. walau berbeza zaman, pandangannya luas.
Zulfadhli Idris
Feb 27, 2011 rated it it was amazing
tenang, penuh hikmah
N'farha Has nida
macam mane nk baca ni????
Nurul
Aug 18, 2015 rated it it was amazing
Untuk jiwa merdeka yang baharu bebas dari penjajahan, tetapi peribadinya masih terjajah.
Malique Ridzuan
Sep 16, 2012 rated it really liked it
macam mane nak baca nie ??
Intan Mariam
rated it it was amazing
Jan 12, 2014
Fahmi Fuadillah
rated it it was amazing
Mar 20, 2013
Ansuci Azzahra
rated it it was amazing
May 31, 2013
Ahmeed
rated it it was amazing
Mar 04, 2011
Bukhari
rated it it was amazing
Feb 16, 2010
Wardah Puteh
rated it it was amazing
May 15, 2018
Rabbani Al-fateh
rated it it was amazing
May 09, 2017
Rakhmatul Arafat
rated it it was amazing
Jan 12, 2014
Ojank
rated it it was amazing
Sep 07, 2013
« previous 1 3 4 5 6 7 next »
There are no discussion topics on this book yet. Be the first to start one »
  • Tentang Cinta
  • Natrah: Cinta, Rusuhan, Air Mata
  • 1515
  • Aku Terima Nikahnya
  • Formula Solat Sempurna
  • Langit Ilahi 2: Kembara Hamba Mencari Cahaya
  • From Beirut to Jerusalem
  • Langsir Biji Remia
  • Fiqh Al-Sirah 1
  • Deep Thinking
  • Bersyukur Saat Diuji
  • Langit Vanilla
  • Imam
  • Kembara Sastera Nisah Haron : United Kingdom & Dublin
609 followers
Haji Abdul Malik Karim Amrullah, known as Hamka (born in Maninjau, West Sumatra February 17, 1908 - July 24, 1981) was a prominent Indonesian author, ulema and politician. His father, syekh Abdul Karim Amrullah, known as Haji Rasul, led and inspired the reform movement in Sumatra. In 1970's, Hamka was the leader of Majelis Ulama Indonesia, the biggest Muslim organizations in Indonesia beside Nahdl ...more
More about Hamka
No trivia or quizzes yet. Add some now »