Goodreads Indonesia discussion

1035 views
Sobat Perpus > Pengalaman dapat buku di Perpustakaan

Comments (showing 51-57 of 57) (57 new)    post a comment »
dateDown_arrow    newest »

Nura | 335 comments waktu kelas satu SMA SMIP nemu buku Ronggeng Dukuh Paruk yang buku pertama... baru ngeh kalo ada buku sastra keren gitu (maklum di buku bahasa gak ada yg njelasin sastrawan ini). abis itu ngubek2 lemari berdebu nyari lanjutannya, tapi cuma ketemu buku keduanya aja. dua tahun kemudian baru nemu buku terakhirnya di perpus sastra UI... akhirnya bisa namatin juga....


Marchel | 1640 comments Perpus yah?

SD : ga ada perpustakaan. Sedih deh. Tapi kenal buku cerita pertama kali ya saat SD.

SMP : SMP ku di SMP Charitas Pasar Jumat. Lokasinya kecil, ada di gedung baru (saat gw sekolah di sana lho!)
Tapi isinya ? Wuihh buku sastra nya buaannyyaaakk. Gw pertama baca novel sastra indonesia yg lama-lama ya disini.
Salah Asuhan, Siti Nurbaya, Layar Terkembang, Dian Tak Kunjung Padam, Robohnya Surau Kami, dll. Dan jgn pikir gw bisa baca langsung gitu. Rebutan! Buku yg belum selesai gw baca n waktu pinjamnya masih ada, udah ditanya ama yg laen. Ada juga buku cerita semacam Trio Detektif, STOP, Lima Sekawan, ama cerita tentang kehidupan di sirkus karangan bung Smas. Ga tau deh perpus nya kayak apa sekarang. Begitu lulus ga pernah ke situ lagi.

SMA : duh perpus SMA-ku menyedihkan (SMUN 34 Pondok Labu). Lokasinya di pojok, agak gelap, tapi gw menemukan Gone with the wind komplitt !!!

Kuliah : wah jangan ditanya. Gw kuliah di ITB. Perpus ITB dah tau kan kayak apa kan!! Nah gw beruntung kuliah di sana. Ada tambahan perpus lagi. Perpus Jurusan !! Mencari info tentang senyawaan kimia, reaksi-reaksi kimia, nah disini lengkap.


Listra (museforsaken) | 55 comments SD: Di SD-ku dulu ga ada perpustakaan, tapi ada satu rak yang isinya buku semua, banyaaak, deh. Kebanyakan cerita-cerita pahlawan dan cerita petualangan bagus gitu. Trus aku minta izin guru-ku buat bikin semacam daftar buku yang ada di situ biar ga pada ilang. Aku ingat buku yang aku baca antara lain kisah Gajah Mada, Sisingamangaraja, Laksamana Yos Sudarso, trus petualangan anak-anak.

Waktu SMP itu di perpus aku ga sengaja nemu Sherlock Holmes, dan jatuh cinta pada pandangan pertama. Selain Sherlock aku nemu juga buku Rumah dan Dunia karya Rabindranath Tagore.

Kalau waktu SMA itu aku baca banyak buku sastra Indonesia sama beberapa buku Inggris plus bejibun Ensiklopedia. Maklum orang ndeso, ga biasa liat ensiklopedia, jadi seneng amat. Di situ juga aku pertama kali baca Habis Gelap Terbitlah Terang punya Kartini.

Kalau sekarang, ITB tuh ya, kaya Marcel bilang deh. Nah, pernah tuh di Perpus ITB aku mau cari Paradise Lost karya John Milton dan itu ga terdaftar di katalog digital. Jadi aku cari di katalog manual yang bentuknya rak-rak aneh itu. Setelah ketemu, harus cari nomornya dulu, dan ternyata itu buku ada di lantai 3. Huft, puasnya, waktu dapet buku itu.


Cippy85 | 63 comments terakhir pergi ke perpus itu sekitar thn 2005 krn ada tgs kerjaan dan emang cinta dgn perpus japan foundation terbukti dgn gw gabung dgn perpus itu dr thn 2001-2005 hehehe. dgn tempatnya yg nyaman dan AC yg super duper dingin. dan film2 yg ditayangkan disana dan jg buku2 yg menarik dan terupdate dgn baik. bk sastarnya jg bikin gw jatuh cinta lg.

hari rabu, 9 mei adalah pertama kalinya gw menginjakan kaki di perpus nyi ageng di jl. rasuna said, jakarta. yahh..harap maklum krn sibuk dan banyaknya buku di rmh yg msh dlm daftar tunggu, kunjungan ke perpus itu menjadi kunjungan sangat-sangat langka..

nah, yg bikin gw shock adl krn malam dan buta arah gw gak tahu letak perpus nyi ageng itu. gw udah puter2 jln di dpnnya tp gak nemu krn ada proyek konstruksi disekitar situ. terpaksa dong..gw tanya orang utk ke perpus nyi ageng. Mas2 yg gw tanya itu pun gak tahu kalau ada perpus di dkt dia parkir motor *gubrakkkk* pd hal gw kira dia tahu..krn dia kerja di daerah situ. tertera dr baju yg dia pake.
akhirny, gw tanya sm tukang parkir yg nunjuk bahwa tinggal jln lurus aja.

akhirya, ketemu jg tuh perpusnya.. *fiuuuhhh* walaupun wkt tutupnya tinggal 45 menit lg. gw tuh cm pengen cr buku namaku hiroko - nh.dini buat bahan perbandingan. gak tahunya di perpus itu gak ada..
pd hal siang harinya gw udah tanya sm petugasnya. di suruh datang aja..ada byk buku. jiahhh..hrsnya mah jgn percaya sm petugas perpus kalau dia jwb kayak gitu

krn gak nemu apa yg gw mau.. malah dpt bk john steinbeck yg udah lama bgt pengen gw baca. dn ini pertama kalinya gw pake kartu perpus nya sejak gw bikin Des 2011 di acara pameran buku Indonesia Book Fair dgn gratis.. ^^;;

kesan pertama gw msk ke perpus ini adl HOROR bo.. lampunya gak terlalu terangggg
krn gw pengunjung terakhir yg keluar dr sana sekitar setengah sembilan malam. dr lantai 7 ke lantai dasarnya lbh HOROR lg. sepiiii


Novia (novroz) | 176 comments Saya masih suka ke perpust sampai saat ini, tapi cuma ke Japan Foundation aja karena mereka punya buku yg bagus2.

Salah satu buku favorite saya sepanjang masa, Battle Royale karya Koushun Takami aja sy temukan disitu. Buku2 Haruli Murakami juga banyak.

Saya suka penulis2 Jepang karena karya2 mereka suka unik2


message 56: by Linda (last edited Aug 16, 2013 01:08AM) (new)

Linda | 24 comments Dulu waktu SMP kenal novel2 Enid Blyton dari perpustakaan sekolah. Juga suka novel Drakula Cilik & Trio Detektif, sayang yang Drakula Cilik gak cetak ulang. Oya ketemu Gone With the Wind dan Scarlett juga.


Debs  (melalangbuana) | 31 comments Waktu masih SD / SMP - ada perpus kecil dekat tempat tinggal jadi sering pinjam buku anak2 disitu.

Trus SMP dan SMA sering ke perpus kota di Semarang, dan banyak sekali buku terjemahan yg dibaca - karangan Enid Blyton dan Agatha Christy semua seri kebaca semua.

Waktu tinggal di Bali thn 2009 - 2012 ada perpustakaan kota, tapi krn ngga punya KTP Bali (cuma KIPEM aja) akhirnya ngga bisa jadi anggota.
Untungnya di Bali ada 'book swap' bulanan khusus buku berbahasa Inggris di ' Cafe Dijon' di Kuta (deket simpang dewa ruci) jadi tiap bulan nuker buku kesana setelah abis baca.

Summer 2012, pindah ke Wales, malahan lebih sering ke perpustakaan sampai sekarang karena bukunya macam2 gratis dan bisa pesan kalo pengen baca misalnya pas di perpus lagi ngga ada, dan ebook juga bisa pinjam gratis di online library.


« previous 1 2 next »
back to top