Goodreads Indonesia discussion

1097 views
Sobat Perpus > Pengalaman dapat buku di Perpustakaan

Comments (showing 1-50 of 57) (57 new)    post a comment »
« previous 1

message 1: by nanto (new)

nanto (nantosriyanto) | 716 comments Hai hai. Nanya-nanya donk. Kan biasanya kita yang doyan buku taulah yah namanya perpustakaan, dan pernah mungkin dapat buku yang berkesan buat kita.

Ceritain donk buku apa dan di perpustakaan mana dapetnya? Lumayan gitu kalo perpusnya terjangkau bisa juga buat lokasi hunting buku.

Thx yah...


message 2: by Palsay (new)

Palsay   | 400 comments Perpustakaan Japan Foundation. dulu banyak banget dapet buku tentang palmistry & karakteristik golongan darah..hehehe...

engga deng...:-P, buku2 sastranya juga banyak kok...dulu saya sering baca karya shakespeare di situ...



message 3: by Ariyati (new)

Ariyati Lestari (ariyatilestari) | 146 comments saya dulu kuliah di bandung dan kalo gak puas sama perpus nhi--saya bisa hunting sampe ke perpus diklat telkom yg di geger kalong.. dekat sih tinggal jalan bbrp menit.. perpusnya ber-ac, nyaman, rapiihh gitu.. blm puas juga--saya ke perpus ITB..guede yaa..dan ternyata malah dapat materi utk tugas kuliah ttg tourism dari situ ^_^


message 4: by Felis (new)

Felis Saya fans-nya perpustakaan, hampir semua buku yang saya baca itu buku perpustakaan :-D. Jadi agak bingung kalau ditanya buku apa yang berkesan...lha hampir semua buku yang saya baca asalnya dari perpustakaan. Pas masih di Bandung, saya sukanya ke perpustakaan ITB, BC, dan Telkom (yang di jalan Surapati), tapi pada masa itu, genre yang dibaca masih yang itu-itu saja. Baru jadi mau membaca buku dari berbagai genre (termasuk tergoda baca filsafat juga), pas kerja part-time jadi shelver (nama keren buat tukang ngerapihin buku) di perpustakaan Imperial College. Wuah, kerja serasa ngga kerja...jadinya lebih mirip browsing buku :-P.


message 5: by Bunga Mawar (new)

Bunga Mawar (verad) | 951 comments Perpustakaan sekolahku sekarang keren... padahal letaknya di desa di Parung, Bogor, lhooh. Benar2 mengakomodir keinginan siswa yang tinggi dalam membaca dan hobi guru yang terlalu bokek untuk selalu mengejar buku2 bagus terbitan baru :). Lumayan kan, indikatornya adalah buku yang mau dibaca bareng GR 3 bulan terakhir ada di sini.

Tapi kalo untuk mendukung minat baca nanto dalam politik tingkat tinggi, perpus sekolahku emang ga cocok siy, hehehe...


message 6: by nanto (new)

nanto (nantosriyanto) | 716 comments gue juga ikutan deh yah, mulai dari perpus sekitaran Jakarta yah.

Dulu sih Perpustakaan Tangerang waktu lokasinya masih di sekitaran Lapangan Ahmad Yani (alun-alun) suka gue datengin karena koleksi majalah tempo dan editor. Di situ juga pernah nemu buku karya tulis yang diketik tentang pertempuran Serpong yang melahirkan Daan Mogot sebagai pahlawan. Termasuk di dalamnya Taruna Akademi Militer Tangerang. Akademi militer pertama sebelum pindah ke Yogya dan Magelang.

Kalo gue selain itu masih doyan dengan perpus senayan sejak masih jadi perpus British Council. tapi belakangan jarang. Kalo perpus PDII LIPI cukup ok kalo gemar beberapa buku klasik. Gue pernah dapat buku Diary Anne Frank, Lijphart ttg Demokrasi. juga buku Hanah Arendt. Untuk yang barunya belum sempat tanya ke pustakawannya. walau kemungkinan kurang. :D

Untuk CSIS memang segmented banget. Untuk mereka yang studi Sospol dan Ekonomi perpus ini cukup ok. Walau koleksi sastra juga ada cuma gak terlalu banyak. Di sini beberapa buku kojo untuk studi HI tersimpan dengan baik.


message 7: by Dini (new)

Dini | 119 comments Perpus yg berkesan buat gue adalah perpus SMA di Labschool Rawamangun. Pas jam istirahat kalo nggak makan ya ke perpustakaan. Kemaren sekolahnya kebakaran, nggak tau perpusnya kena apa nggak, hiks. Gue paling suka baca koleksi Readers Digest (ketawa2 sendiri krn jokes2nya) dan novel2 Agatha Christie. Sempet juga baca The Catcher in the Rye (walaupun waktu itu nggak terlalu ngerti) sama Saman-nya Ayu Utami di situ.

Pas kuliah sering ngendon di perpus FIB UI, sayang buku2nya banyak yg apek & berdebu. Buku yg paling gue ingat adalah The Natural Superiority of Women dan The Awakening, yang terakhir karena dijadiin skripsi. Oya, karena skripsi bertema linguistik gue cari bahannya banyak di perpus bahasa di Univ. Atmajaya. Hampir semua literatur linguistik yg ga ketemu di mana2 gue temui di situ. Ibaratnya linguistic heaven lah, hehehe.

Perpus Senayan ex-British Council juga bagus, dari dulu gue pengen jadi anggota tapi kok nggak kesampaian ya.


message 8: by Bunga Mawar (new)

Bunga Mawar (verad) | 951 comments gw dulu juga anggota perpus britcoun. Yang asyik, kalo mo perpanjang buku yang belon rela dibalikin, tinggal nelpon aja. Belum lagi bonusnya bisa masuk gratis tiap ada british movie festival (bulanan, loh!) di PPHUI... top!

to nanto @ #8
waktu dulu gw mo bikin skripsi, cari buku di pusdok LIPI kaga ada sebiji pun yg bisa dipake saking jadulnya tu koleksi, hehe...
padahal akhirnya penguji skripsi gw pak sjamsumar dam orang LIPI tuh... *orang jadul juga :)*


message 9: by nanto (new)

nanto (nantosriyanto) | 716 comments hah? Sjamsumar Dam? hehehe bersyukurlah gak nemu buku baru, biar nyambung gitu :P hehehe becanda dink. Itu alumni Unpad angkatan wahid hehehe HI jaman dia masih kental nuansa Hukum Internasional. HI jaman itu dosennya pastinya masih banyak dari hukum.

Sebenernya sih lamanya pas krismon. Abis itu anggarannya jadi jomplang banget. Gue aja dulu skripsi malah nemu inspirasi dari jurnal International Studies Quarterly yang adanya malah di PDII LIPI. Di CSIS malah gak ada. Jurnal ini masih dilanggan sampe sekitar tahun 1997-1998 kalo gak salah.

yah seninya memanfaatkan perpustakaan gitu. gue aja menikmati perpus PDII dengan kejadulannya juga. Ada sih koleksi baru yang agak terbatas tapi itu pun belum terbuka untuk umum.

Tapi gue pernah dengar cerita mereka di sana yang cukup mengharukan. Ada orang sudah tua. Dia sedang berusaha melacak jejak akademisnya dengan mencari skripsi S1 dia. Ternyata itu adanya cuma di PDII LIPI. Baik yang menemukan dan yang menyimpan sama-sama terharu karena bisa saling bantu.


message 10: by Coqueline (new)

Coqueline | 608 comments Perpustakaan yg paling berkesan buat gue adalah International School Library di Bontang, Kal-Tim, jaman gue tinggal di sono awal taun 80-an. Walaupun belom bisa baca, gue sering dibawa ke perpustakaan ini sama orang tua, dibolehin pilih2 buku sendiri.

Salah satu buku yg gue pilih untuk bawa pulang adalah buku anak2 yg warnanya ijo (karena warna kesukaan gue waktu balita itu ijo). Gue gak tau cerita buku ini apaan sampe akhirnya gue udah bisa bahasa Inggris, baru ngeh deh isi buku ini dan sampe sekarang masih jadi favorit gue.

Judul bukunya The Shrinking of Treehorn karangan Florence Parry Heide dan di-ilustrasikan oleh Edward Gorey. Gara2 buku ini juga gue jadi penggemar berat Edward Gorey.

Buat International School Library Bontang, sorry yah bukunya gue embat sampe sekarang (stempel due datenya some time taun 1983).


message 11: by Desiree (new)

Desiree (d351r33) | 12 comments Huwaaaaa, banyak perpus favorit gw yg udah disebut!!
Perpus PSJ, hampir setiap hari pas kuliah gw ke sana. Selain ada bbrp kelas di gedung itu, gw juga kynya paling sering minjem di situ sekitaran taun 98-03. Sampe buku baru yg belum dikatalogin juga gw pinjem2 dari tumpukannya. Tempatnya nyaman pula!

Perpus FIB zaman gw masih berdebu sih(eh, skrg udah brubah!), tapi nyaman dan mengundang. Gw banyak pinjem buku2 jadul karena pada dasarnya gw cinta buku tua & berdebu :D

Perpus JF juga keren, gw sering ke sana sejak SMA, pertama2 tertarik komik & buku2 kerajinan tapi kemudian jatuh cinta sama koleksi sastra Jepang & seninya. Yg selalu gw baca di sana: kinema junpo

Perpus PPHUI, gw suka koleksi naskah pilem & pilem2 endonesa lamanya. Juga artefak2 perfileman yg mejeng di sekitaran lobinya.

Perpus SMPN 1 Tangerang, dulu gw anak pindahan di SMP, suka bolos & nonkrong di perpus setelah menemukan bahwa tu perpus tak disangka2 punya banyak koleksi dongeng rusia terjemahan enggres yg ga tahu bersumber dari mana. Menjelang lulus gw udah baca semuanya & jd bercita2 utk berkunjung ke rusia (kalau nasib membawaku) :D

Perpus Nanzan Univ, Nagoya gw suka koleksi koran lamanya (ada dari sejak koran pertama terbit di Jepang!)

Perpus Sydney Uni (main campus), malah nemu novel2 jadul endonesia zaman2 Salah Asuhan yg cetakan2 awal (masih berejaan lama, kuereeen deh!). Mengklaim sebagai perpus berkoleksi terbesar di Southern Hemisphere (ya iyalah, mana ada saingan di bumi bagian bawah sono?) tapi koleksinya sih biasa aja (koleksi akademisnya sih yg emang tob..ehh, tapi kan kita nyari bacaan hiburan juga ya, hehe)


message 12: by lita (new)

lita sebetulnya kalo kita rajin ngobrak-ngabrik (?) perpustakaan daerah di Jakarta koleksinya lumayan lho. aku pernah nemu buku biografi dukun-dukun Indian Amerika (judulnya lupa :P) di perpustakaan soemantri brodjonegoro. baca "buku harian seorang demonstran"-nya Soe Hok Gie (edisi awal sebelum diterbitin ulang) untuk pertama kali juga di situ. menarik banget kan?

untuk perpustakaan PDII-LIPI, koleksi bundelan majalah antiknya juga seru. aku dapet artikel yang menjelaskan kenapa Melvil Dewey (pengembang sistem DDC - sistem klasifikasi buku di perpustakaan) membagi pengetahuan jadi seperti yang kita ketahui sekarang ya di perpustakaan ini. cuma buat browsing2 buku suka dicemberutin pustakawannya karna dianggap ngeberantakin aja :d

perpustakaan FIB juga isinya menarik banget. tapi kalo dah bukan mahasiswa di situ, masih boleh masuk ga ya...?


message 13: by nanto (new)

nanto (nantosriyanto) | 716 comments @ Desiree di msg 13, perpus SMP 1 Tangerang? hehe jaman gue kok ingetnya sama Intisari yang ada Figjig (TTS angka)nya yang suka gue isiin. Sama banyak buku lima sekawan dan trio detektif. Dulu minjemnya kadang pake segala pinjem kartu temen, biar bisa pinjem buku lebih banyak. :D

Pernah keasyikan baca pas pelajaran kosong, dan telat masuk kelas berikutnya. Pas sampe pintu kelas, dilarang sama gurunya. Ya udah kadung kelarin bukunya aja, soalnya gurunya emang bagian guru gak cihuy! :D


message 14: by Desiree (new)

Desiree (d351r33) | 12 comments Huahaha, jadi yg suka ngisi figjig itu lo? Gw nggak pernah kebagian ngisi niih! hehehe

Iya lagi, ada banyak buku hardcover yg katanya sumbangan kedutaan rusia. buku2nya udah tua-tua, tapi masih bagus. hardcover disampul plastik, cuma sampul plastiknya aja (& halaman bukunya sih) yg menguning. Kalau di posisi perpus yg dulu (sempet dipindah di ruang kelas ujung, kelas di pojok kanan bawah posisi kaki "U", zaman tahun 1993-1995an), buku-bukunya di rak buku deket dinding, deretan agak ke bawah yg bagian buku-buku berdebu.

...sekarang masih ada nggak ya...?

Pelajaran kosong, udah pasti gw sih ke sana. Kadang bukan pelajaran kosong juga sih, hehehe...


message 15: by Putri (new)

Putri | 9 comments Well, pengalaman gw yah, waktu SD tinggal di bandung seneng banget ke perpus di kantor bokap karena mereka punya kids section dan seneng banget baca Disney set, keren banget (pada zaman itu) dan cerita seribu satu malam, tintin, nina.
Waktu SMP seneng ke british council ikutan ama tante yang pada saat itu masih kuliah dan suka maksa buat diajak ke british council naek bus double decker.
Waktu jaman SMA seneng ke perpus sekolah karena koleksi agatha christie dan STOP -nya lengkap banget.
Kuliah gak seneng ke perpus, seneng ngumpulin buku karena punya mimpi buat bikin perpustakaan di rumah.

Waktu tinggal di Singapore kembali menemukan kebahagiaan pergi ke perpustakaan karena mau buku apa aja pasti ada disana, dari chick lits (judul apapun), cookery books, komik apa pun, CD, DVD, semuanya ada.

Nah sekarang tinggal di sydney, makin menggila ke perpus dari meminjam buku/Music CD/belajar/majalah/DVD semuanya ada dan librarian-nya sangat baik dan ramah, lumayan gak usah beli buku (karena harga buku disini mahal sekali) dan gak usah minjem DVD di rental DVD karena mau film apa saja dari yang terbaru ampe yang lama banget (yang aktrisnya masih maryln monroe), dokumenter sampe DVD fitness semuanya ada.
Dan tiap kartu perpus boleh minjem 25 buku dan 4 CD/dvd/video.
Tapinya kalo judul2 yang masih baru waiting listnya panjang banget, melatih kesabaran lah pokoknya.
Bagusnya kalo most wanted books mereka cuman ngasih waktu 1 minggu saja (biasanya 3 minggu), jadi lumayan lah.
Dan di perpus bisa ngenet gratis atau ngetik di words dan komputernya rada banyak jadinya gak usah ngantri, dan kalaupun takut ngantri bisa reserved komputer sebelumnya,...hahahaha baru kali ini bisa ngereserve komputer di perpus.
Banyak events juga di perpus, dari jumpa penulis ampe yang gak penting2 lah, tiap jumat minggu pertama tiap bulan disediakan teh/kopi beserta pancakes gratis dan pake acara undian berhadiah pula,.. seru banget deh tapi sayangnya gw gak pernah menang apapun :(


message 16: by Zaldi (new)

Zaldi | 45 comments pengalaman saya pergi ke perpustakaan umum bisa dihitung dengan jari lah hehehe..

tapi pengalaman pertama kali keperpus itu adalah waktu SD, jgn bayangin perpustakaan yg standard dgn rak buku lengkap, beserta meja katalog.

Perpustakaannya SD saya super duper kecil, berada dipojokan, pengap pula. kek sisa ruangan yg masih kosong trus ga tau mo dijadiin apa, lalu dioper fungsi jadi perpus. Ga tau sekarang masi ada ato udah direnovasi. Waktu SD biasanya saya pergi kesana saat pelajaran agama, (karena sekolah negeri taon 90an ga ada eskul buat tambahan pelajaran buat yg agama lain). Jadi tiap pelajaran agama saya biasanya ngacir ke perpus, untung yg jaganya baek, dan kayaknya cuma saya doang yg boleh pinjem buku disitu dibawa pulang kerumah.
(ato mungkin iba jg ngeliat muka sy yg memelas kek lagi nahan mo ke belakang)
eh sewaktu lulus SD ada yg kelupaan dipulangin, ya udahlah sy simpen aja buat kenang2 an hehehe...


message 17: by Indah Threez (new)

Indah Threez Lestari | 120 comments Boleh dibilang gw jarang ke perpus. Daripada perpus, kayaknya gw lebih sering pinjem buku dari taman bacaan deh. Soalnya perpus sekolah atau kampus jarang koleksi buku novel, komik, apalagi cerita silat chin yung ato kho ping hoo.

Tapi gw pernah juga rajin ke perpus ITB ato STBA Yapari Bandung demi pinjem novel2 bahasa Inggris.

Sekarang sih, gw lebih suka beli buku untuk ngelengkapi koleksi perpus pribadi, biar bisa dibaca kapan aja dan klo suka bisa baca berkali2.

Tapi boleh dibilang gw hampir tiap hari ke taman bacaan, soalnya kost-an gw di Jakarta ada taman bacaannya ^_^


message 18: by Airin (new)

Airin | 11 comments perpus wingkardjo di Fakultas Ilmu Budaya Unpad jatinangor. pokoknya isinya banyak dan variatif dari berbagai bahasa pula buku-bukunya.
Tempat favorit tuh kalo lagi males kuliah. Kaburnya pasti ke sana. Tapi, waktu itu, gak boleh dipinjam untuk dibawa pulang :(

perpustakaan batu api di nangor. saya dapet banyak buku lama, termasuk novel stensilannya remy sylado hehehe...juga majalah Mbeling. koleksi kaset dan buku jadulnya juga banyak. Saya suka pinjam buku-buku di sana.





message 19: by Tyas (new)

Tyas (tyasisamonster) | 85 comments Udah lama sebenarnya ceritanya, waktu SD... Masuk ke perpustakaan, tak nyangka ketemu buku sejarah Inggris yang aku langsung lalap.
Ketemu Romeo dan Juliet hasil terjemahan juga, mencoba membaca, tapi ga mudeng.

Isi buku-buku yang kubaca mungkin udah ga inget, tapi memberi kesan kuat - banyak hal menarik bisa ditemukan di perpustakaan!

Sejauh ini sih masih paling seneng ke perpus Depdiknas, udah pewe, bukunya banyak banget yang nyambung dengan selera dan kebutuhan.

Oya, perpus pusat UI juga banyak nyimpan 'harta' lho di lantai 4. Sayang buku-buku di lantai itu tidak bisa dipinjamkan keluar. Banyak karya klasik dan penting di sana, sumbangan dari British Council (mungkin pecahan dari buku-buku yang disumbangkan ke Depdiknas).


message 20: by indri (new)

indri (indrijuwono) | 2860 comments Britcon, perpusnya kereen.. bukunya banyak, dan tempatnya nyaman banget.

Perpus pusat UI yah disanalah nemuin trilogi Roro Mendut, Genduk Duku, Lusi Lindri, yang ampe udah di hardcover, dan gw takjub karena pengamanannya yang canggih dengan scanner yang bunyi 'tit'.
(ndeso.. dari SD perpus yang gw dtgin ga ada yg pk scanner 'tit')

Tapi setelah Gedung Perpus Teknik UI itu berdiri.. waahh.. surga banget.. emang sih nggak ada buku fiksi, tapi buku2 arsitek yang bagus2 dan mahal2 itu ada banyaaakk sekali. Sangat menggoda untuk nongkrong berjam2 ketika mencari ide atau tipologi.
Untuk memiliki koleksinya sungguh tak sanggup aku,..rasanya beli buku arsitek 1 setara dengan 4-7 buku fiksi.
kalau mau bacaan lumayan ttg Kajian Perkotaan juga cukup banyak dari ahli2 perkotaan.
Perpus ini sanggup memindahkan tongkronganku dari Kantin selama bertahun2 ke perpus baru hingga lulus. Apalagi tutupnya baru jam 7 mlm, jadinya puas aja kalo pulang studio j 4 lalu kesana.
Jadinya sekarang merasa kehilangan banget karena perpus kantor isinya cuma selemari, itupun harus memohon2 bos u membelikan kita buku kr2 3 bln sekali.. Padahal kan kita butuh produktivitas bacaan, bukan kerja aja..


message 21: by Nurul (new)

Nurul (noonathome) | 409 comments Dulu di brit coun waktu masih SMP, sering dapet easy reading novel tentang raja2 Inggris, dan beberapa cerita klasiknya Shakespeare.

Tahun 2002-an sempat tinggal di Athens, Georgia (US). Di saat cari2 text book di perpus univ malah ketemu bukunya Frank Buck "Bring'em back alive" yang pernah difilmkan dan diputar di TV tahun 90-an, terus ketemu juga bukunya Joy Adamson "Elsa" si singa gunung yang juga pernah difilmkan (layar lebar dan film serial). Film serialnya dulu pernah diputar tahun 80-an. Happy banget. Eh, pas kemarin di IBF ketemu buku ini dijual di standnya Aksara. Cuma Rp. 20000.


message 22: by Kucing (new)

Kucing | 22 comments Saya seneng banget ke Perpustakaan. Hobi. Dari perpus sekolah sampai yang buat umum. Pertama kali jadi anggota perpus diluar sekolah, British Council. Benar seperti yang Nurul bilang, dulu di British Council kita bisa baca novel-novel klasik dari versi yg paling gampang, sampai versi asli. Sayang sekarang ga ada lagi. Padahal itu bagus banget buat belajar.

Dulu bangga banget punya kartu anggota perpus. Ketemu serial Musashi di Perpus Pemda Jakarta Pusat, padahal saya tinggal di Jakarta Selatan dan jadi anggota juga di sana. Petugasnya sampe bingung, kenapa jauh-jauh ke Jakpus. Saya ketemu buku-buku tentang Sjahrir dan Hatta di perpus Erasmus Huis. Disini selain buku berbahasa Belanda, banyak juga buku-buku tentang Indonesia yang jarang ada di toko buku. Pernah juga jadi anggota di perpus Goethe, cuma karena kebetulan lokasinya dekat dengan kantor. Waktu jaman kuliah, bisa gratisan baca majalah Rolling Stones di Zorinsky Memorial Library, di Metropolitan II (sekarang udah ga ada lagi ya???). Waktu mulai suka novel-novel berbahasa Inggris, ketemu sama Limma library di Kemang. Saya ketemu A Mighty Heart dan Flirting with Danger disini. Sayang, sekarang buku-bukunya udah ga untuk dipinjam lagi.


message 23: by Fudz (new)

Fudz (Fudz_sakabatou) | 166 comments Perpumda Kuningan, Jakarta Selatan.
Banyak koleksi buku2 bagus, majalah, koran2 yg update.
Ditamabah lagi ruangannya yg bersih, berAc dan gratis internet bwt anggota meski cuma 30 mnit.
Pokoe top margotop, alias sangat layak dikunjungi...


message 24: by Immi (new)

Immi | 30 comments buku paling berkesan adalah buku Pengantar Ilmu Politik - Miriam Budiarjo. Berkesan krn hasil nyolong di perpus kampus hehehe....


message 25: by mina (last edited Jan 07, 2009 05:27AM) (new)

mina | 140 comments semua perpustaaan sejak kukecil sampai sekarang semua berkesan, kecuali perpustakaan kampus di UGM karena buku pelajaran semua hihihi... (eh tapi di perpus FK-UGM ada seorang makhluk keren, jadi berkesan juga kok hihihhi).

SD: gak lengkap, kecil, tapi namaya juga baru kenal buku, apa aja hayuk.

SMP 2 Banjarmasin: ini manajer perpusnya benar-benar tahu selera siswa, di sini baca lengkap semua Lima Sekawan, Trio Detektif, Sidney Sheldon, Marga T, dsb.

SMA 2 Banjarmasin (dan saat itu masa Perpustakaan Bergulir antar SMA oleh Depdiknas kayaknya): sastra Indonesia banyak bacanya di sini, ah, aku suka sekali. Paling suka: "Salah pilih" dan "Turun ke Desa". Ada yang punya buku ini? Aku bersedia membelinya kok.
Lainnya yang berkesan: Senopati Pamungkas, Musashi, dan buku-buku Pearl S. Buck. Juga ensiklopedia Disney :p

Pas kuliah: Perpustakaan Daerah Kalsel, mulai yang kecil dan gelap gulita di Jalan Pierre Tendean sampai terang benderang dan besar di Km. 6. paling berkesan: Reader's Digest Condensed Books (3-4 novel berkualitas yang di-abridged oleh RD). Buku-buku kereeeen! masih ada gak sih RD menerbitkan versi abridged novel-novel seperti ini?

sekarang? lebih suka ke toko buku daripada perpustakaan :)


message 26: by nanto (last edited Jan 07, 2009 05:52AM) (new)

nanto (nantosriyanto) | 716 comments ikutan komen kayak mina ah,

perpus SD: banyak baca buku sejarah dan tokoh sejarah. salah satu yang inget sampe sekarang adalah biografi Sultan Ageng Tirtayasa dan biografi Oerip Soemahardjo. Yang terakhir itu nama aslinya bukan itu deh. Saking badungnya dia ganti nama. Jaman SD saya juga suka main ke taman bacaan (nyewa komik) dan main ke perpus kantor bonyok. Di situ bacaan saya Dharmasena, Angkasa jaman masih pake kertas HVS dan buku perang lain. yang banyak gambar lah.

Perpus SMP: SMP saya perpusnya mayan bagus. banyak buku trio detektif dsb. selain Intisari yang ada figjignya itu :D Jaman SMP saya juga suka main ke perpus daerah karena dekat sekolah. Di situ saya dapat buku Pertempuran Serpong yang melahirkan Daan Mogot sebagai kusuma bangsa. Ini bukan buku sih sebenarnya tapi karya tulis yang masih diketik. Selain itu buku perang dan ada buku Pantjasila Tjakti. Ini buku resmi seputar G-30-S yang mayan tebel yang saya pinjam di sana. Selain buku tentang Penumpasan Woyla. Oh iya saya juga dah kenal toko buku bekas jaman SMP. Awalnya gara-gara bolos dan diajak main ke stasiun tangerang yang ada lapak jualan buku bekas. Komik sasarannya sama Wiro Sableng.

SMA: perpus SMA saya payah! Untungnya saya main ke perpus daerah lagi. Sekarang bacaannya majalah tahun 70-an. mencari soal Malari, Petisi 50. So ngerti politik.

Kuliah: Perpus Fisip Unpad biar jadul ternyata berkahnya banyak. Buku HI jaman Dosennya dosen saya adanya, sama buku-buku lain mayan juga. Perpus Sastra Unpad. Ada buku Hegel tapi bahasa Jerman. Yang ada saya "Achtung-achtung! aku sayang ibu" Kalo kata Pak Tino Sidin mah, "Bagus! Perbanyak lagi yah!" :D. Nah yang lebih jadul perpus Unpad di DU. Mayan buat uji nyali Selain ada bukunya Marx (Marx Sopacua mantan penyiar TVRI yang sekarang politisi :D). Intinya sih asal niat baca, setua apapun bukunya asyo geboy aja jaleeee! Saya juga main ke perpus Britcoun di ITB. Ini ada buku yang lebih vatiatif. Buat teks book maupun fiksi. Seinget saya! Ke perpus SMA Muthohari di Kiaracondong juga. Dapat buku Keluarga GErilya di situ. Sastranya mayan, tapi jangan ke situ pas istirahat. Jadi tempat diskusi murid dan guru. Perpus IKIP (ini buku Robert K. Yin soal studi kasus). Perpus Museum Asia Afrika yang musolanya jauh dibelakang dan rada spooky buat gue yang emang penakut :D. Perpus Dosen gue yang buku HInya mayan. Banyak koleksi Almarhum Pak Suwardi Wiriatmadja. Di sini buku yang berkesan itu buku Peter M. Morgan nyarinya dah berapa lama. Buku teks yang lucu buat saya. Sama perpus Unpar. Disitu gue dapat buku State and Market. Selain buku riset yang menarik kupasannya.

segitu kali yah!


message 27: by mina (new)

mina | 140 comments gara-gara nanto bilang "main ke perpus kantor bonyok", jadi inget satu perpus lagi yang berkesan waktu kecil, dekat kantor mom. dulu pas SD, pulangnya ke kantor mom dulu, trus siang diajak ke Perpustakaan Balai Wartawan. di sana paling berkesan: buku-buku Hans Christian Andersen yang tipis-tipis dan gambarnya bagus-bagus. Juga inget dulu sebuah buku berjudul "Si Penidur". ketemu lagi buku ini barusan pas pameran buku besar-besaran di Senayan kalo gak salah, di standnya Balai Pustaka. amboi, nanya ni buku dijual gak, malah dijudesin sama penjaganya yang ibu-ibu tua :p

eh eh perpus kampus kok suka spooky gitu ya. perpustakaan UGM yang depan BNI itu juga seram. mana dari batu bangunannya, jadi dingin, gelap, kosong, sepi. ke sana gara-gara pas mau lulus harus bebas pinjaman perpus sana. padahal bukan anggota, jadi disuruh daftar jadi anggota, lalu langsung ngurus surat berhenti jadi anggota dan tanda bebas pinjaman. dasar aneh :p


message 28: by nanto (last edited Jan 07, 2009 09:01AM) (new)

nanto (nantosriyanto) | 716 comments spooky itu buat saya karena suka ada tikus nyelonong gak permisi :D


message 29: by Lia (new)

Lia (li4h) | 8 comments Pernah. Waktu itu kejadiannya di Perpustakaan Pusat UI. Tiba-tiba nemu buku "Beloved" Toni Morison. Pas mau pinjam, ternyata kartu perpusnya hilang! Waduh..akhirnya berdiam diri sejenak di perpus demi membaca buku itu. Eh, pas mau pulang, kulihat kartu perpusku dipajang di jendela kaca. Whaa.. seneng dong, jadi bisa pinjam bukunya.
Menurutku koleksi buku PPUI lumayan beragam. Cuma kayanya aku ke sana memang hanya untuk rekreasi, bukan untuk cari referensi. Kalo mau cari referensi, di perpus departemen kayanya lebih banyak.


message 30: by Sylvia (new)

Sylvia (sylnamira) | 507 comments Lia, di PPUI itu bnyk novel jg yah? Trus.. dulu sih hari sabtu buka, skrg masih gak? Koleksi novelnya apa aja yg Lia tau? *niat nyatronin* secara dulu kesana cuma buat research :D


message 31: by Silvana (new)

Silvana (silvaubrey) | 1314 comments Perpus favorit sepanjang masa itu ditemukan waktu masih SD. Sebenarnya perpus internal, khusus utk kompleks PN Timah di Pondok Labu, Jaksel. Yg mengelola kalau tidak salah ibu2 PKK. Kecil, cuma 4x7 m. Tapi koleksi buku anak2nya sangat lengkap. Hampir semua seri Enid Blyton, komik Nina, Asterix, trio detektif, Tin Tin, Lucky Luke, bahkan komik2nya RA Kosasih spt Mahabharata and Ramayana juga ada. Kayaknya sih 50% buku disitu udah pernah dipinjam. Tiap pulang dari situ minimal bawa satu kantong plastik berisi kira2 10-12 buku/komik. Bayar sih, tp murah bgt cuma 50-100 perak kalo ga salah.

Setelah itu belon pernah nemu perpus lain yg lebih mengesankan dari itu, karena sisanya berhubungan dg pelajaran. Mungkin perkecualian utk perpus jaman SMA, yg punya buku Scarlett (Alexandra Ripley) dan koleksi Agatha Christie yg cukup lengkap. Ohiya si perpus ini juga menyenangkan utk tidur siang, nonton tv bareng bapak penjaganya (yg baik bgt), kasak kusuk ga jelas, tempat nongkrong sela-sela pelajaran deh.


message 32: by Rika (new)

Rika | 47 comments Ada satu perpus yang berkesan bagiku. Perpus sebuah SD (dah lupa namanya) di sebuah desa kecil di blora jawa tengah, tempatku KKN. Di perpus yang tak terawat itu, di antara tumpukan (karena awalnya memang ditumpuk2, bukan dideretkan) buku pelajaran dan buku standar yang ada di perpustakaan tersebut (buku inpres ya namanya? lupa..)aku menemukan "Pangeran Kecil" edisi pustaka Jaya..hwaah looove the book!


 Δx Δp ≥ ½ ħ  (tivarepusoinegnimunamuhsunegiuq) | 2909 comments @Rika
skrg bukunya dimana? jgn-jgn dibawa plng?*kidding*
hebat bgt d SD nemu Little Prince? sy nyari-nyari yg terbitan Pustaka Jaya belom nemu-nemu mpe skrg T_T

eng, ikut nebeng yaks,
SD : buku ala SD inpres, cerita ttg 'propaganda' keberhasilan transmigrasi, KB, dll buat anak SD. tp dibaca jg semua seh. kalo g salah smua buku d perpus SD dah dibaca smuanya deh. pas kelas 4 mulai ditulis buku-buku apa z yg pernah dibaca biar ga dibaca ulang (padahal skrg ini, buku yg gituan g mungkin bisa dibaca ulang coz g ada lg T_T). catatannya msh ada d rumah. kalo g salah 400-an biji buku. yg berkesan, buku yg ngebahas ttg Fenomena Aneh dd Dunia, macam Yeti, Segitiga Bermuda, dll. pokoknya bg sy yg rasa penasarannya gede bgt, buku ini cocok bgt. mpe difotokopi biar pny salinannya (skrg jg msh ada ^^) ada jg majalah si Kuncung (skrg msh ada ga y?, majalah Aku Anak Saleh, dll

SMP : surganya novel remaja. dilahap habislah buku macam Lupus, 5 Skawan, dll

SMA : nyaris kelaparan buku. tercatat ada 650-an buku perpus yg dibaca (artinya semua koleksi perpus). dari novel Indonesia klasik-nya Balai Pustaka, ampe Encyclopedia Americana (btw, bener lho ada 6 dr total 14-an jilid ensiklopedi Americana yg dibaca smuanya) sok-sok pinter gituh deh. penjaga perpusnya sampe geleng-geleng kepala. biasanya kan buku referensi finian mah ga akan dipinjemin ke rumah. tp dg rayuan dan sedikit hasutan--:D-- bisa jg pinjem buku yg amit-amit ini.
kata pnjaga perpusnya, ini rekor penggila buku yg meminjam sgala buku perpus :D
Skarang targetnya pengen baca semua jilid Encyclopedia Britannica... tp kayaknya mustahil ung. selain mahal, langka, juga gak akan pny waktu cukup T_T

kuliah : perpus pusat itb bukan tempat asyik buat pecinta baca T_T abis buku teknik semua yg dipajang.mana banyak yg pake bahasa Jerman/Jepang.mana ngerti :D. ada seh dikit buku agama/filsafat/novel. tp jumlahnya dikit bgt dan banyak yg berkategori 'gak asik' T_T
makanya, suka ke perpus luar kampus z. lumayan, perpus Salman asyik bgt koleksinya. disana ada buku filsafat agama. bahkan disana banyak bgt buku agama kontemporer karya cendikiawan top dunia macam Ziauddin Sardar, Quthb bersaudara, Fazlur Rahman, Iqbal, Esposito, Armstrong, Al Afghani, Maududi, dll
Tp, kebanyakan sekarang mah hunting buku sendiri. maksudnya beli. kan sayang, buku bagus tapi gak pny. palagi kalo ada pameran/bazar, walah, kalap deh... :D


message 34: by Lia (new)

Lia (li4h) | 8 comments -syl- wrote: "Lia, di PPUI itu bnyk novel jg yah? Trus.. dulu sih hari sabtu buka, skrg masih gak? Koleksi novelnya apa aja yg Lia tau? *niat nyatronin* secara dulu kesana cuma buat research :D"

Setahuku sedikit tapi bisa jadi karena statusnya sedang dipinjam. Jadi kalo pas lagi liat-liat aja, waaah..suka gigit jari. Contohnya, Harry Potter. Hampir selalu ada yang meminjam, dan habis satu orang selesai, udah ada orang lain yang ngantri.
Aku juga udah lama nggak ke sana. Terakhir kali ke sana tahun 2005. Aduh, lama banget yaks? Tapi kemungkinan besar hari Sabtu buka. Lha wong masih banyak yang kuliah hari Sabtu kok.


message 35: by Suryati (new)

Suryati | 220 comments Pengalamanku soal perpustakaan lebih banyak dari perpustakaan sekolah, karena dikotaku baru ada satu perpustakaan umum, dan pengalamanku di perpustakaan umum ini kurang begitu berkesan, habis bukunya gak menarik banget (ini pendapatku waktu SMP) gak asik karena gak banyak nyediain novel atau cerita. Jadi pengalamanku yang masih berkesan adalah rebutan buku inceran waktu SD. Karena waktu itu perpustakaan disekolahku belum punyak ruangan tersendiri maka buku-bukunya dibagikan ke setiap kelas tiap pelajaran Bahasa Indonesia sekali dalam seminggu, nah disitulah kami bisa tarik-tarikan dan berebut buku untungnya gak sampe sobek aja. Kalo gak dapet manyun deh, dan diniatin minggu depan musti dapet tuh buku. Waktu SMP kagum banget dengan koleksi bukunya yang beragam yang menarik aku adalah buku tentang ilmu pengetahuan alam tentang flora dan faunanya karena gambarnya bagus banget, dan disinilah aku mulai kenal Cerita Roman atau sastra klasik masa Balai Pustaka, Pujangga Baru dan angkatan selanjutnya. Mulanya sih karena disuruh bikin resensi atau review cerita-cerita tersebut lama-lama beneran jatuh hati.
Perpustakaan di SMA ku gak sebagus waktu SMP padahal SMA Terbaik dan Favorit di Cirebon, isinya kebanyakan buku paket sekolah dan buku penunjang materi, kalo buat melengkapi tugas-tugas sekolah sih cukuplah. Tapi justru dari perpustakaan di SMAku inilah aku dapet kenang-kenangan nyata berupa buku yang masih sekarang kusimpan, ternyata buku Nh. Dini yang berjudul Hati Yang Damai, waktu di GR bulan Februari baca karya beliau, aku cari buku Nh.Dini-ku ternyata ada cap SMAN 1 Cirebonnya. Ih, malu-maluin yah minjem buku gak balikin lagi. Untung aja petugasnya lupa nyatet kali yah, kalo gak kan bakalan dapet masalah tuh..


message 36: by Rika (new)

Rika | 47 comments Y!py!p wrote: "@Rika
skrg bukunya dimana? jgn-jgn dibawa plng?*kidding*
hebat bgt d SD nemu Little Prince? sy nyari-nyari yg terbitan Pustaka Jaya belom nemu-nemu mpe skrg T_T

."

Hehehe..nggak doong..aku kan pengen anak2 sd itu pada baca Pangeran Kecil. Memang susah banget cari edisi yang itu, aku juga ga nemu lagi. Akhirnya ya harus berpuas diri dengan versi inggrisnya (berubung ga bisa bahasa prancis)...



 Δx Δp ≥ ½ ħ  (tivarepusoinegnimunamuhsunegiuq) | 2909 comments Rika wrote: "Hehehe..nggak doong..aku kan pengen anak2 sd itu pada baca Pangeran Kecil. Memang susah banget cari edisi yang itu, aku juga ga nemu lagi. Akhirnya ya harus berpuas diri dengan versi inggrisnya (berubung ga bisa bahasa prancis)... "

hehe... :D
sy jg bisa nikmatinnya yg bahasa Inggrisnya doang (g deng, baca yg edisi Gramed dulu, pinjeman, baru nyari sendiri coz kerasa unik dan layak buat dikoleksi :D)

Btw, SD mana?
*seringai jahat*...


message 38: by Rika (new)

Rika | 47 comments hahaha...
SD Gembol kayaknya...(itu nama desanya), tapi aku ga yakin..
Kalo ke sana kirim salam dariku :-P (emang masih pada inget?)


 Δx Δp ≥ ½ ħ  (tivarepusoinegnimunamuhsunegiuq) | 2909 comments Rika wrote: "hahaha...
SD Gembol kayaknya...(itu nama desanya), tapi aku ga yakin..
Kalo ke sana kirim salam dariku :-P (emang masih pada inget?)"


tuing....@_@
dimana pula ituh...
baru denger..
sercing di mbah Gugel kagak nemu kakak...
mang ada di peta yaks? :D
Blora-nya seh tau... tapi desanya...
*curiga di pelosok bumi sana, kampuang nan jauh di mato :D*
piss ah..
artinya...

kesempatan saya buat dpt buku itu ilang lg... :-(
T_T


message 40: by Rika (new)

Rika | 47 comments hihihi..emang desa kecil kok..pengen banget ya? perasaan ada tuh anggota GRI yang punya edisi pustaka jayanya...fotokopi aja :-)


 Δx Δp ≥ ½ ħ  (tivarepusoinegnimunamuhsunegiuq) | 2909 comments buat koleksi aza seh...
kalo potokopi mah gak asyik atuh...

kalo sekedar baca kan udah edisi inglis ama gramednya... :(

dikubur dulu penasarannya... :(


message 42: by Lutfi (new)

Lutfi Retno (LutfiRetnoWahyudyanti) | 185 comments Perpustakaan paling berkesan: Perpustakaan keliling jaman dulu SD. Bisa pinjem pippi long stocking, ceritanya HC Anderson sama buku2nya Enyd Blyton gratisan. Trus ada taman Bacaan di deket rumah, dulu tiap hari aku ke sana untuk nebeng baca. Klo sekarang seh nyari buku di perpustakaannya kolese ignasius. Paling ancur, perpustakaan jurusan di Kampusku dulu. Ga pernah ada buku baru. Parah ga seh? Sebuah perpustakaan di Fakultas Ilmu Budaya di kiampus paling besar di Indonesia.


message 43: by owl (new)

owl (buzenk) | 1650 comments Perpustakaan Kantorku donk...:D
krn disini aku bs baca sepuasnya buku2 yg blm prnh ku baca dan kutau sblmnya. kek karya2na Pramoedya..trus buku2 ttg ibu RA KArtini, biografi2 tokoh2 nasional dan internasional, sejarah2 indonesia, sejarah pergerakan perempuan indonesia, novel2 perempuan, filsafat, psikologi, kebudayaan, gender, feminisme, dan masih banyak yg lainnya..


message 44: by Truly (new)

Truly (uyi_adi) | 1665 comments Kesimpulan sekilas..., ternyata banyak juga yang minjam buku "Lupa" ngembaliin, Jadi enggak cuman aku!

Perpus di Komp. Timah Pondok Labu...? Dimana nih pada hal rumahku didekat sana tuh. Wah kita bisa sering kopdar!

British Council jadi tempat favorit saat kuliah. Butuh buku tentang periklanan, humas, de el el semetara di perpus kampusku enggak ada. SMA di LIPI maklum dipaksa bikin karya tulis.

Dulu sering ikutan teman pinjam buku di mobil buku. sebenarnya itu mobil combi warna kuning yang nyewain buku-buku. Dulu parkirnya di dekat balai rakyat pasar minggu. Sekarang enggak tahu masih ada enggak yah..

Berhubung pas SD Perpusku menyedihkan... niat banget bantuin perpus di SD anakku. Di Perpus SD ku bukunya ditaruh aja bersusun ke belakang. Jadi kita musti milih satu-satu. Paling dibedaiinnya berdasarkan baris, baris buku cerita, baris sejarah de el el
Disampulnya pake sampul coklat, jadi enggak bisa lihat covernya.

Kalo Indonesia Library & Publisher Expo 2009 jadi, kayaknya perlu ikut biar minimal bisa ngurus buku diperpus pribadi dengan baik dan benar


message 45: by Adisty (new)

Adisty Trileksono | 10 comments hello teman temann...
cerita soal perpus, saya lg hobi ke perpus sekarang..
karena lg butuh sihh, :P
tp sayang nya di perpus kampus saya, USU Medan, ga ada buku yang saya mau cari. buku paling penting untuk skripsi.. T.T

saya lagi cari buku 'an introduction to bilingualism by Charlotte Hoffman'

ada yang tau informasi nya ga ya? atau ada yang punya? mohon info nya yaa... :))

terima kasih yaaa


message 46: by DuniaFriskaIndah (new)

DuniaFriskaIndah (mimpiku) | 91 comments ternyata lagi ngomongin ttg perpustakaan ya.
Ni baru aja dari perpustakaan t4 kerja gw.
Yang berkesan disini adalah buku2 di perpus t4 kerja gw ini kebanyakan buku tua-tua tentang driling dan pertambangan minyak. Buku dari zaman kapan gt.

Tapi untungnya ada buku2 baru yang diupgrade yang diletakkan di rak dekat dengan petugas penjaga perpusnya.

Alkasil bukannya nyari2 buku, eh malah ngobrol2 dengan petugasnnya. Nah kalo ini ga mungkin kena marah... hehehe...

Tapi untungnya gw dapat 2 buku juga dari perpus ini...


message 47: by Sansan (new)

Sansan Sanjay (sansanjay) | 118 comments dulu sih pas jaman kuliah hobinya maen ke UPT II UGM
american corner ugm juga lumayan bagus


message 48: by Truly (new)

Truly (uyi_adi) | 1665 comments DuniaFriskaIndah wrote: "ternyata lagi ngomongin ttg perpustakaan ya.
Ni baru aja dari perpustakaan t4 kerja gw.
Yang berkesan disini adalah buku2 di perpus t4 kerja gw ini kebanyakan buku tua-tua tentang driling dan perta..."


duh tempat kerjanya dimana sih...?


message 49: by DuniaFriskaIndah (new)

DuniaFriskaIndah (mimpiku) | 91 comments @ Mbak Truly : Pertamina Mbak...


message 50: by Sweetdhee (new)

Sweetdhee | 1581 comments Truly wrote: "Kesimpulan sekilas..., ternyata banyak juga yang minjam buku "Lupa" ngembaliin, Jadi enggak cuman aku!"

aku masih punya Salah Asuhan yang aku pinjam jaman SMP dulu.. wew..udah berapa taun tuh yaaa?
*muup


« previous 1
back to top

unread topics | mark unread


Books mentioned in this topic

Binaan Dan Struktur: Hospital, Menara, Muzium, Pencakar Langit, Rumah, Sekolah, Universiti Dan Kolej, Senarai Struktur Tertinggi Di Dunia (other topics)
Habis Gelap Terbitlah Terang (other topics)
Paradise Lost (other topics)

Authors mentioned in this topic

Rabindranath Tagore (other topics)
John Milton (other topics)