Clarissa Amabel's Reviews > 5 cm

5 cm by Donny Dhirgantoro
Rate this book
Clear rating

by
2375553
's review
Jul 25, 10

bookshelves: indo-books

- This is a very old review, meant for my personal pleasure. Please take no offense from my straightforward comments :)

Gue baca buku ini karena ini adalah bacaan wajib dari sekolah gue. Gah. Waktu itu penulisnya dateng ke sekolah, dan jujur aja gue kemakan abis sama promosinya. Untung gue nggak jadi beli. Bukan karena bukunya jelek banget sih, tapi menurut gue nggak pantes aja gitu dihargai 40-ribuan.

Buku ini bercerita ttg 5 orang sahabat: Arial yang macho dan tenang, Riani yang kesannya feminin en baek banget, Zafran si seniman sinting, Ian gendut yang suka bokep dan bola, sama Genta sang pemimpin. Mereka udah sohiban dari dulu banget, dan akhirnya mereka sampe ke titik jenuhnya. Kalo kata Zafran, mereka mau “keluar” dari gua kenyamanan mereka, supaya mereka bisa ngenal dunia luar, di luar dari kelompok kecil mereka itu.

Trus diceritain kisah mereka satu-satu selama 3 bulan mereka berpisah. Yang paling bagus sih ceritanya Ian yang berhasil selesai skripsinya. Arial dapet cewek. Yang lain biasa aja.

Sebagai perayaan perjumpaan kembali mereka, Genta ngadain perjalanan mendaki gunung, ke puncak tertinggi di Jawa, Mahameru. I like that name. Hehe. Eniwei, jadi setengah dari buku ini didedikasikan untuk mengisahkan setiap detail dari perjalanan mereka ke puncak Mahameru, dari kereta Matarmaja yang bobrok sampe upacara bendera di puncak tanggal 17 Agustus.

Nah, ceritanya sih, ini perjalanan penuh makna yang mengubah hidup mereka semua—plus Dinda, kembarannya Arial yang ikut juga. Perjalanan yang mengubah mereka menjadi manusia yang sesungguhnya, bukan hanya seonggok daging yang bisa bicara, berjalan, dan punya nama. Kalo kata pengarangnya.

Yaaah... boleh juga sih... tapi entah kenapa, gue nggak merasa tersentuh oleh buku ini. Emang kayaknya om Donny udah mencurahkan semua visi-visinya dan pandangannya dan mimpinya dan pengalamannya ke dalem buku ini, tapi menurut gue, kurang ngena karena penyampaiannya nggak enak. Maksud gue... dia tuh jago dalem mendeskripsikan pemandangan alam (“awan bergelung, langit jingga disapu guratan putih yang bergelora...”) tapi jelek dalam menyampaikan makna penting buku ini.

Tata bahasanya masih agak belepotan. Tanda bacanya juga agak ngaco. Buat gue yang perfeksionis, kesalahan kecil-kecil gitu tuh bikin sakit mata banget buat yang baca. Trus dampaknya juga yaaah maksudnya nggak nyampe.

Udah gitu, di beberapa bagian, kesannya tuh ceritanya terlalu ngarang—far-fetched banget. Gue nggak nangkep bagian pas obrolan Zafran ama Genta di kereta, tentang Socrates dan Plato... buset, ribet banget sih. Pengarangnya terkesan maksa ingin menjelaskan konsep yang intelek ini dalam percakapan santai dua orang... yang akhirnya juga bingung sendiri. Rasanya geregetan kalo baca beberapa halaman yang isinya full dialog.

Plus bagian di Ranu Kumbolo, waktu keenam orang ini kecapekan abis mendaki... obrolannya malah teori relativitas Einstein plus rumus E=mc2 dan pertimbangan baik-dan-buruk. Goodness, menurut akal sehat gue, orang kecapekan tuh nggak bakal ngobrolin hal-hal setinggi ituh! Trus disampaikannya juga dalam bentuk dialog—kali ini antara 6 orang—yang tumpang tindih dan bikin gue semakin bingung. Sekarang aja gue udah lupa apa maksudnya Einstein.

Positifnya... seperti yang gue bilang, penulisnya jago banget mendeskripsikan lingkungan fisik dengan kata-kata yang mewah-mewah. Semua detail pendakian mereka tuh terasa jelas banget. Rasanya gue juga bisa merasakan capek-capek dan kekaguman mendaki Mahameru.

Buku ini juga “cowok” banget!! Terasa jelas deh, bedanya karangan cowok ama cewek. Di buku ini sering diungkapkan... apa, ya, stereotype yang harus dipenuhi cowok—seperti gagah, macho, dsb. Pokoknya dia menjunjung tinggi kelelakiannya, deh. Bukan berarti cewek itu direndahkan, lho. Tapi ya itu, ceweknya digambarkan sebagai bener-bener cewek yang diinginkan seorang cowok—penuh lemah lembut, baik hati, dan patut dilindungi. Nice change from all those teenlits.

Ooh, terus ada cinta-cintanya juga. Buku apa yang bagus kalo nggak ada kisah cintanya? Tapi cerita cintanya.... yaaa... khas gaya cowok, lah. Mana ada kata-kata indah romantis (tapi nggak gombal) yang biasanya bertebaran di novel cewek. Pas bagian ‘nembak’nya aja kagak pake dialog, tapi narasi!! Ya sutralah. Trus endingnya aneh—bener-bener menyimpang dari dugaan. Bagus sih, dalam hal unexpected, tapi aneh, karena sama sekali di luar bayangan. Bener-bener berubah dari jalur awalnya, lho—atau gue aja yang nggak nangkep hint-nya, ya? Kejutannya tuh nggak kayak kejutan Harry Potter atau Agatha Christie yang bikin loe mikir, “Eh bener juga ya!!”—maksudnya penuh dengan subtle hints yang nggak kebaca, tapi ADA. Kalo ini kayaknya bener-bener balik-kanan-jalan dari dugaan, tanpa petunjuk apapun. Tapi kayaknya ini sih salah gue, gue aja yang lemot.

Tapi bener deh, buku ini terkesan maksa. Kesannya penulis berusaha menjejalkan semua nilai-nilai indah dan idealismenya ke dalam buku ini. Ada yang terharu karena nenek penjual nasi, lah, terharu sama almarhum pendaki yang mahasiswa reformasi, lah, terharu karena upacara bendera, lah... anehnya, gue sama sekali nggak merasa terharu, lho. Mungkin buat orang lain, buku ini bener-bener mengubah hidup mereka, menumbuhkan rasa cinta tanah air, penghargaan terhadap satu sama lain, dan bikin mereka kembali ke jalan Tuhan. Good for them. Tapi nggak buat gue.

Buku ini juga udah kayak kitab berisi kumpulan lirik-lirik lagu, dari lagu-lagu Beatles, sampe theme song-nya Dufan. Yeah... lirik lagu emang bagus kalo lu tahu lagunya, dan cocok sama ceritanya. Tapi banyak banget!! Lagian lagunya juga nyaris nggak gue tahu semua—alhasil efeknya justru bikin bosen. Mungkin ini karena dunia sang penulis dan dunia gue tuh berbeda banget. Quotes-nya sih bagus-bagus. Dia sendiri juga menulis beberapa paragraf yang layak dikutip.

Apa lagi, ya? Buku ini bisa disebut crash course in good morals. Emang bener-bener mencakup semua hal yang baik-baik. Tapi ya itu tadi. Maksa lho.

5 cm itu ternyata punya arti penting. Kan di buku ini sering banget ada yang bilang, “Pokoknya gue udah menaruh tujuan gue di sini,” kata XXX sambil menunjuk keningnya. Gue inget si Donny juga pernah memperagakan gesture ini kemaren, hehe. Iyah, 5 cm tuh artinya kita mesti meletakkan tujuan kita 5 cm di depan jidat, biar keliatan, mengambang, supaya kita bisa mengejarnya terus. Oke. Cool.

Biarkan keyakinan kamu , 5 cm menggantung, mengambang di depan kening kamu. Dan... sehabis itu yang kamu perlu cuma kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya, tangan yang akan berbuat lebih banyak dari biasanya, mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya, leher yang akan lebih sering melihat ke atas. Lapisan tekad yang seribu kali lebih keras dari baja. Hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya... Serta mulut yang akan selalu berdoa.
Likeflag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read 5 cm.
Sign In »

Comments (showing 1-1 of 1) (1 new)

dateDown arrow    newest »

Raiya buku ini bikin capek bacanya.. ngebosenin total! mending kamu beli 40rb. aku beli di gramed seharga 66rg. tau gitu mending beli Kite Runner deh.. huh!


back to top