Δx Δp ≥ ½ ħ 's Reviews > The Children of Men

The Children of Men by P.D. James
Rate this book
Clear rating

by
1618324
Sebuah imajinasi yang menakutkan!

Udah kenal lah yah, siapa P. D. James? Sering disebut-sebut sebagai Agatha-nya cerita thriller, si Nenek ini kembali menunjukkan performa handalnya dalam novel yang bikin sesak ini.

Well, sebenarnya, versi filmnya (menurut saya) lebih keren seh :D (Atau karena saya menonton dulu filmnya baru baca bukunya?)

Berlatar di masa depan (tahun 2027), buku ini bercerita tentang berbagai katastofi melanda dunia. Btw, akhir-akhir ini, film-film yang berlatar masa depan bukanlah film-film yang menggambrakan planet Bumi indah yah? Pasti digambarkan bumi sedang kiamat lah, bumi terkena bencana apa lah, bukan masa depan futuristik yang shopisticated ala Star Wars. Tampaknya, heboh Global Warming telah menghancurkan harapan dan impian semua orang. Bumi bukan lagi tempat yang nyaman.

Oke, ni bencana yang diceritakan dalam buku ini tak seheboh di film 2012 (yang baru mau rilis) atau The Day After Tomorrow yang meluluhlantahkan bumi sedemikian rupa, tapi lebih mirip cerita film The Day Earth Stood Still dan Knowing, sebuah bencana yang 'dirancang' untuk memusnahkan ras manusia....

Ketika Tuhan menciptakan Adam, malaikat tahu bahwa manusia berpotensi sebagai perusak alam, karenanya mereka memprotes. Apa yang diciptakan Tuhan 'dalam tujuh hari' bisa dihancurkan manusia dalam tujuh detik.

Hutan tropis, terumbu karang, yang jauh lebih tua daripada usia kehadiran manusia, hilang dalam sekejap dalam beberapa dekade. Invasi manusia bahkan lebih ganas lagi, mereka bahkan tega melenyapkan makhluk lainnya yang sama berhaknya untuk hidup di bumi. (saya berbicara kek saya bukan manusia ajah XD)

Makanya tak heran jika tokoh Klatuu (diperankan K Reeves) di film The Day Earth Stood Still dan si robot pilot Auto di film Wall-E, berpendapat sama, untuk kelestarian bumi, hanya ada satu cara, manusia tidak boleh tingal di bumi. dimusnahkan, atau diungsikan ke planet lain!

Di buku ini, ada cara lain untuk 'membersihkan' Bumi dari manusia yang tak kalah mengerikannya. Sepertinya ini hukuman karma, manusia dengan kejamnya berhasil membuat jutaan serangga dan hewan lain menjadi mandul dengan menggunakan radiasi zat radioaktif, nah, kali ini manusia yang jadi korbannya.

Tapi, apakah dengan mandulnya manusia maka bumi menjadi kembali pulih? Menurut buku ini tidak. Bahkan, manusia semakin senang berperang. Sebagai generasi manusia terakhir, meeka bukannya memilih untuk menyelamatkan bumi dengan berbuat baik, tapi akhiri saja generasi ini dengan perang. Toh, kalaupun bumi hancur total, kita tidak akan ada di dunia ini. Mungkin itu yang di benak mereka.

Jadi ingat sebuah hadits, konon Nabi Muhammad berkata, jika seandainya kiamat akan terjadi besok, dan di tangan kita ada bibit pohon kurma, maka hendaklah si bibit tadi ditanam dulu.

Tapi, sebagai manusia, saya juga ngeri... bagaimana jika benar kalau manusia akan musnah? bagaimana jika memang benar generasi manusia akan musnah karena tidak bisa melahirkan keturunan? kengerian inilah yang menjadi tema sentral cerita buku ini. Bumi yang sakit, manusia yang kehilangan kewarasan, dan alam yang murka.

Di tengah peperangan yang berkecamuk itulah, terbersit sebuah harapan akan kelangsungan spesies manusia. Namun, untuk menjaga harapan ituh bukanlah usaha yang gampang dan mudah. Perlu pengorbanan yang besar, dan tanggung jawab itu jatuh pada seorang sejarawan Oxford, Theodoran Faron. Dengan perjuangan berat dan memerlkan pengorbanan besar, cinta, keluarga, bahkan nyawa dikorbankan demi menjaga harapan.

PS : meski di buku ini dikatakan bahwa manusia di masa depan menjadi mandul, bukan berarti sekarang mumpung masih bisa kita harus "memproduksi" anak dalam jumlah banyak XD
*promo pegawai posyandu*
likeflag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read The Children of Men.
sign in »

Comments (showing 1-29 of 29) (29 new)

dateDown_arrow    newest »

message 1: by Tyas (new)

Tyas Iya, filmnya bagus. Pernah liat bukunya di Depdiknas, tapi jadi agak ragu mau baca. Soalnya waktu itu habis nonton filmnya, lagi segar-segarnya...

Saya juga setuju... Jangan bikin anak melulu... Daya tampung Bumi sudah hampir kelewat, dia sudah sekarat!!! :D


 Δx Δp ≥ ½ ħ hehe.. saia baca bukunya setelah lebih dari setahun nonton pelemnya. jd gpp

saya punya buku yg judulnya The Pianist, tapi belom dibaca coz pelemnya baru ditonton April yang lalu :-)

nungu amnesia dulu :)


message 3: by Tyas (new)

Tyas Kayak kemarin nonton HarPot, justru kebalikannya. Udah amnesia sama bukunya, tapi malah jadi bisa menikmati filmnya sih ^^


 Δx Δp ≥ ½ ħ hihi... kalo saia agak2 kuciwa ma Harpot 6. mungkin lg gak mood buat nonton, ato ceritanya dah tau... T,T


message 5: by Weni (new)

Weni @Qui: saya juga kuciwa ama film harpot 6.


message 6: by viki (new)

viki mbak Weni,aku setuju ma km..pilm harpot yang ke 6 si Harry nya aksinya kurang yak..;d


 Δx Δp ≥ ½ ħ horee!!! ternyata banyak yg kuciwa juga XD

heran, kok semua resensi d majalah/ koran pada blang bagus seh? :P
*gara hasutan ituh saia nonton*

sekarang daftar yg harus saia nonton jd tinggal dikit deh :)


message 8: by Weni (new)

Weni @Viki: iya bener.

@Qui: jd apa yg hrs ditonton berikutnya ? paku kuntilanak ? :D


 Δx Δp ≥ ½ ħ masih banyak seh, antaralain pelem2 animasi, "Where The Wild Things Are", sama "Time Traveler's Wife" :D

eh, sebenernya seh lebih banyak lagi... entar deh, liat2 anggaran ma waktu dulu :)


Tukang Kueh Keren aku gak kecewa ah...harpot 6 emang sesuai bukunya....yang mengecewakan :))


message 11: by Weni (new)

Weni time traveler's wife kpn? saya jg pgn nonton.
btw meski saya kuciwa dg harpot 6, tp anak saya betah. bener2 fans harpot hehe. pdhl wkt nonton laskar pelangi, dia colek2: "kok lama bgt". trus wkt nonton transformer 2 malah nunjuk2 ke belakang, ke arah yg nyorot hehe. trus duduknya lama2 merosot sampe ke lantai. pertanda bosan :D


 Δx Δp ≥ ½ ħ resmi dirilisnya seh tangal 14 Agusuts. entah kapan nyampe Bandung mah, coz Watchmen ajah gak diputer di Bdg. yg Valkyre baru ajah dirilis... ngeri saia liatnya.. saia nonton sejak kapan...

terus Inkheart juga sama, ru diputer minggu2 yg lalu, saia nonton sejak bulan2 lalu
*dipidinya :)*


message 13: by Weni (new)

Weni @Qui: iya ya, pas saya nonton harpot di bdg, inkheart blm maen.


 Δx Δp ≥ ½ ħ saia juga heran, padahal tuh pelem2 yang bisa dikatakan, di atas rata-rata :(

tapi yg bikin gondok tuh, pelem hantu gak jelas ituh, apdet semua X(

dulu ceritanya ngajak temen maen ke bioskop, tapi pas datang melongo.. pelemnya, pelem hantu semua... O.o

ga jadi deh nontonnya... T,T


message 15: by Weni (new)

Weni @Qui: msh bagus di bdg mah. lha di cilegon, 21-nya cuma satu, 4 studio, muternya hantu semua :D


 Δx Δp ≥ ½ ħ heh.. jadi Mbak Weni tinggal di Cirebon toh? :D

iya seh kalo diliat dr segi ituh mah. apalagi, dibanding Jakarta, harga tiketnya masih murah mursidah

tapi yang bikin gondok tuh, yah ituh.. pelem2 tertentu yang di atas rata-rata, kok kagak diputer... Watchmen ajah, yang dipuji disana-sini, sampe sekarang malah kagak dirilis sama sekali T.T


message 17: by Weni (new)

Weni @Qui: perasaan saya nulis 'cilegon' deh, bukan 'cirebon' :D


 Δx Δp ≥ ½ ħ hehe.. kok bisa yah saia salah ngetik.. padahal yg da di kepala ituh Cilegon-Banten. kok bisa yah? XD


message 19: by Weni (new)

Weni @Qui: makanya jgn kebanyakan belajar hihi...
gmn kbr kampus? oktagon & tvst msh ada? :D


 Δx Δp ≥ ½ ħ hehe... belom kek pelem "UP", rumah yang terbang, masih utuh :D

sekarang lg heboh dg penerimaan mahaiswa baru ma nominator calon rektor :)


message 21: by Weni (new)

Weni inget dulu jaman TPB, suka males ikut kuliah kimia dasar, jd duduk di teras lab tegangan tinggi (depan tvst), ngobrol ama temen, sementara yg laen kuliah di tvst hehe.


 Δx Δp ≥ ½ ħ ketahuan deh suka mabal XD

kalo kul seh mungkin kali yah bisa mabal, kalo praktikum kimia... wew... ketat banget. bikin stress ;)


message 23: by Weni (new)

Weni iya, kalo praktikum gak pernah mabal. males ngulang :D
ada juga kuliah yg dosennya 1 jam pertama suka ngulang2 materi minggu lalu, pas tingkat 3 tuh, jd saya ama temen saya itu (cewek jg, dulunya 1 sma) masuknya sengaja telat banget hehe.


 Δx Δp ≥ ½ ħ haha.. segituna...
kalo di jurusan saia mah ketat-ketat uy... jangankan mabal. telat 1 menit ajah, diceramahi. rekor, ada yg telat cuma 5 menit, sisa jam kuliah 2 jam abis buat ceramahi... :D
*untung bukan saia :P*


message 25: by Weni (new)

Weni @Qui: waduh meni sadis. apa dosen2 di FTM (skr nama fakultasnya msh FTM apa ganti ?) emang begitu ya? misua saya jg suka cerita dosennya begitu dan dia FTM hehe.


message 26: by viki (new)

viki kok.....pembicaraannya jd masalah mabal yak?;d


 Δx Δp ≥ ½ ħ @Weni, masih banyak seh cerita sadisnya dosen saia, tp kalo diposting disini, ntar bakal kagak ada yg mau masuk jurusan saia XD
Tapi, selama kita jadi anak baik dan penurut, mereka justru baik banget... malah suka nraktir :D

sekarang namanya FTTM = Fak Tek Pertambangan & Perminyakan

@Viki, pecuma dong kalo dapet gelar gak dimanfaatin


message 28: by owl (new)

owl heuheuheuheu...
gak sekalian iklan KB pak!


 Δx Δp ≥ ½ ħ buzenk ngomong apa seh? kagak ngatri!


back to top