Harun Harahap's Reviews > Ronggeng Dukuh Paruk

Ronggeng Dukuh Paruk by Ahmad Tohari
Rate this book
Clear rating

by
2109023
's review
Aug 04, 09

bookshelves: punya, fiksi, indonesian
Read in August, 2009

maksih buat K'Endah yang amu minjemin buku bagus ni...

pas pertama baca buku ni gw merasa seperti membaca Memoirs of Geisha..tapi yang versi Jawanya..yah beda2 tipislah antara Geisha dan Ronggeng...tapi yang gw heran klo istri2 itu bangga klo suaminya tidur dengan Ronggeng..karena membuktikan lelakinya lelaki pilihan yang perkasa..mwahahahahaha..dunia memang aneh...

yang paling gw suka adalah cara Ahmad Tohari mengambil setting dan latar belakang yang menurut gw keren banged..dengan mudah dan indah gw bisa membayangkannya..

sebenernya gw agak2 sempet turun moodnya pas buku kedua..entah kenapa kurang seru lagi ceritanya...tapi masuk ke buku ketiga mulai bangkit lagi selera gw untuk membaca..tapi endingnyaaaaaaa...wah diriku ga suka....bikin hari gw jadi buruk...

satu lagi yang bikin gw ngurangin satu bintang dari nilai sempurana lima bintang..Bahasa jawa nya ga diterjemahin ke bahasa Indonesia...bikin kurang sreg dan penasaran..karena sapa tau aja dengan mengetahui artinya bisa bikin makin mengerti dan gampang membayangkannya...
likeflag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read Ronggeng Dukuh Paruk.
sign in »

Reading Progress

08/02/2009 page 10
2.52% "Senggot timbane rante,tiwas ngegot ning ora suwe..apaan artinya sih???badongan apa artinya???duh ni buku jawa banged yah..." 1 comment
08/03/2009 page 111
27.96% "Kalo Jepang punya Geisha...Indonesia punya Ronggeng.." 2 comments
08/04/2009 page 247
62.22% "Srintil oh Srintil..malang nian nasibmu..btw, ni buku terbitan setelah masa soeharto kayakna yah...hmm..asal maen tangkep aja..heran..."

Comments (showing 1-14 of 14) (14 new)

dateDown_arrow    newest »

Enny kadarsih gue aja yang jawa tulen juga banyak yang nggak ngerti run :D


Harun Harahap Lah berarti apalagi gw yang bukan orang jawa yah...
Doooh..banyak kata2 berbahasa jawa yang tidak dterjemahkan ke bahasa indonesia nih..jadi berasa ada yang kurang níh..


Enny kadarsih cari saritilawah run... :D


Wirotomo Nofamilyname Senggot itu timba yang terbuat dari bambu yang ada beban di belakangnya yang berfungsi sebagai tuas/pengungkit.
Ngegot itu menggoyang-goyangkan ... maaf ... pantat, kalau di tempat saya bilangnya: megal megol.

Jadi maksudnya adalah si ronggeng itu sudah berusaha "mengerek" pasangannya (diumpamakan seperti timba) tapi baru aja sang rongget mengegot, pasangannya tidak terlalu lama sudah "keluar" hehehe...

seperti anda ketahui ronggeng kan sering membelakangi pasangan tarinya sambil menggoyang2kan dan menggesek2kan bokongnya ke ... maaf ... bagian depan celana sang pasangannya.

Jadi kurang lebih maksudnya begitu lah heheh ... maaf agak vulgar yah namanya ronggeng, wajar kalau vulgar. :-)


Harun Harahap wow...mantab sekali saritilawahnya..jadi penasaran arti lirik2 lagu ronggeng yang laen...hehehehe..

Thanx mas tomo...


Endah Run, bagaimana soal malam "bukak kelambu" itu? *pengen tahu komentar seorang pemuda belia metropolitan* :)


Harun Harahap menurut gw pas malam bukak kelambu itu..semua laki2 itu pedofil banged..lha wong bukannya si Srintil itu baru 11 tahun...hmm secantik apapun klo baru sebelas tahun mah tep aja anak-anak...


nanto itu yang ditanya Harun, "Senggot timbane rante,tiwas ngegot ning ora suwe", semacam parikan/pantun bukan sih?

contoh parikan ada di sini.


Harun Harahap tu lirik salah satu tembang ronggeng, mas...


Endah kamu ngeri ga, Run, pas di bagian bukak kelambu itu?


Harun Harahap bukan ngeri yah..lebih tepatnya kesian..baru umur segitu dah mo di'gaul'i..lebih kesiannya lagi..Srintil nya pun terima-terima ajah..haduh..*nepok pala*


Wirotomo Nofamilyname @ Harun:
Gimana dengan "istrinya" Syekh Puji yang baru 12 tahun itu ya. Ngadepin pria yang lebih pantes jadi ayahnya, berjenggot, hitam, dsb????

@ Mas Nanto:
Bisa jadi ya itu parikan. MUngkin aja yang kalimat pertama itu sampirannya, tanpa arti. Tapi sebagai pengantar kalimat keduanya. :-)


Harun Harahap Kalau berjenggot, hitam dsbnya tu mah dah keluar dari topik mas..ni kan masalah usia..he3..

gw juga bingung sama ulfa..ga ngerti aja sama jalan pikirannya..ya kok mau gitu sama Si Puji..huh..


Susan Devy ya ampunn.....ini mungkin jadi buku yang paling saya benci dan sekaligus suka..... :"(((

tapi vulgarnya itu gak tahan, hanya saja saya jadi paham mengenai adat jawa dan ronggeng ini, gak heran budaya bejat ini sudah ada dari dulu !


back to top