htanzil's Reviews > Betsy and the Emperor

Betsy and the Emperor by Staton Rabin
Rate this book
Clear rating

by
114093
's review
May 18, 09


Napoleon Bonaparte, namanya tercatat di semua buku-buku sejarah dunia. Setelah ratusan tahun lamanya Perancis dipimpin oleh raja-raja, Napoleon Bonaparte merupakan pemimipin Perancis pertama yang bergelar Kaisar, ia memerintah pada tahun 1804-1814 dan 1815. Pada masa jayanya, Napoleon Bonaparte mungkin salah satu pemimpi paling besar sepanjang sejarah manusia. Melalui karismanya yang disertai kerja keras dan ambisi gilanya, ia bertekad untuk mewujudkan mimpinya untuk menguasai seluruh Eropa. Mimpinya hampir saja terwujud, seluruh dataran Eropa hampir saja dikuasainya baik dengan diplomasi maupun peperangan. Sayang kekalahannya di Waterloo melawan pasukan Inggris yang dipimpin oleh Duke of Wellington membuat ambisinya terhenti sekaligus mengakhiri kariernya sebagai Kaisar Perancis. Napoleon ditangkap dan diasingkan ke pulau terpencil St. Helena. (1815)



Betsy Balcombe, gadis tomboy berusia empat belas tahun, badung, memiliki jiwa yang bebas, pemberontak dan gemar berpetualang. Ia tinggal di 'The Briars', yang letaknya beberapa mil dari Jamestown- ibukota St Helena bersama keluarganya, ayahnya seorang kepala penjualan East India Company.

Takdir sejarah mempertemukan Betsy dengan Napoleon Bonaparte. Karena rumah tahanan Napoleon di Longwood sedang diperbaiki, mantan Kaisar Perancis yang paling ditakuti dan dibenci di seluruh Eropa itu harus tinggal sementara di paviliun rumah keluarga Betsy. Awalnya Betsy tak menyukai kehadiran Sang Kaisar di rumahnya. Namun, siapa sangka, lambat laun Betsy dan Napoleon malah bersahabat. Kerapnya mereka bertemu dan bercakap-cakap membuat Betsy mulai mengagumi cara berpikir dan keberanian Napoleon. Belum lagi ditambah dengan kemampuan Napoleon dalam menganalisis apa yang ada dalam benak Betsy. Begitupun dengan Napoleon, ia merasa antara dirinya dengan Betsy memiliki banyak kesamaan “Saat aku membicarakan perasaanmu, aku sama saja membicarakan perasaanmu sendiri – saat seusiamu. Kau dan aku sangat mirip…” (hal 87).

Hal yang perlu dicatat, kedekatan dan persahabatan mereka bukanlah kedekatan asmara, melainkan kedekatan persahabatan antara dua orang yang ternyata memiliki berbagai kesamaan. Perbedaan usia yang cukup jauh (32 tahun) tak menghalangi persahabatan mereka. Mereka saling berukar pikiran, berkuda, bahkan bermain kartu bersama. Bahkan Betsy memanggil sang kaisar dengan panggilan akrabnya “Boney”

Kehadiran Betsy bagi Napoleon bagikan secerah sinar di tengah gelapnya episode kehidupannya yang harus dilaluinya. Bagaimana tidak, statusnya sebagai tahanan membuat Napoleon tidak bisa bergerak dengan bebas, setiap hari ia dijaga oleh dua ribu tentara inggris, ditambah satu kapal di perairan St Helena yang selalu berjaga-jaga agar Napoleon tidak melarikan diri lewat laut. Ruang geraknya dibatasi, bahkan iapun tak bisa menambah porsi makanannya sendiri.Namun keadaan ini tak menyurutkan mimpi dan harapan Napoleon. Ia begitu yakin, bahwa dirinya akan kembali bebas dan memerintah sebagai kaisar Perancis. Tekadnya ini menyulut semangat Betsy untuk mencari berbagai cara untuk membantu sang kaisar melarikan diri dari St. Helena. Apalagi kelak jika rumah tahanan di Longwood telah selesai dan Gubernur baru tiba, maka dipastikan keadaan Napoleon semakin buruk ruang geraknya akan semakin terbatas, segala kemewahan yang selama ini diperoleh di The Brairs tak mungkin lagi diperolehnya Berhasilkan Betsy membantu Napoleon melarikan diri ? Sejarah telah mencatat bagaimana dan dimana akhirnya mimpi dan ambisi Napoleon harus berakhir

Di Amerika, novel ini dikategorikan sebagai Historical fiction bagi pembaca “Young Adult”. Karena diperuntukkan bagi pembaca remaja novel ini tersaji dengan ringan, pembaca akan disuguhkan tingkah laku Betsy yang badung dan superaktif yang selalu membuat sang kaisar tertawa. Selain itu novel ini juga berisi petualangan-petualangan seru Betsy, terutama ketika Betsy dan kawannya Huff berusaha untuk membebaskan sang kaisar dengan balon udara. Napoleon, yang selama ini hanya dikenal melalui kebesaran namanya, kini dikisahkan secara manusiawi dari sudut pandang seorang gadis 14 tahun. Karakter-karakter Napoleon baik yang positif maupun negatif terungkap seimbang sehingga pembaca bisa menilai Napoleon dari segi baik buruknya.

Hampir seluruh tokoh dan kejadian yang dimunculkan di novel ini memang benar-benar pernah hidup dan tercatat dalam sejarah. Tampaknya novel ini dikerjakan oleh Stanton Robin dengan riset yang mendalam. Ia tak segan-segan bertanya pada ahli-ahli sejarah Napoleon di seluruh dunia. Kutipan atau apapun yang dikatakan Betsy, Napoleon sebagian diambil langsung dari catatan-catatan sejarah: sumber-sumber asli yang kebayakan ditulis oleh staf Napoleon yang menyertainya ke St. Helena. Tidak hanya itu saja, kebiasaan-kebiasaan dan gerakan-gerakan pribadi Napoleon yang terungkap dalam novel ini, bukanlah hayalan Rabin, melainkan hasil riset Rabin atas kebiasaan sang kaisar. (hal 264)

Tokoh Betsy memang benar-benar pernah bertemu dan bersahabat dengan Napoleon. Berbagai fakta sejarah seperti Perang di Waterloo, penemuan batu Rosetta, penemuan formula senjata baru, penangkapan dan pembuangan napoleon hingga rumah tahanan Napoleon di Longwood, semua terungkap dengan rinci. Karena ditulis dengan penyampaian yang ringan maka muatan-muatan sejarah dalam novel ini bukan sesuatu yang membosankan, melainkan larut dalam rangkaian cerita yang menarik.

Bertebarannya fakta-fakta sejarah dalam novel ini tentu membuat pembaca bertanya-tanya, dimanakah batas antara fakta dan fiksinya ? Untunglah di bagian akhir buku ini, penulis memberikan catatan yang jelas dengan menginformasikan bagian mana dalam novel ini yang merupakan fakta dan fiksi. Hal ini merupakan pertanggung jawaban penulis yang sangat baik, mengingat sasaran pembaca novel ini adalah para remaja yang mungkin masih minim pengetahuannya akan fakta sejarah.Sebagai bonus, penulis juga menyajikan, peta geografi St. Helena, foto-foto lukisan diri Napoleon dan Betsy,Kodeks Napoleon dan keterangan pengenai Le Mersaille – Lagu Kebangsaan Perancis.

Betsy and The Emperor pertama kali diterbitkan pada tahun 2004 dalam bahasa Inggris di Amerika Serikat. Kini novel ini telah diterjemahkan kedalam berbagai bahasa antara lain Perancis, Jepang, Polandia, Chezna, Russia, Spanyol, Belanda, dan lain-lain. Kabarnya novel ini tengah dipersiapkan untuk dibuat film dimana sederet aktor Hollywood seperti Dustin Hofman, Anthoni Hopskins, dan Al Pacino mulai dijajaki sebagai calon aktor yang akan memerankan Napoleon Bonaparte.













Novel yang kini diterjemahkan dengan baik oleh Donna Widjajanto ini, oleh GPU diberi label bacaan ‘Teen-Lit’. Bagi bacaan remaja, novel ini memang agak berat dan leluconnya agak kaku. Namun tema yang diangkat dalam novel ini sangat baik bagi pembaca remaja. Petualangan, persahabatan, suka duka masa remaja, sikap pantang putus asa, dan, sejarah yang biasanya ditulis secara kering kini ditulis secara menarik dan menyenangkan . Bagi penulis-penulis Teen-Lit Lokal diharapkan novel ini bisa menjadi sumber inspirasi baru, mengingat saat ini tema-tema teen-lit lokal banyak didominasi oleh cerita-cerita cinta, “gaul”, hedonis dan semacamnya, walau bukan hal yang buruk, namun sudah saatnya penulis-penulis Teen-Lit lokal berani membuat cerita yang ‘lain’ yang disertai riset yang mendalam untuk memperkaya wawasan pembacanya.

@h_tanzil
1 like · likeflag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read Betsy and the Emperor.
sign in »

No comments have been added yet.