Dayat's Reviews > Ranjau Sepanjang Jalan

Ranjau Sepanjang Jalan by Shahnon Ahmad
Rate this book
Clear rating

by
1436972
's review
Dec 24, 08

bookshelves: fiksyen
Read in July, 2008

Naskhah besar tahun 1966 Sasterawan Negara Datuk Prof Emiritus Shahnon Ahmad ini baru sahaja aku usai tekuni minggu lepas.
Sungguh sungguh sungguh mengesankan. Bayangan wajah-wajah
Lahuma dan Jeha serta anak-anaknya Sanah, Milah, Jenab, Semek, Kiah, Lebar pasti menjelma setiap kali menghadap nasi. Walaupun sudah seminggu yang lepas membacanya tetapi kesannya masih panas seperti baru semalam membacanya.

Kata emak aku Ranjau Sepanjang Jalan merupakan novel yang dipelajari sewaktu zaman SPM nya dulu. Novel yang aku tatap adalah novel yang diulang cetak oleh Alaf21 yang aku pinjam dari perpustakaan. Dalam usaha menggagahkan diri yang berjiwa kecil ini membaca karya besar dari sasterawan negara. Dan pada minggu akhir cuti yang baru lepas aku telah memilih novel ini di antara Cinta Fansuri dan Lantai T.Pinkie A. Samad Said yang turut menggamit perhatian di rak.

Ranjau Sepanjang Jalan (RSJ) mengajar aku maksud rasa 'membanting tulang' para petani tidak semudah yang diucapkan. Maksud rasa menanam padi tidak semudah memakan nasi. Maksud rasa beratnya kerja yang bergantung pada tulang empat kerat. Maksud rasa kehilangan.
Namun pasti maksud rasa ini belum lagi tercapai maksud rasa sang pemikulnya. Seperti rangkai kata, berat mata memandang berat lagi bahu memikul.

Mimpi-mimpi Lahuma saban tahun adalah moga tiada datang beratus-ratus ketam yang mengganggu padi di awal semaian, musim yang baik tidak kemarau dan banjir, tiada datang burung tiak yang beratus-ratus mencuri padi yang masak. Mimpi-mimpi yang tidak terkeluar dari persoalan bendang sawah padi. Namun 'musuh-musuh' padi itulah yang pasti dihadapi dengan sabar dan tabah setiap musim.
RSJ membawa pembacanya menyelami jerih payah kehidupan seorang petani, rasanya, pandangannya, semangatnya justeru meneroka duduk bangun masyarakat jelapang keseluruhannya.

Sesudah membaca RSJ menjadikan aku tertanggung merasa perlu menghargai nilai sebutir sebutir nasi yang tidaklah seringan menguisnya.

(www.makhluk-bernama-aku.blog.friendst...)
1 like · likeflag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read Ranjau Sepanjang Jalan.
sign in »

No comments have been added yet.