Hendra's Reviews > Bidadari Bidadari Surga

Bidadari Bidadari Surga by Tere Liye
Rate this book
Clear rating

by
7131079
's review
Feb 03, 12

bookshelves: ready-stock
Read from January 28 to February 03, 2012

Saya tidak mau berkomentar banyak.. Tidak mau membuat resensi (apalagi menceritakan plotnya).. Itu bakalan menjadi spoiler yang benar-benar spoiling..

Saya tidak berniat mengkritik keburukan buku ini..
Tapi ini benar-benar mengganggu..
perhatikan pengaturan waktu di novel ini.. Benar-benar amburadul..
Pertama kali membaca,,ada hal ganjil.. umur yash yang sama dengan wibi.. padahal yash bungsu.. malah ikanuri yang umurnya paling muda..
OKElah,,mungkin ini cuma salah tulis,,salah cetak,,ato salah persepsi si penulis.. itu pikir saya awalnya..
namun beberapa bab berikutnya saya menemukan Tere menyebutkan si wibi lebih muda dari ikanuri..
kemudian bagaimana mungkin wak burhan muncul di syukuran kelulusan yash,,dimana seharusnya beliau meninggal 2 tahun sebelumnya?!

CMIIW

#begitu banyak yang menulis kebaikan buku ini.. sekali lagi,,bukan saya menjatuhkan ato niat buruk.. mungkin sudah saatnya ada yang memberikan kritik..
semoga untuk tulisan Tere berikutnya makin baik..
ato malah bisa direvisi untuk cetakan Bidadari2 Surga berikutnya..

P.S. im distracting enough w/ d time n age of char.. but ilike d plot n story (very much).. though,,idont like how Tere tell d story..
:)
2 likes · likeflag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read Bidadari Bidadari Surga.
sign in »

Reading Progress

01/31/2012 page 280
77.0% "kehilangan minat baca.. lagi doyan ngnet.. :cd"
02/02/2012 page 289
79.0% "pas mulai ketemu mood baca semalem,, lampu mati?! trusan lagi ah!! nanggung"
02/03/2012 page 310
85.0% "wow?! "bayi berumur enam bulan tersebut pernah jatuh ke dalam baskom air saat berumur sembilan bulan." wat d h? salah ketik kah? salah tulis kah? #bener2mumetdenganpengaturanwaktunya"
02/03/2012 page 342
94.0% "line 1-2.. :)"
02/03/2012 page 365
100.0% "inkonsisten.. overall critanya bagus sih.. harus mikir 3-4 kali kalo mau mbaca buku Tere lagi.. :p P.S. buat penggemar Tere Liye,, #nooffense :p"

Comments (showing 1-11 of 11) (11 new)

dateDown_arrow    newest »

message 1: by Asri (new)

Asri Selalu hehe, kalau bukunya dirating nyaris 1000 orang dgn rating 4,27. ada yg memberi rating 1 atau 2, sebenarnya sih masalahnya di yg seribuan orang atau yg ngasih rating 1/2. CMIIW juga ah.


Thefahmiu sepakat! saya juga pada dasarnya tersentuh dengan kisah kak Laisa ini, tapi mood haru yang terbangun dari awal dirusak oleh ketidaklogisan kronologi waktu, di satu bab disebutkan Kak Laisa 16 th, Dalimunte 12 th; di bab lain disebut Dalimunte lahir saat Laisa berusia 6 thn; Wibisana disebut sebagai kaka Ikanuri, tapi di beberapa bag usia Ikanuri setahun lebih tua dari Wibisana; dan masih banyak lagi yang maaf entah nalar saya yang bermasalah atau bagaimana..andai berkesempatan bertemu bang Tere ingin sekali mengkonfirmasi apa memnag saya yang kurang bisa mengikuti perubahan2 alur waktunya atau bagaimana..


Hendra 2asri: well,,saya ga bilang ceritanya jelek kan??
saya hanya SANGAT terganggu dengan distorsi waktu yang dalam plot-plotnya aja..
so,,jadi bisa saya bilang: yang seribuan itu,,tidak terlalu mempermasalahkan distorsi waktu..tidak seperti saya,,yang (pura2) sangat concern dengan plot maju-mundur,,bertabrakan dengan inkonsistensi waktu cerita..
:))
at least,,saya masih memberi 2*..
(one of 3 who gave 1* is my friend)
:peace

2fahmi: sama sih..
awalnya saya juga mencoba meng-ignore permasalahan itu..
mungkin kesalahan tulis,,cetak,,ato salah persepsi..
tapi yang ada makin kebelakang,,masih ada aja yang kaya gitu..

yups..
akhirnya,,semua kembali ke penilaian masing2..
toh si fahmi tetep ngasih 5* walopun dia juga mempermasalahkan akurasi waktunya..
tapi bagi saya kenyamanan membaca lebih penting daripada isi cerita..
:P
#nooffense


message 4: by Asri (new)

Asri Selalu hehe, kalau menurut gue, itulah istimewanya, bahkan dgn berantakan begitu saja, ratingnya 4,27. jangan2 kalau penulisnya bikin rapi, ratingnya bisa 6 (yg nggak mungkin). gue sih baru lihat2 buku di goodreads ini, baru bergabung, nyari penulis yg bagus, syukur2 nemu bukunya juga bagus. cuma kadang bingung, setelah hampir seminggu browsing, banyak sekali review di goodreads ini yg tidak adil, hanya menurutkan ego penulis reviewnya. kayaknya goodreads ini tdk beda dgn forum2 atau komen berita yg semua orang boleh komen apa saja, mereview apa saja, nyampah. tidak ada proses meng-apresiasi (karena kalau belajar teori kritik sastra, maka seharusnya orang tahu, memberikan review, kritik, itu adalah proses apresiasi). karena toh, kita belum tentu juga bisa menulis seperti penulis ybs. itu saja sih, pis ah.


Hendra yaelah,,mbak asri..
barusan aja bilang "memberikan review, kritik, itu adalah proses apresiasi" kok tetep aja ga keukeuh ga terima kalo penulis favoritnya dikritik sih??
:)
saya juga ga pernah marah ato gimana,,kalo misalnya Andrea Hirata ato Dee dihujat..
toh kalo dilihat secara objektif,,yang mereka kritikkan itu emang bener ada dan jelas tertulis di buku..
tapi karena saya udah kadung kepincut ama mereka berdua (mungkin kaya mb Asri ke Tere) saya tetap ga terpengaruh dengan itu..


Nah,,sekarang gini: yang saya tulis tentang distorsi waktu itu ada ga di Bidadari-Bidadari Surga??
Kalo ada,,Salahkah saya dengan mengungkapkan kekurangan itu??
Sekarang siapa yang ga objektif??

AFAIK,,goodreads itu semacam social network yang khusus mbahas buku..
CMIIW..
jadi setiap orang BEBAS memberikan pendapatnya masing2 tentang sebuah buku..
malah bagus kan kalo ada yang mengkritik gitu,,jadi nantinya kalo si Penulis baca,,mungkin dia bisa memperbaiki,,dan bisa memuaskan semua orang..

Dan,,plis

"(nyampah)"

kata ini menurut saya cukup kasar..


P.S.
saya sudah mereview (bukan men-spoiling isi dengan menceritakan sebagian plotnya) dan memberikan kritik..
bukan kah itu yang mbak tulis sebagai "proses apresiasi"??

P.P.S. saya ga tau dan buta sama sekali teori kritik sastra.. jadi mohon maaf kalo kurang berkenan review saya..


message 6: by Asri (new)

Asri Selalu wah, keliru ini, gue malah nggak pernah nge-rating penulis lokal, jd nggak mungkin gue punya favorit penulis lokal. gue lg asyik sj lihat buku2 yg rating tinggi, lihat ternyata ada juga yg ngasih rating 1 atau 2. hehe, iya betul dong, kan memang bebas komen katanya, jd kalau sy bilang review kamu nih nyampah bebas dong. masa' marah, kan kamu sendiri yg bilang bebas, hihi.. lucu deh, boleh ngatain buku orang, tp pas reviewnya dikatain sampah-pah-pah eh marahh... cup, cup, cup.


Hendra ya ampun..
:cd
jadi belibet gini?!
saya tidak ada sedikit pun rasa marah kalo dikatain review saya jelek..
sama sekali tidak keberatan..
kebebasan berpendapat kok..
:P
yang saya tidak suka adalah diksi mbak..
kalo di message sih saya maklumi..
tapi ini forum punlik,,mbak..
tiap kata yang dipake,,nunjukin kepribadian orang toh??
saya khawatir saja,,orang salah menilai terhadap mbak..

oke,,can we just cut it off now??
bener2 ga suka debat elektronik gini..
:)


message 8: by Akhi Dirman (new)

Akhi Dirman Al-Amin sy malah gk perhatikan lo... coba saya baca ulang. Br sekali baca soalnya tapi bukunya sudah dipinjam teman2 :)
menurut saya, kritik itu bagus. Untuk perbaikan. Menulis sebuah kritik aja perlu keberanian lo. Jadi saya menghargai itu...


Hendra yups..
seperti yang saya bilang di atas:
mungkin tidak semua orang terlalu terganggu dengan masalah itu..
:)


message 10: by Akhi Dirman (new)

Akhi Dirman Al-Amin ya... jujur, sy juga tdk terganggu krn keasyikan membaca alur flashbacknya :)
tapi bagaimanapun, sy menghargai kecermatan masbro membaca sebuah naskah dan tdk 'hanyut' seperti saya :)


message 11: by rr (new) - rated it 4 stars

rr nariswari baru selesai bc buku ini stelah djadiin film *telattt bgt* hhe
iyaa, pas baca sy notice ada yg janggal ttg deskripsi umur tokoh2nya. sering bgt ikanuri sama wibisana disamin umurnya, padahal jelas-jelas di awal dibilang selisih satu tahun, tp g terlalu sy ambil pusing krn hanyut sm critany yg bbrp kali bikin sy nangis hue..


back to top