Hippo dari Hongkong's Reviews > Ronggeng Dukuh Paruk

Ronggeng Dukuh Paruk by Ahmad Tohari
Rate this book
Clear rating

by
540865
's review
May 15, 2008

it was amazing
bookshelves: book-to-movies, fiksi, indonesia, all-time-favorit
Read in February, 2009

Makanya.. Jadi orang jangan sotoy...

sekitar taun 2003 ato 2004 (lupa lagi tepatnya) ada seorang anak sotoy yang lagi asik nongkrong ama temen-temennya dapet sms dari adik cewenya. Sms-nya kurang lebih seperti ini "Beliin bukunya Ahmad Tohari yang judulnya Ronggeng Dukuh Paruk, Lintang Kemukus Dinihari ama Jentera Bianglala. Kudu dapet semuanya! Tar duitnya diganti. Buruan!". Si Anak Sotoy ini sedikit dongkol juga dapet sms bernada memerintah dari adiknya. Berani-beraninya dia nyuruh-nyuruh, gitu pikirnya. Tapi toh akhirnya si anak sotoy ini pergi juga nyari itu buku.

Sasaran pertama tentu saja Gramedia di jln Merdeka. Karena lagi males, si anak sotoy ini langsung aja minta bantuan petugas minta dicariin ketiga buku itu. Tak lama kemudian si petugas datang dengan membawa sebuah buku berwarna oranye.
"Cuman satu? dua lagi mana?" tanya si anak sotoy
"Maap, Lintang Kemukus ama Jenteranya lagi kosong."
"Wah, gimana ya? saya perlu tiga-tiganya. Trilogi soalnya."
"Tapi buku Belantik ama Bekisar Merah sih ada stoknya."
"Eh? buku apa itu?"
"Karangan Ahmad Tohari juga."
"Ooh." *mangap ~ baru tau*
Si anak sotoy ini sms adiknya ngasi tau kalo bukunya cuman ada satu. Sms balasan bunyinya kek gini.. "Gak mao! Percuma kalo satu mah, kudu tiga-tiganya! Cari di Gunung Agung BIP!" Dan si sotoy ini balik lagi ke petugas yang masih megang2 itu buku dan mengatakan gak jadi beli buku berwarna oranye itu.

Si Anak Sotoy ini nyebrang ke Gunung Agung, tapi disana sama aja, cuman ada buku yang berwarna oranye. Dapet sms lagi.. "Cari di Palasari!" Si anak sotoy mulai gahar juga disuruh-suruh dan menolak pergi ke Palasari *jauuuh* Akhirnya si adik nyuruh nyari di Tobucil. Heh? Tobucil? apaan tuh? ada emang Tobucil? gitu sms si anak sotoy ke adiknya. Dasar payah! Tobucil di jalan Kyai Gede, khusus jualan buku sastra. Pokokna kudu tiga-tiganya!.. gitu balasan sms adiknya.

Setelah sempet nyasar ke Dipati Ukur *ngaku-ngaku urang bandung tapi teu nyaho kyai gede ~ ngerakeun pisan* dan tanya sana sini akhirnya si anak sotoy nyampe juga di Tobucil dengan kondisi capek ama dongkol berat ama adiknya. Tanpa ba bi bu lagi dia langsung nanyain buku itu.
"Oh.. ada. Sebentar ya." kata petugasnya
Akhirnya
Tak lama kemudian si petugas datang dan menyodorkan buku berwarna oranye.
"Ini bukunya. Bagus banget ceritanya." katanya sambil tersenyum
Loh?! ini kan sama ama buku yang di Gramedia.
Dengan sedikit dongkol si anak sotoy ini menjawab..
"Wah, buku yang gini sih tadi Gramedia juga ada. Saya kan dah bilang saya nyari tiga-tiganya."
"Di Gramedia ada ya? begini..
"Gak ah, saya pengen sekaligus tiga buku."
"Begini... "
"Tau sendiri pan, kal cuman baca satu buku jadinya nanggung. kita gak tau cerita keseluruhannya."
"Iya, tapi ini buku.."
Lagi-lagi si anak sotoy ini memotong omongan penjaga toko.
"Saya gak mau baca buku yang endingnya nanggung, iya kalo buku 2 ama 3 nya besok2 udah ada. Kalo gak ada? Nanti deh saya beli kalo dah ada tiga-tiganya"
"Umm.."
"Saya udah ke Gramedia, Gunung Agung.. Palasari juga (Bo'onk alias wadul!) semuanya cuman punya buku ke satu doang. Buku dua ama tiganya gak ada."
Si penjaga toko sepertinya memutuskan untuk mendengar ceracau si anak sotoy yang jelas2 terlihat gahar ini.
"Heran juga, buku satunya koq banyak sekali. Buku dua ama tiga nya kok gak ada? *masih nyerocos*
Si penjaga tetap menunggu anak sotoy ini nyerocos dengan sabar..
"Begini Kang, ini buku edisi terbaru, silakan baca sinopsis dibelakangnya." katanya sambil tersenyum setelah si sotoy ini beres nyerocos sambil menyodorkankan buku berwarna oranye ini.
Kamsut lo?
Dengan ogah-ogahan si anak sotoy ini menerima buku itu dan untuk pertama kalinya sepanjang hidupnya dia memegang buku berwarna oranye itu dan mulai membalik cover belakangnya... Mata si anak sotoy nyaris copot dan napasnya langsung megap2 begitu ia membaca bagian akhir sinopsis yang berbunyi..

Novel ini merupakan penyatuan trilogi Ronggeng Dukuh Paruk, Lintang Kemukus Dinihari, dan Jentera Bianglala, dengan memasukan kembali bagian-bagian yang tersensor selama 22 tahun.

Bang! Bang! You're dead!

Waktu berputar terasa begitu lama bagi si anak sotoy ini. Dia gak mau mengangkat mukanya, terus aja tertunduk terpaku pada cover belakang bukunya. Dari sudut matanya si anak sotoy ini melihat si penjaga buku sepertinya lagi berpura-pura ngecek daptar buku yang lain sambil tersenyum-senyum sendirian..
OMG..
mati angin
.......
mati rasa
.......
mati kutu
......
mati gue!


Segitu aja. Dialog lanjutannya gak diterusin ah. Pokoknya si anak sotoy ini pulang sambil nenteng itu buku berwana oranye dengan lesu seperti jendral yang baru saja mengalami kekalahan dalam sebuah perang sambil mencoba kembali mengais-ngais harga diri dan wibawanya yang hancur berkeping-keping sambil mengutuki ke sotoyan sendiri. Asu buntung.. bajul buntung..

coba adik gue gak nyuruh beli buku ini.. coba tadi di gramedia baca dulu cover blakangnya.. coba kalo tadi petugas gramedianya tau soal ini buku.. coba tadi gak ke tobucil.. coba tadi dengerin dulu kata penjaga tokonya.. coba tadi gak nyerocos gak karuan.. apa coba?

Komentar adik si anak sotoy pendek saja setelah dia kena damprat kakaknya yang dongkol berat (dia ngomongnya sambil cekikikan)

"Makanya.. Jadi orang jangan sotoy..."
-------------------------------------
Review-nya pendek aja.. *moga-moga*

Buku yang menceritakan tentang perjalanan hidup seorang Srintil, ronggeng kebanggaan Dukuh Paruk.
Dukuh Paruk, desa yang larut dalam mimpi cabul, berceracau dalam segala bentuk sumpah serapah, tersungkur dalam kubangan kedunguannya.

Para lelaki berlomba-lomba untuk bertayub dengan Srintil, dan jika punya uang lebih banyak dari yang lain mereka berhak menikmati gelinjang seorang Srintil. Pun para wanitanya, mereka justru bangga jika suami mereka bisa bertayub dengan Srintil. Keputusan Srintil untuk menjadi ronggeng mengecewakan seorang Rasus, teman sepermainannya yang menganggap Srintil adalah jelmaan dari sosok ibu yang dirindukannya. Kekecewaan itu membuat Rasus pergi meninggalkan Dukuh Paruk.

Cerita menjadi semakin rumit dan menarik ketika Dukuh Paruk terseret dalam gonjang ganjing politik di tahun 65. Dukuh Paruk dan semua warganya dinistakan karena dianggap pendukung komunis. Sebuah stigma tak berampun bagi siapapun pada masa itu.

Ceritanya sendiri berakhir dengan begitu getir dan tragis.. gis.. gis. Srintil.. oh.. Srintil.. malang nian nasibmu. Haduuuh, baca endingnya ini perut seksi gue serasa kena tonjok pukulan uppercut Mike Tyson ketika masih jaya, dan kepala pening seperti digetok godam raksasanya si kaori.

Tabik buat Ahmad Tohari. Beliau mampu merangkai sebuah cerita dengan deskripsi yang menakjubkan. Buat saya pribadi deskripsinya begitu... bening. Sarat dengan keindahan alam pedesaan dan kicauan burung.

Pendeknya, saya baru nyadar kalau ternyata perasaan saya setelah membaca buku ini persis sama dengan perasaan ketika dulu menyelesaikan Les Mis-nya Victor Hugo. Bedanya Les Mis berakhir dengan kegetiran yang "manis" (bagi Valjean) sementara buku ini berakhir dengan kegetiran yang tragis (bagi Srintil) :D

Reading this book was a joy to behold..

erie
gak doyan tempe bongkrek
masih suka menggelinjang malu kalo inget kejadian beli bukunya
61 likes · flag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read Ronggeng Dukuh Paruk.
Sign In »

Reading Progress

01/26/2009 page 130
32.75% "masuk "Lintang Kemukus Dinihari""
01/27/2009 page 150
37.78% "Cinta Ditolak Dukun Bertindak dan sang dukun santet pun beraksi, hehehe"
11/17/2016 marked as: read
show 1 hidden update…

Comments (showing 101-117 of 117) (117 new)

dateDown arrow    newest »

message 101: by Tukang Kueh Keren (new)

Tukang Kueh Keren hiya....yang di tempat naga dan tempatnya Donna juga dihapus....user peninggal jejaknya kan sama :D


message 102: by Tukang Kueh Keren (new)

Tukang Kueh Keren eh...usernya beda.....tapi sama-sama dihapus...baru dapet notifikasi juga

Hi tukang kue keren,

We wanted to let you know that the comment you flagged recently (Comment 25285329 by Kusuka Membaca) has been deleted.

Thanks for flagging this. I've deleted the comment and sent a warning to the user.

Have a good one!

- The Goodreads team


Hippo dari Hongkong sodara ato kakak "sang adik pemarah" jigana alias itu2 juga orangna ;))


message 104: by Tukang Kueh Keren (new)

Tukang Kueh Keren kalo menghadapi orang macam gini harus dengan cara yang elegan dong, akihippo :D biar belajar.... bedanya spamming sama dagang :D ----> btw...ini gak diajarin di sekolah lhooooo


message 105: by Tezar (new) - rated it 4 stars

Tezar Yulianto kang aprit, sekarang masih tetep sotoy kah? :D


Hippo dari Hongkong tentu tidak, sudah jauh lebih bijak dan keren sekarang mah B-)


Sweetdhee HappyHippo wrote: "tentu tidak, sudah jauh lebih bijak dan keren sekarang mah B-)"

tsktsktsk...


message 108: by [deleted user] (new)

Gyahahah... kebayang waktu nyari2 ni buku. Masih untung masih dapat yang kovernya gambar ronggeng? Kalau yang sekarang? Hiyyy... Aku baca buku ini waktu masih 3 buku *duh,ketahuan umur deh


message 109: by Hippo dari Hongkong (last edited Sep 17, 2012 11:25PM) (new) - rated it 5 stars

Hippo dari Hongkong yah sayah ini mahluk jadul yang gak ngikutin update :)))
wah baca yang masih tiga buku yah
*salaman*


bakanekonomama Nggak baca ripiunya, cuma baca prolognya aja.. xD

Fabulous!! Fabulous!!


message 111: by Ren (new)

Ren Eaaa, menggelinjang pun muncul disini

#lugu #nyeruputteh


message 112: by Rizka (new) - added it

Rizka  Felyna Bang! Bang! You're dead!

i love this part... *ketawa gledek*


message 113: by Ilham (new) - rated it 5 stars

Ilham Rahman Aq tu pengen tau ceritanya tpi selalu ada gangguan waktu aa mau baca buku itu.


message 114: by Exa (new) - added it

Exa Rahmat 2016, Dan mau baca buku itu.. Ada yang bisa bantu?


fabianus juwana Sotoi makan soto buka interner


message 117: by Nadiah (new) - added it

Nadiah Sweet Good


1 3 next »
back to top