Hana's Reviews > The Hand of Fatima

The Hand of Fatima by Ildefonso Falcones
Rate this book
Clear rating

by
4406263
's review
Jan 25, 12

bookshelves: babad-islam, babad-cereka
Read from December 31, 2011 to January 25, 2012

Ini catatan awal saya mengenai buku ini. Saya sedang berada kira-kira di separuh perjalanan (muka surat 566 dari 960).

Bergantung kepada apa yang dicari melalui pembacaan - jujur, saya tak peduli mengenai watak utama bernama Hernando, si anak luar nikah yang terhasil setelah ibunya (Muslim berbangsa Arab) dirogol oleh seorang paderi di Sepanyol.

Hidupnya sengsara dan azab habis, kerana bapa tirinya yang merupakan pak sanggup begitu tegar menyeksanya seumur hidup. Kemuncak penyeksaan adalah apabila Hernando bertemu Fatima nan rupawan tetapi terpaksa berebut dengan bapa tirinya pula. Episod terpisah dengan Fatima berlangsung beberapa kali. Lalu, saya juga tak kisah sama ada dia dapat bersatu kembali dengan Fatima ataupun tidak.

Namun apa yang menarik sehingga saya masih gagah membacanya sehingga ke hari ini adalah sejarah Andalusia di Sepanyol pada kurun ke-16. Sejak mengetahui Granada benteng pertahanan terakhir Andalusia di bawah pemerintahan Kerajaan Bani Umayyah jatuh ke tangan Kristian pada tahun 1492, saya jadi tak putus berfikir bagaimana situasi masyarakat Muslim pada ketika itu. Bagaimana mereka meneruskan kelangsungan hidup sebagai seorang Muslim di kala gerakan memurtadkan masyarakat Muslim ke agama Kristian sedang berlaku secara besar-besaran?

Pada saya, inilah hidangan teristimewa yang ada di dalam buku ini.
2 likes · likeflag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read The Hand of Fatima.
sign in »

Quotes Hana Liked

Ildefonso Falcones
“In death, hope is everlasting.”
Ildefonso Falcones, La mano de Fátima


No comments have been added yet.