htanzil's Reviews > 100 Bangunan Cagar Budaya di Bandung

100 Bangunan Cagar Budaya di Bandung by Harastoeti DH
Rate this book
Clear rating

by
114093
's review
Aug 12, 11

bookshelves: bandung
Read in August, 2011

Bandung adalah kota yang memiliki banyak wajah, selain dikenal sebagai kota wisata belanja fashion dan kuliner, Bandung juga dikenal sebagai salah satu kota yang memiliki banyak bangunan-bangunan tua yang memiliki kekhasan arsitekturnya.

Adanya rencana dari Pemerintah Kolonial Hindia Belanda untuk menjadikan Bandung sebagai pusat komando militer sekaligus ibukota Hindia Belanda membuat pemerintah Gemeente Bandung pada tahun 1918-1920 melengkapi dan memercantik kota ini dengan berbagai fasilitas penting seperti pusat militer, gedung pemerintahan, penjara, dll yang dibangun oleh para arsitek kenamaan Eropa sehingga Bandung memiliki wajah Eropa dan di masa itu dikenal sebagai Parijs van Java, julukan yang masih terus melekat hingga kini.

Ada ratusan bangunan-bangunan tua di kota Bandung yang merupakan warisan pemerintahan kolonial Hindia Belanda, sayangnya karena ketidakpedulian para pemilik bangunan dan keinginan untuk menjadikan lahan tempat bangunan-bangunan tua itu berdiri sebagai tempat komersil membuat satu persatu bangunan tua yang memiliki nilai sejarah dan aristektur yang unik itu dirombak sehingga kehilangan wajah aslinya, bahkan beberapa sudah hilang dirubuhkan dan diganti dengan bangunan-bangunan komersil modern.

Untungnya sebelum semakin banyak bangunan tua yang hilang, pemerintah daerah kota Bandung menerbitkan Perda No. 19 tahun 2009 tentang pengelolaan Kawasan dan Bangunan Cagar Budaya di Kota Bandung. Perda tersebut antara lain berisi daftar 100 bangungan cagar budaya di kota Bandung yang harus dilestarikan.

Terdorong oleh kepedulian keberadaan bangunan-bangunan tua di kota Bandung disertai keinginan untuk mensosialisasikan Perda tersebut, Bandung Heritage, sebuah paguyuban pelestarian budaya Bandung yang didirikan oleh sekelompok orang yang bertekad melestarikan gedung-gedung di Bandung , lingkungan, serta budayanya menerbitkan sebuah buku berjudul 100 Bangunan Cagar Budaya di Bandung yang ditulis oleh Harastoeti DS, ketua Bandung Heritage, yang mengambil gelar S-1 dan S-2 di ITB jurusan Arsitektur, dimana pada program S-3 secara khusus menspesialisasikan dirinya dalam bidang Konservasi Kawasan dan Bangunan Cagar Budaya.

Dalam buku ini terdapat 100 buah foto-foto berwarna terkini dari 100 bangunan cagar budaya sesuai dengan Perda No. 19/2009. Namun sebelumnya pembaca diajak untuk terlebih dahulu menyimak sejarah singkat kota Bandung, pengertian, prinsip konservasi, kriteria konservasi di Indonesia, Inggris, Belanda, dan Amerika, serta pembagian kawasan dan sub kawasan kota Bandung.

Di bagian akhir yang berisi foto-foto yang merupakan halaman yang paling mendominasi buku ini, pembaca diajak menyusuri bangunan-bangunan tua di Bandung berdasarkan pembagian 6 kawasan yang ditetapkan dalam Perda No. 19/2009 (pusat kota, pecinan/perdagangan, pertahanan & keamanan militer, etnik sunda, perumahan villa dan non villa, dan kawasan industri) yang dimulai dari gedung BMC (Bandoengche Melk Centrale) di jalan Aceh hingga Kelenteng Perempuan di jalan Cibadak yang semuanya disertati dengan deskripsi singkat berisi tahun berdiri, siapa yang membangun, peruntukan gedung dari awal hingga kini, keunikan arsitektur, dan kondisi bangunan saat ini.

Ada beberapa hal menarik yang terungkap dalam buku ini seperti gedung Gedung Pensil yang dibangun pada tahun 1918 di kawasan Simpang Lima Bandung yang memiliki keunikan atap bangunan yang bentuknya bundar dan lancip seperti pensil yang telah diraut.



pensil Gedung Pensil






Lalu ada pula bangunan tertua diantara 100 bangunan cagar budaya di Bandung yaitu gedung yang kini digunakan sebagai markas besar Polwiltabes Bandung di Jl. Merdeka yang didirikan pada tahun 1866. Gedung bergaya Empire Style ini bagian luarnya masih asli hanya bagian dalamnya saja yang telah berubah sejalan dengan perubahan fungsinya.

polwil

Gedung ini pernah dipergunakan sebagai sekolah yang dikenal dengan sebutan Sekolah Radja yang siswanya terdiri kaum Priyayi Pasundan dan keluarga Bupati. Sekolah ini mempunyai arti penting dari sejarah dunia pendidikan di tanah Sunda karena Ia menjadi ‘ibu’ dari sekolah pribumi yang kelak bermunculan.

Gedung ini juga pernah dikunjungi oleh Gubernur Jenderal Hindia Belanda Van Limburg Stirum, dan Raja Siam (Thailand) Paraminda Chulalongkorn.


Sebutan Bandung sebagai Parijs van Java rupanya bukan slogan belaka, salah satu buktinya adalah sebuah bangunan di jalan Braga yang pernah dipakai sebagai toko mode (fashion) Aubon Marche yang pada tahun 1913-1940an menjual pakaian dengan model paling mutakhir yang didatangkan langsung dari Paris - Prancis. Sayangnya toko legendaris yang sempat menjadi trend setter fashion masyarakat Eropa di Bandung yang kini dimiliki Kimia Farma itu dalam kondisi yang menyedihkan karena tidak terawat dengan baik

Aubon Marche, bekas toko fashion terkenal

Aubon



Untuk bangunan hotel, yang termasuk dalam bangunan cagar budaya adalah Hotel Homan, hotel dengan gaya arsitektur Art Deco yang menjadi trade mark hotel yang pernah dikunjungi oleh tamu-tamu penting mulai dari aktor legendaris Charlie Chaplin (1927, 1932) Perdana Menteri Prancis George Clemencau (1921), hingga Bung Karno dan para pemimpin-pemimpin dunia saat Konferensi Asia Afrika 1955.

homan



Tak ketinggalan tentunya ikon Kota Bandung, Gedung Sate yang dibangun pada tahun 1920 oleh J. Geeber seorang arsitek Belanda yang pernah tinggal lama di Thailand. Arsitektur gedung ini merupakan percampuran dari gaya Moor, gaya Oriental (Indonesia dan Thailand). Biaya tahap pertama yang dikeluarkan untuk membangun gedung ini mencapai 6 juta gulden. Angka 6 ini kemudian ditetapkan menjadi elemen ujung puncak bangunan seperti tusuk sate dengan enam butir ‘sate’nya sebagai simbol biaya yang dikeluarkan untuk membangun gedung itu. Karena di mata orang pribumi bentuknya seperti sate maka gedung ini dinamai GEDUNG SATE.

sate

Buku yang disusun selama 2 tahun melalui riset yang mendalam ini tampaknya sangat layak untuk dikoleksi baik oleh warga Bandung, pecinta sejarah lokal, para arsitektur , dsb ini tersaji dengan sangat menarik dan informatif. Buku dengan ukuran memanjang ini tersedia dalam dua versi (Hard Cover dan Soft Cover) dan dicetak di atas kertas art paper mengkilap (glossy) yang memungkinkan penyajian foto-foto berwarna yang prima.

Di buku ini kita akan diajak mengenal wajah Bandung tempo dulu yang dibangun dengan cita rasa arsitek-arsitek Eropa di paruh pertama abad ke dua puluh dengan atap sirap, streamline (garis lengkung) yang merupakan ciri khas gaya Art Deco, penggunaan kolom kembar, dan berbagai ornamen unik di tiap bangunannya . Kesemuanya itu tergambar jelas lewat foto-foto bewarnanya. Sebagai pelengkap buku ini juga menyajikan peta kawasan 100 bangunan Perda

Sayangnya foto-foto yang terdapat dalam buku ini hanyalah foto bangunan di masa kini, alangkah baiknya kalau disertakan juga foto bangunan-bangunan tersebut di masa lampau sehingga pembaca bisa membandingkan kondisi bangunan di masa lampau dengan keadaannya sekarang. Dan yang cukup mengganggu adalah adanya Kesalahan typo yang cukup banyak sehingga mengurangi kenikmatan membacanya.

Selain itu sesuai dengan salah satu tujuan buku ini yaitu untuk mensosialisasi Perda No. 19/2009 ttg Bangunan Cagar Budaya alangkah baiknya isi dari Perda itu sendiri dimuat dalam buku ini sebagai lampiran sehingga pembaca dapat mengetahui isi lengkap dari Perda tersebut.

Terlepas dari kelebihan dan kekurangannya, buku ini akan sangat bermanfaat sekali bagi masyarakat Bandung khususnya mengenai keberadaan bangunan-bangunan tua di Bandung yang diperkirakan mencapai 1000 buah ini. Dengan terbitnya buku ini seperti yang diharapkan oleh penulisnya, semoga buku ini dapat membuka mata seluruh lapisan masyarakat, pemerintah maupun orang awam bahwa kota Bandung ini sangat kaya dengan peninggalan budaya berupa bangunan-bangunan yang tergolong langka dan memiliki nilai tinggi.

@htanzil
http://bukuygkubaca.blogspot.com

Ket:
Untuk memperoleh buku ini silahkan menghubungi Sekretariat Bandung Heritage di jl. RE. Martadinata (Riau) No. 209 Bandung. Phone 022-7234661 CP : Pak Koko
3 likes · Likeflag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read 100 Bangunan Cagar Budaya di Bandung.
Sign In »

Reading Progress

08/02/2011 page 110
41.0%

Comments (showing 1-4 of 4) (4 new)

dateDown arrow    newest »

htanzil mantabs!ternyata ada 100 bangunan tua di Bandung yang dikategorikan sebagai cagar budaya!


message 2: by Nanny (new)

Nanny SA Sayang banget banyak yang sudah punah dan yang tidak terawat,

* bangunan pensil itu masih ada ga ?


htanzil masih, setelah sekian lama kosong dan tidak terawat, kini Gedung Pensil tsb jadi kantor Danareksa dan kini lebih terawat.


message 4: by Nenangs (new) - added it

Nenangs sukurlah. paling tidak 100 bangunan (mudah2an) bisa terselamatkan.


back to top