Mohd Yaakub's Reviews > Saman

Saman by Utami, Ayu
Rate this book
Clear rating

by
3449784
's review
Aug 03, 10

bookshelves: novel, sastera, indonesia
I own a copy

SAMAN melonjakkan nama Ayu Utami di mandala sastera Indonesia menjelang kejatuhan regim Suharto apabila novel itu dinobatkan sebagai pemenang Sayembara Roman Dewan Kesenian Jakarta pada 1998.

Novel mantan wartawan Matra ini pernah menggegarkan dunia sastera Indonesia kerana kontroversi unsur seksual selain menghantar mesej berunsur politik secara tajam dan isu agama lewat karya penulis muda itu.

Dua tahun selepas memenangi sayembara itu, Saman sekali lagi menarik perhatian dunia apabila dianugerah Prince Claus Award 2000 dari Prince Claus Fund yang beribu pejabat di Den Haag, Belanda.

Novel ini dimulai dengan babak romantis, Laila menanti kedatangan teman lelakinya, Sihar, dan Ayu sudah mendedahkan unsur seksual novel ini sejak awal lewat puisi di halaman 3 (Kuinginkan mulut yang haus/ dari lelaki yang kehilangan masa remajanya / di antara pasir-pasir tempat ia menyisir arus).

Novel ini bergerak dari insiden letupan tragik di pelantar minyak milik Texcoil Indonesia yang mengorbankan tiga jiwa, termasuk rakan Sihar, Hasyim Ali yang bekerja dengan Seismoclypse, akibat kedegilan dan keangkuhan Rosano.

Tidak sukar menangkap kritikan politik seawal babak kedua apabila Sihar menjawab usul Laila yang mencadangkan kes itu dibawa ke muka pengadilan pada halaman 21: "Kamu fikir Rosano itu siapa?" Saat itulah ia menceritakan bahawa Rosano punya ayah seorang pejabat. "Texcoil punya uang lebih dari yang diperlukan untuk membungkam keluarga Hasyim dan polisi."

Harus diingatkan novel ini muncul ketika isu KKN (korupsi, kolusi dan nepotisme) sedang asyik berlegar di sekitar pemerintahan Suharto.

Demi memastikan kematian Hasyim tidak ditelan Laut China Selatan selama- lamanya, Laila mempertemukan Sihar dengan Saman dan Yasmin; mengimbas kembali sejarah hidup Saman atau nama sebenarnya Athanasius Wisanggeni (Wis).

Babak imbas kembali Saman ini banyak mendedahkan unsur politik, seksual dan agama yang menjadi tabu di Indonesia, sekali gus menjentik simpati pembaca kepada kejahatan Anugrah Lahan Makmur, pihak yang merampas tanah Perabumulih.

Adegan keghairahan gadis kurang siuman, Upi terhadap lelaki dan `kesengsaraan' Wis sebagai paderi bertempur dengan nafsunya apabila digoda Upi, antara unsur seksual dalam novel ini yang menimbulkan kekecohan dalam dunia sastera Indonesia.

Bagaimanapun, Saman berjaya menimbulkan kebencian pembaca terhadap antagonis terutama apabila kejahatan itu tidak mampu ditentang Wis dan penduduk kampung Perabumulih seperti yang dinyatakan pada halaman 110: `Siapapun yang memulai, merekalah yang tetap dipersalahkan oleh hukum. Status mereka kini buron. Orang-orang yang membakar Upi, menggagahi istri Anson, merusak rumah kincir, mencabuti pohon-pohon karet muda, menjadi tidak relevan untuk dibicarakan hakim'.

Saman boleh dianggap antara karya penulis muda yang menjadi rujukan latar belakang sejarah dan sosial yang berlaku pada akhir alaf lalu, terutama di Indonesia, dan diakui unsur seksualnya keterlaluan pasti mengganggu sesetengah pembaca.

Idea politik dalam novel ini seharusnya dilihat dengan pemikiran terbuka, ditelaah dan diulas tanpa meminggirkan realiti zaman ini, bagi memungkinkan pembaca mencari yang tersirat dan tersurat.
2 likes · likeflag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read Saman.
sign in »

No comments have been added yet.