Indri Juwono's Reviews > Manjali dan Cakrabirawa

Manjali dan Cakrabirawa by Ayu Utami
Rate this book
Clear rating

by
1610985
's review
Jul 13, 2010

really liked it
bookshelves: sastra-indonesia
Read from July 20 to 22, 2010

#2010-65#

Seandainya aku Marja Manjali, pasti aku jatuh cinta pada Parang Jati.

Ingin ia menyaksikan mata bidadari yang terbuka untuk dijelajahi. Inilah perbedaan Parang Jati dengan lelaki lain : matanya tidak menjelajahi tubuhmu. Matanya tidak menjelmakan kau seonggok obyek. Matanya berkata kepadamu bahwa di dalam sana ada rasi-rasi bintang. Jelajahilah. Alamilah. (h.118)

Marja :
Aku akan merasa aman dan beruntung berada dekat Parang Jati, yang dipercaya kekasihku untuk menjagaku. Perjalanan yang dilakukan bersamanya membuka diriku, gadis 19 tahun yang dibesarkan di kota, yang tidak peduli pada nilai-nilai budaya.
Tiba-tiba aku terlempar ke masa silam, ketika kami menelusuri jejak candi-candi, dan menemukan sesuatu yang diperkirakan sebagai candi Calwanarang, dukun teluh pada masa Airlangga, yang dibuat moksa oleh Empu Baradah.

Kebetulan pulakah, namaku Marja Manjali, sama dengan putri Calwanarang, Ratna Manjali, yang jatuh cinta dengan Bahula, anak didik Baradah, yang mengakibatkan kematian ibunya?

Kebetulan pulakah, di situs tersebut ditemukan prasasti Bhairawa Cakra, yang sama dengan nama pasukan elite yang dituduh memberontak pada pemerintah di tahun 1965. Kata-kata yang serupa mantra untuk menaklukan negara.

Kebetulan pulakah, kalau aku bertemu dengan ibu-ibu tua yang aku kira nenek sihir, dan ternyata membuka tabir rahasia lainnya di balik Cakra Birawa?

Kebetulan pulakah, bahwa kekasihku mengkhianati sahabatnya karena terperangkap oleh kebohongannya sendiri dan mengikuti ambisinya. Dan aku hampir tidak percaya ia melakukan dan aku menjadi saksinya.

Kebetulan pulakah, bahwa aku harus ditemani Parang Jati setiap malam, untuk mendengarkan dongeng sebelum tidur untuk menahan hasrat yang menggebu. Sehingga aku bisa mengerti dongeng itu untuk memecahkan rahasia-rahasia dan misteri yang bertautan ini.


Ia ingin menguasai ilmu, tetapi tetap bisa menggunakan kepekaan lain jika diperlukan. Ia ingin menjadi dewasa, tanpa kehilangan ketulusan sebagai kanak-kanak. Betapa tidak mudah untuk menjadi seimbang. Betapa tak gampang untuk merawat kemampuan yang berbeda bersama-sama. Tapi relief ini memberi harapan bahwa kita bisa menjadi seimbang. (h. 230)

Tak selamanya diselesaikan dengan satu sudut pandang. Seperti ketika aku jadi sandera Parang Jati sesudah pengkhianatan Yudha. Diriku merasa bebas, karena menjadi subyek, bukan obyek. Melihat tidak hanya dari fakta yang nampak, namun juga dari intuisi dan keyakinan. Tanpa ada penjelasan ilmiah. Praduga yang dicobakan. Dan bisa menjadi kebetulan baru.

Jika kebetulan terjadi terlalu banyak, apakah kita tetap percaya bahwa itu tidak bermakna?
''seorang ilmuwan akan mencari pola-pola. dan seorang beriman akan mencari rencana tuhan.'' (h.18)

3 likes · flag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read Manjali dan Cakrabirawa.
Sign In »

Reading Progress

07/20/2010 page 70
25.0% "jika kebetulan terjadi terlalu banyak, apakah kita tetap percaya bahwa itu tidak bermakna?"
07/21/2010 page 217
79.0% "orang menyebutnya ilham. tapi itu bisa saja datang dari suatu proses, setelah kita membiarkan diri mengalami yang lain."
07/21/2010 page 277
100.0% "dari sini, kita jalan ke museum gajah, atau naik motor melihat lubang buaya, lalu kembali melongok diorama di monas?
habis itu, makan es krim ragusa di veteran.."

Comments (showing 1-4 of 4) (4 new)

dateDown arrow    newest »

DuniaFriskaIndah Bintang 4 ya...


Indri Juwono yeah, soalnya ada sesuatu yang agak kurang gituu. tapi 4 tuh karena bagus dan mengesankan.


A. Moses Levitt gw selalu suka buku Ayu... dia menulis dan membuat pembaca merasa hidup di dalamnya... tulisanx lebih hebat dari fiksi manapun dari Amerika atau Eropa...
itu buku Tetralogi Saman?


Indri Juwono bukan mas, itu seri tokohnya kayak yang di Bilangan Fu.
bisa koq dibaca sebelum bilangan Fu.. (kalo takut liat tebel dan njelimetnya cerita di Fu).


back to top