Harun Harahap's Reviews > Kronik Betawi

Kronik Betawi by Ratih Kumala
Rate this book
Clear rating

by
2109023
's review
Jun 02, 2010

really liked it
bookshelves: punya, indonesian, fiksi
Recommended for: speakercoret
Read in June, 2010

Novel yang penuh rasa Betawi lengkap dengan bahasa dan adat budayanya. Novel ini menceritakan tokokhd ari tiga generasi. Dari generasi masih dalam usaha memperjuangkan kemerdekaan hingga generasi turunnya Soeharto dari tampuk kekuasaan. Tetapi karena banyak tokoh yang diceritakan sehingga pada awal novel ini, saya mengalami kesulitan untuk menangkap hubungan kekeluargaan antar tokoh yang sedang diceritakan.

Kata-kata yang dipilih cukup betawi, walaupun ada beberapa yang sekarang sudah tak terdengar lagi seperti aye yang sudah digantikan dengan gue. Ada sedikit inkonsistensi pada kata-kata yang diakhiri huruf "a". Beberapa ada yang diganti menjadi huruf "e" tapi di bagian lain dibiarkan "a" , misalnya saja bagaimana yang ditulis dalam dua gaya yaitu pegimana dan pegimane. Dan ada kata-kata yang seharusnya bisa lebih betawi, misalnya Yuk yang bisa diganti dengan nyok.

Adat betawi yang disinggung di novel ini cukup banyak tetapi penjelasammya sedikit sekali. Hal seperti acara pernikahan, tari betawi, lenong dan gambang kromong seharusnya bisa diceritakan lebih baik lagi. Atau bisa memilih salah satu adat betawi dan menceritakan sejelas-jelasnya.

Malahan seperti memiliki istri lebih dari satu, berpendidikan rendah, pekerjaan yang hanya jadi tukang kontrakan rumah atau menjadi ojek motor yangs ering dicirikan sebagai kebiasaan orang betawi cukup banyak diceritakan. Namun, zaman sekarang berubah. Banyak orang betawi yang sudah mendapat pendidikan tingkat tinggi dan menjabat posisi yang penting.

Novel yang cukup bagus untuk anda yang ingin mempelajari budaya betawi.

Persembahan terakhir dari aye, nyang dari brojol dah ngendon di Condet. Nyok ah nonton ondel ondel-ondel sambil nyanyi rame-rame jangan lupa sambil nandak ye... *sambil bagi2 salak condet*

Nyok, kite nonton ondel-ondel
Nyok, kite ngarak ondel-ondel
Ondel-ondel ade anaknye
Anaknye ngigel ter-iteran

Mak, bapak ondel-ondel ngibing
Ngarak penganten disunatin
Goyangnye asyik endut-endutan
Nyang ngibing igel-igelan

*
Plak gumbang gumplak plak plak
Gendang nyaring ditepak
Yang ngiringin nandak
Pade surak-surak….

Tangan iseng ngejailin
Kepale anak ondel-ondel
Taroin puntungan
Rambut kebakaran….

Anak ondel-ondel jejingkrakkan
Kepalenye nyale bekobaran
Yang ngarak pade kebingungan
Disiramin aer comberan….
1 like · flag

Sign into Goodreads to see if any of your friends have read Kronik Betawi.
Sign In »

Comments (showing 1-3 of 3) (3 new)

dateDown arrow    newest »

Nura pinjeeemm... *emang salak condet masi ade?*


Harun Harahap ehhh..gw dah janjiin ke mute..lo kompromi ke dia aja..


Nura ngantri abis muthe yak...


back to top