Syifa Fauziah Syifa's Comments (member since Mar 31, 2013)


Syifa's comments from the Belajar Menulis Indonesia group.

(showing 1-4 of 4)

96772 Hallo semuanya minta komentar yang pedes ya...buat cerpen aku ini. pake cabe rawit yang banyak, karna komentar yang pedes bagus untuk kemajuan. :)


“dre, bukan maksud gue mau kepo sama keluarga lue, tapi klo gue perhatiin si intan udah gue lihat 3 kali kaya gitu terus, nangis kenceng pas lagi hujan deres, kenapa sih?” kataku menghampiri andre yang masih mengotak-atik laptopku di meja belajarnya. Masih terdengar jelas suara tangis Intan dari kamar andre yang bersebelahan dengan kamar Intan.
“dia trauma sama hujan deres” kata andre kemudian menghentikan jari-jemarinya dari atas keyboar, dan beralih ke pandanganku.
“tahun kemaren, pacaranya namanya Rian, meninggal pas lagi hujan deras, kejadiannya saat itu dia mau dateng ke acara ultah temannya, bareng sama pacarnya, pas di jalan hujan turun mereka neduh sebentar, tapi karna sudah telat, intan memaksa untuk tetep jalan walaupun hujan, akhinya pacaranya nurut aja, ya namanya juga musibah gak ada yang bisa di tebak, pas dijalan motornya tabrakan sama truk pengangkut barang yang penuh muatan, pacarnya jatuh dari motor nyarisnya terlempar hingga masuk kolong truk, sedangkan Intan terlempar ke trotoal sampe-sampe kaki kanannya patah dan lehernya, tapi sekarang sudah sembuh, tapi traumanya belum juga sembuh” kata Andre sambil memegangi fas foto Intan dan dirinya.
“apa udah di coba ke pisikiater gitu buat kesembuhan batinya?” tanyaku dengan hati yang menyiris hati mendengarkan ceritanya, bagaimanapun hatiku sudah terpikat oleh Intan, adik dari teman kuliahku yang baru ku kenal selama dua semester ini.
“sudah tapi belum ada hasil” jawabnya lemas.
“kalau gue nyoba untuk nyembuhin boleh?” kataku dengan senyum canda namun bermaksud tulus.
“ah elu nga, udah deh gak usah maenin ade gue, siapa sih yang gak tau Rangga Adi Putra Playboy cap cacap di kampus, nanti ade gue dimaenin lagi”
“untuk kali ini gak maen-maen bener deh, lagian siapa juga playboy, ada juga cewe-cewe itu tuh, yang kegatelan deketin gue” candaku untuk menyakinkan.
“ya coba aja, kalau berhasil thanks banget, tapi kalau dia sampe naroo hati sama lue jangan sakitin dia, oke” kata Andre memberikan kelingkingnya untuk membuat janji denganku untuk tidak mengingkarinya, akupun mengulurkan kelingkingku. Andre sahabat yang baik, dan gak mungkin aku sia-siain adiknya yang cantik dan polo situ buat aku mainin, gumamku dalam hati.
***
“kak rangga, ngapain disini? Kenapa motornya” sosok intan tiba-tiba munjul disamping aku, sambil mengamati motorku yang sedang di otak-atik oleh montir.
“o, ini nie si merah lagi ngambek minta di service, mau ganti oli, kamu baru mau pulang sekolah ya?” tanyaku.
“iya, itukan sekolah aku kak, iya baru mau pulang, nunggu angkot dari tadi penuh semua” senyum Intan merekah begitu manis, senyum yang selalu aku rindukan setiap kali main ke rumah Andre.
“mas motornya udah beres, banyarnya ke dalem aja ya” kata montirnya yang baru saja membetuli motorku, aku pun masuk kedalam membiarkan Intan ngobrol dengan temannya didepan bengkel.
“tan, mau bareng gak? Kebetulan kak mau pulang juga ni!” tawaranku yang merupan kesempatanku juga agar bisa berdua dengan dia.
“ehm…boleh deh, tan ikut” jawab Intan begitu ceria, ku nyalakan motor, dan Intan pamit dengan temannya karna pulang duluan.

Tetesan geremis dari langit mulai turun secara perlahan, laju motorku tetep stabil menysuri jalan yang sedikit macet karna ramainya jam anak sekolah pulang sekolah. Tidak lama kemudian air yang jatuh ke bumi semakin deras.
“kak kita neduh dulu” teriak Intan dibelakangku, aku segera menepi di sebuha banku taman yang berbentuk lingkaran yang atasnya terdapat payung.
“hujannya deres juga ya” kataku pelan mengusap-usap jaketku yang sudah basah sebagian, kulihat wahah Intan memerah entah kenapa, matanya seperti menahan bendungan air mata.
“kak, Intan takut” air matanya mulai menetes, tangannya memengang tanganku dengan erat seperti menahan rasa sakit yang begitu perih.
“udah jangan nangis, kamu pasti kuat” tanganku membelai pelan rambutnya, dahinya sudah menempel kedadaku, begitu pasrah kepalanya jatuh di atas dadaku.
Bingung apa yang harus aku lakukan, tapi ini kesempatanku, untuk sembuhin Intan dari traumanya. Taman komplek perumahan yang begitu luas dengan ada beberapa permainan anak, terlihat sangat basah, air hujan semakin deras membasahi dan juga pepohonan menjatuhkan beberapa daun-daunnya karna terdibak angin. Tanpa pikir panjang, ku tarik tanganya dan menariknya hingga ketegah taman.
“kak basah semua” teriak Intan tak ku hiraukan.
“basah biarkan saja, coba kamu pejamkan mata kamu, rasain begitu lembut air hujan yang jatuh”
“sakit kak”
“sakit karna kamu, masih saja menyimpan kenangan buruk dan berpikiran negative tentang hujan, coba buang kenangan itu, kamu pikirkan Rian sudag bahagia disana justru dia sedih ngeliat kamu terus-terusan nangis kaya gini, dia bahagia dan dia juga pengen ngeliat kamu bahagia” kataku memandangi Intan yang masih memejamkan matanya.
Hujan semakin lama-semakin reda, sinar matahari semakin terlihat, terlihat ada pelangi dihadapan kami berdiri.
“sekarang kamu buka mata kamu, coba kamu lihat pelangi itu indah bukan? Pelangi ada ketika setelah hujan, hujan tak selamanya membawa air mata, karna pada akhirnya ia memberikan senyuman dengan adanya pelangi” ku lihat wajah Intan yang sudah tersenyum, dan meliahat pelangi dengan mata terbuka lebar.
“iya kak benar indah, makasih kak udah bawa aku kesini, bisakah aku bisa lihat pelangi setelah hujan”
“bisa kenapa tidak, asalkan kau selalu berfikir positif tentang hujan, bukan tentang air mata” jawabku yang akhirnya dengan senyum terukir di wajah Intan.
***
“thaks ya, udah buat ade gue sembuh dari traumanya” kata Andre sambil merapihkan bindernya dan memasukkannya kedalam tas.
“ya sama-sama” jawabku, terdengar ada sms masuk di hp Andre, Andrepun beralih perhatiannya kea rah ponselnya.
“Intan minta di jemput sama lue nie, mau gak?”
“ wah maul ah pasti, oke dah gue duluan” jawabku kemudian berlari meninggalkan Andre sendiri di kelas.
***
“kakak udah mengusap air mataku di saat hujan, dan ngeliatin aku pelangi sampe-sampe aku senyum-senyum sendiri, dan sekarang mau gak kakak jadi pelangi untuk hatiku kak?” kata Intan dengan wajah memerah, dan senyum yang malu-malu.
“jadi pelangi, ehm…boleh asalkan kamu gak pernah nangis lagi saat hujan, kamu harus senyum supaya Rian senyum juga lihat kamu bahagia, setuju?”
“ya setuju” jawab Intan dengan semangat, dan tersenyum malu lagi, begitu indah bisa melihat dia tersenyum seperti ini, semoga aku tak membuat dia menangis lagi.

END
96772 terima kasih atas infonya :)
semakin semangat buat nyelesain.
96772 terima kasih atas masukkannya, ya sekarang saya sudah mengerti, masih proses dan sampai terbit memang panjang ya...belum lagi klo timbul rasa malas yg bikin gak konsiten waktu untuk nulis.

amin....untuk sekarang novel selesai dan bisa diterima sama pembaca udah alhamdulillah. Ya do'akan semoga cepat selesai, dan bisa lolos di penerbit.

Semangat Fighting !!!
96772 prosesnya panjang banget, tapi klo sudah di pertengahan pembuatan, terus pas baca ulang ngerasa gak PD dengan hasil yang sudah di tulis.
gimana cara buat percaya diri sama tulisan sendiri?
saya sangat butuh masukkan, karna saya masih proses belajar dalam tahap pembuatan Novel.


topics created by Syifa