Goodreads helps you keep track of books you want to read.
Start by marking “Di Bawah Lindungan Ka'bah” as Want to Read:
Di Bawah Lindungan Ka'bah
Enlarge cover
Rate this book
Clear rating
Open Preview

Read Book

Di Bawah Lindungan Ka'bah

by
4.01  ·  Rating Details ·  2,257 Ratings  ·  201 Reviews
... Maksud yang engkau terangkat itu, amat saya setujui, itulah suatu maksud yang baik, sebab itu adalah suatu hikayat dan kejadian yang mendukakan hati dan merawankan pikiran, yang kerap kali benar kejadian dalam kalangan pemuda-pemudi kita.

... Demi bila buku itu telah selesai, kirimkanlah kiranya kepadaku barang senaskah, guna menghidangkan kenang-kenanganku kepada masa
...more
Paperback, 56 pages
Published 1995 by Bulan Bintang (first published 1938)
More Details... edit details

Friend Reviews

To see what your friends thought of this book, please sign up.

Community Reviews

(showing 1-30)
filter  |  sort: default (?)  |  Rating Details
Sarah Yasmin
Sep 25, 2015 Sarah Yasmin rated it really liked it
Shelves: read-2015
Karya-karya Hamka memang dah lama saya target nak baca tapi tak tahu nak cari sumber buku dia kat mana kerana asalnya dari Indonesia. Luckily PTS ada publish semula karya-karya Hamka di Malaysia pada tahun 2015 ni. So buku first yang saya baca, Di Bawah Lindungan Kaabah.

Bukunya nipis sahaja tetapi penceritaannya seakan tebal rasanya. Cukup la rasa sebak di bahagian pengakhiran cerita dia. Hampir nak nangis! Sedih dia menusuk sangat. Kalau nak tahu macam mana rasa cinta tak terucap, baca la buku
...more
Ras
Mar 01, 2016 Ras rated it really liked it  ·  review of another edition
Kisahnya ringkas tapi terkesan di hati.
Nampaknya memendam cinta juga boleh jadi sakit yang parah. Dan lebih sakit lagi kerana cinta ini tidak bertepuk sebelah tangan. Hanya saja tidak terluah dengan kata-kata kerana menjaga adab dan darjat. Begitu kisahnya cinta Hamid dan Zainab. Aduhai, kisah cinta yang sedih.
Randhy Nugroho
"Tetapi Tuan..., kemustahilan itulah yang kerap kali memupuk cinta."

Itulah yang dikatakan oleh Hamid kepada sosok 'pengarang' ketika mereka berbincang di Mekah. Hamid, seorang yatim piatu miskin berusia 23 tahun, memutuskan untuk mendekatkan diri selamanya kepada yang sublim, Sang Ilahi. Dia pergi dari Padang untuk mengasingkan diri di Mekah, ketika dirinya merasa tidak kuat menahan perih melihat dambaan hatinya ingin dipersunting oleh orang lain.

Zainab, seorang putri hartawan dari Engku Haji Ja
...more
Siti Zafira
May 07, 2012 Siti Zafira rated it it was amazing
Yeay..! Seronoknya baca Di Bawah Lindungan Ka'bah. Saya habiskan dalam masa dua hari walaupun sepatutnya boleh dihabiskan dalam masa 2-3 jam sahaja. Saya ulang baca, dan ulang, dan ulang. (Reviu filemnya juga telah saya ulas dalam sebuah blog pasukan kami.)

Pembacaan saya ini didorong oleh rasa ingin menghayati ketokohan Hamka selain mahu mendekati budaya Minang (namun, tak begitu banyak aspek sosiobudaya yang terdapat dalam novel ini.) Saya tak berniat untuk mengulas panjang tetapi saya saaaaang
...more
Qhistina
Jul 20, 2016 Qhistina rated it it was amazing
Ini buku kedua Hamka yang aku baca, selepas Tenggelamnya Kapal Van der Wijck. Dan seperti TKVDW, ini juga hasil yang lara.

Aku baru perasan malam ni yang rahsia menikmati karya Hamka, kena baca dalam keadaan terima seadanya, jangan berfikir melebih-lebih. Nikmati sahaja semua perkataan, semua perjalanan rasa. Tinggalkan sahaja semua persoalan logik sebab persoalan2 kau itu tak membantu. Kau jadi pasrah dengan rela hati je bila baca.

Buya Hamka melalui karya-karya sastera klasik Indonesia, sulit d
...more
Dyah Setyowati
Sep 23, 2012 Dyah Setyowati rated it it was ok
Roman pendek. 55 halaman. Novelet. Kalau dicetaknya dengan huruf kecil” tau deh jadinya berapa halaman. 20 kali. Menggunakan orang ketiga serba tahu. Orang pertama yang bercerita pada si narator. Kisah cinta yang pilu. Liat sinopsis belakang sampulnya sih, kirain 2 muda yang sedang jatuh cinta lalu bercinta lalu terjadi tragedi sehingga mereka harus keluar dari kampung. Lalu mereka berpisah. Lalu mereka ketemu lagi di bawah lindungan Ka’bah. ...Keseluruhannya mirip dengan ‘Kasih Tak Sampai’-nya ...more
Nazmi Yaakub
Aug 16, 2011 Nazmi Yaakub rated it liked it
Shelves: sastera, novel, indonesia
NOVEL yang sederhana sebenarnya mengungkapkan makna cinta di tengah-tengah tradisi dan budaya Melayu yang dikawal oleh kesantunan dan ketertiban. Ia memang kisah cinta yang tragis kerana demi penghormatan dan kehormatan, keghairahan cinta yang memang dipendam oleh rasa hormat terpaksa dipadamkan. Barangkali, ia jauh lebih tenang daripada kemahuan dan kehendak cinta generasi kini yang mahukan kobarannya sehingga memamah diri sendiri dalam erti kata yang penuh negatif.

Tanpa memahami latar budaya d
...more
Fira
Apr 19, 2015 Fira rated it really liked it
ku sangka novelnya sama dengan filem, jadi lamalah diperap di dalam bungkusan. tapi hari tu saja boring² baca, tak sangka lain drp filem. filem lebih over. huhu. dan tak sangka juga mampu mengalirkan airmata. iyalah, urusan hati, perasaan, kadang² kita rasa kita boleh kawal tapi orang yg menanggungnya sahaja yg tahu sakitnya mcm mana. pura² takde apa² tapi org yg melihat keadaan diri kita yg lebih tahu kita ok atau tidak. huwaaaa..

habis baca, aku sedekahkan alfatihah buat buya hamka, hamid dan
...more
Naim AlKalantani
Dec 07, 2014 Naim AlKalantani rated it really liked it  ·  review of another edition
Karya HAMKA yang ke-3 aku baca. Novel ini nipis je. Tapi best. Pak HAMKA boleh fikatakan satu-satunya ulama yang menulis novel selain Faisal Tehrani.

Novel nipis ini telah difilemkan. InsyaAllah akan tonton filemnya pula.
Ain Ashura
Feb 18, 2017 Ain Ashura rated it it was amazing  ·  review of another edition
Shelves: physical-books
So, so sad
Cik Sherry
Apr 15, 2017 Cik Sherry rated it really liked it
No review. Cumanya aku nak korang tahu, nama HAMKA sebenar adalah ; Haji Abdul Malik Karim Amrullah. Okay?
Mark
May 09, 2011 Mark rated it really liked it
Shelves: classics
“Apakah keuntungan dan bahagianya cinta yang tiada berpengharapan?” tanya saya dengan tiba-tiba kepadanya.

“Bukankah cinta itu sudah satu keuntungan dan satu pengharapan, Hamid?” tanyanya pula.


Di masa seperti saat ini, layak diragukan jika masih ada pelajar sekolah yang mau meluangkan waktunya membaca karya sastra Bahasa Indonesia yang telah menjadi klasik. Patut disayangkan karena pengajaran Bahasa Indonesia di sekolah-sekolah tidak lagi mengharuskan para siswa membaca karya sastra untuk sungguh
...more
TemBOOK Malaya
Jan 08, 2017 TemBOOK Malaya rated it really liked it  ·  review of another edition
Shelves: book-shelf-2
di bawah lindungan ka'bah, hari kedua pembacaan baru dapat dihabiskan walaupun hakikatnya buku ni nipis ja. Hamid adalah watak utama dalam novel ini, keberuntungan penulis bertemu Hamid seorang penuntut ilmu yang tabah mengharungi ranjau hidup. Rezeki yang diberikan Tuhan apabila Hamid bertemu dengan keluarga Haji Jaafar,orang kaya yang banyak menabur budi kepada saudara yang miskin. Perjalanan hidup Hamid dirundung duka dengan kematian yang berturut-turut dan cintanya ke atas Zainab yang tidak ...more
Akmal
Apr 10, 2010 Akmal rated it really liked it
Recommends it for: Everyone
Shelves: novel
"Di Bawah Lindungan Ka'bah" sesungguhnya adalah sebuah novel yang teramat sederhana. Bukunya tipis, mungkin terlalu tipis bagi kebanyakan orang, sehingga bisa dituntaskan dalam satu kali perjalanan di bus atau kereta saja.

Akan tetapi, alur cerita dan penuturannya begitu memikat. Kesan yang ditinggalkannya dalam benak pembaca begitu mendalam, sehingga membekas abadi. Meskipun kisah ini sejatinya adalah sebuah kisah tragedi, namun di dalamnya terdapat begitu banyak keindahan dan riak-riak kehidupa
...more
Muhammad Hisyam
Aug 13, 2015 Muhammad Hisyam rated it really liked it  ·  review of another edition
Cerita cinta pendek yang boleh dihabiskan dalam beberapa jam. Pendek tetapi punya makna dan erti.

Kisah yang berlaku hampir seratus tahun lalu. Pada waktu kapal menjadi pilihan untuk mengembara ke negara asing. Pada waktu surat sebagai alat komunikasi jarak jauh. Pada waktu adat dan darjat dihormati kerana mungkin itulah yang terbaik. Mungkin kalau bertukar waktu pada masa kini, kisah ini tak akan berlaku.

"Tetapi rupanya, di mana jua pun di atas dunia ini, asal ditempati oleh manusia, kita akan
...more
Hanom Taib
Perasaan cinta yang tidak terucap dibatasi darjat dan pangkat antara Zainab dan Hamid. Hamid membawa diri ke Mekah setelah Zainab hendak dijodohkan dengan sepupunya. Takdir telah menemukan semula rasa mereka hanya melaui tinta, namun kedua-duanya pergi mengadap yang Esa tanpa sempat menzahirkannya.
Jom baca!
B-zee
Jan 07, 2017 B-zee rated it really liked it
Kisah cinta beda kasta, dan segala pengakuan saat di bawah lindungan Ka'bah. Mengharu biru, apalagi dengan susunan kalimat lawas yang berbunga-bunga.
Nurul Suhadah
Novel sederhana dan ringkas dari Buya Hamka. Bahasanya indah seperti selalu, terus membawa tema cinta, adat dan agama.

Cinta yang tak kesampaian kerana takdir dan adat yang memisahkan. Cinta dua darjat yang setia terpisah kerana maut.

“Tidak ada seutas tali pun tempat saya bergantung lain daripada tali Engkau ; tidak ada satu pintu yang akan saya ketuk, lain daripada pintu Engkau”

Cinta seharusnya didasar kerana Tuhan, dan jika tidak kesampaian juga harus dikembalikan kepada Tuhan.
Cahyo
Feb 13, 2008 Cahyo rated it it was amazing
Prof. DR. Haji Abdul Malik Karim Amrullah, atau yang lebih dikenal sebagai HAMKA menuliskan "Di Bawah Lindungan Ka’bah" yang bercerita tentang kisah cinta tak sampai antara kedua tokoh protagonis, Hamid dan Zainab. Inilah sebuah kisah mengenai “Long Distance Relationship (LDR)” yang takkan pernah lekang oleh waktu. Cinta yang berjarak antara Sumatera ke Mekah. Kepedihan yang berlandaskan pada rasa berserah diri pada Yang Maha Kuasa.

Ketidaksanggupan masing-masing mempelai untuk menjembatani jarak
...more
Farah Mohd Noor
Feb 22, 2017 Farah Mohd Noor rated it it was amazing  ·  review of another edition
Penulis membawa kita memahami tentang bagaimana seseorang itu berjuang untuk cinta dan juga agama. Berjuang dalam erti kata, memastikan cinta itu benar tulus kerana jiwanya yang benar-benar memerlukan serta mengikutkan undang-undang Tuhan bukan menurutkan hawa nafsu dan peredaran.

"Tidak ada seutas tali pun tempat saya bergantung lain dari pada tali Engkau; tidak ada satu pintu yang akan saya ketuk, lain dari pada pintu Engkau" ayat ini membuatkan kita berfikir, adakah selama ini kita bergantung
...more
Arief Rahman
"Pengarang Islam" itu lah sebutan yang diberikan oleh kritikus sastra, H.B.Jassin, kepada Haji Abdul Malik Karimullah atau yang lebih dikenal sebagai Buya HAMKA. Tidak salah lagi memang karena HAMKA adalah salah satu sastrawan pujangga baru yang mempelopori sastra Islami dalam dunia sastra modern Indonesia yang terbilang baru kala itu. Dalam karyanya yang paling termashur ini lah, Di Bawah Lindungan Ka'bah (terbit tahun 1937), gelar sastrawan Islami itu berasal.

Di Bawah Lindungan Ka'bah bercerit
...more
Ririenz
May 12, 2010 Ririenz rated it liked it
Shelves: fiksi
Di Bawah Lindungan Ka’bah
Penulis : HAMKA
Penerbit : PT. Bulan Bintang
Cetakan : ke-31, Januari 2009
Tebal : 66 Halaman

Sudah sejak SMP aku mendengar tentang sepak terjang Buya HAMKA tapi hanya dari dua novelnya saja aku mengenalnya. Yaitu “ Di Bawah Lindungan Ka’bah dan Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck “.

HAMKA adalah akronim dari nama sebenarnya Haji Abdul Malik bin Abdul Karim Amrullah. Beliau seorang ulama, sastrawan sekaligus aktivis politik yang sangat mashyur di negeri ini. Beliau lahiran di Ka
...more
Wahaibulan
Nov 15, 2010 Wahaibulan rated it really liked it  ·  review of another edition
Baru sahaja habis membaca buku ini. Ceritanya tidak begitu panjang tetapi pengajaran yang disampaikan amat bermakna. Ia menceritakan tentang kehidupan seorang lelaki miskin bernama Hamid yang mendapat bantuan daripada seorang keluarga kaya untuk menuntut ilmu. Lelaki yang tinggi budi pekerti ini dan mantap didikan agamanya akhirnya jatuh cinta kepada seorang wanita bernama Zainab yang merupakan anak kepada orang kaya yang membantu Hamid untuk membiayai perbelanjaannya di sekolah. Namun, cintanya ...more
Fikri
May 06, 2013 Fikri rated it liked it
Meskipun mungkin kebanyakan temanya adalah cinta dan romansa dalam dilema perbedaan kelas sosial, karya sastra klasik Indonesia tetap memiliki daya pikat tersendiri. Membacanya menimbulkan kenikmatan yang luar biasa. Kata-katanya sering membuai namun tetap menjejakkan cerita ke bumi. Tak perlu ada petualangan luar biasa. Tak perlu ada fantasi. Dan tanpa banyak superstisi. Cukup realitas. Atas manusia dan problemanya.

Di Bawah Lindungan Ka’bah, yang pertama kali diterbitkan tahun 1939 ini juga mem
...more
Nurliyana
Apr 01, 2016 Nurliyana rated it really liked it  ·  review of another edition
Sedih sekali ceritanya. Cinta yang tak terucap. Sangat indah dan meruntun hati.

Ini karya Hamka pertama yang aku baca. Ramai mengagumi karyanya, baik orang tua aku mahupun rakan-rakan aku sendiri. Aku cuma menjangka sebuah cerita cinta yang diselitkan pengajaran islamik. Nyata jangkaan aku meleset. Buku ni lebih dari itu!

Memandangkan buku ini pendek sahaja, penceritaannya bertumpu kepada kisah Hamid dan Zainab. Gaya bahasanya indah dan tak membuatkan aku rasa geli-geleman. Walaupun nipis sahaja,
...more
Zetty Khairunisa
Jul 03, 2015 Zetty Khairunisa rated it really liked it
Shelves: buya-hamka
"Air mata tak pernah memilih tempat utk jatuh, tak pernah memilih waktu utk turun"

Untungnya memperoleh karya asal Hamka, tidak diterjemah lalu mudah saja saya hanyut dlm ombak dan gelombang bahasanya yg indah. Tak tercapai tanah tepi. Begitu!

Saya mengharapkan penutup cerita yg gembira kerana tak mahu lagi terkurung dlm kesakitan seperti mana saya terkurung dlm kesakitan Van Der Wijck. Tapi mungkinlah selamanya permainan perasaan itu. Kemustahilan itu yg kerap memupuk cinta. Ya kan?

Beberapa ilust
...more
Siti Ruqaiyah
Sep 07, 2015 Siti Ruqaiyah rated it it was amazing  ·  review of another edition
"Cinta itu adalah perasaan yang mesti ada pada tiap tiap dari manusia. Ia laksana setetes embun yang turun dari langit, bersih dan suci. Cuma tanahnyalah yang berlain lain menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yang tandus tumbuhlah oleh karena embun itu kedurjanaan, kedustaan, penipu, langkah serong dan lain lain perangai yang tercela. Tetapi jika ia jatuh kepada tanah subur, di sana akan tumbuh kesucian hati, keikhlasan, setia, budi pekerti yang tinggi, dan lain lain perangai yang terpuji."

HAMKA
...more
PujanggaCinta
Dec 31, 2008 PujanggaCinta rated it it was amazing
Recommends it for: every love pairs
Recommended to PujanggaCinta by: M Alam F.
Shelves: all-time-classic
I got this book from my high school friend. A very beautiful story. For me this is the most powerful love story I've ever read. Compare to related book such as Ayat-Ayat Cinta this simple yet very real love is on top.

Hamid and Zainab are my love icon. How they love never really spoken but could be felt deep inside their broken heart. How they choose the love of Allah SWT and their family expectation over their own love. All of them are so real and so pure. And I also like the Melayu language tha
...more
Sharulnizam Mohamed Yusof
Membaca buku ini sesudah buku Buya Hamka, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck tidak dapat tidak, wujud perbandingan antara keduanya.

Dan yang pasti, penamat kisah yang menyayat hati. Tidak seperti kebiasaan "live happily ever after".

Kisah cinta antara Hamid dan Zainab, yang tak terluah dek kerana batas malu dan sedar diri yang utuh terbina. Hati yang rawan, cuba dilawan Zainab bersenjatakan air mata dan kenang-kenangan. Hamid terus menjauhkan diri berpetualang ke bumi barakah, Mekah Al Mukaramah.

Mas
...more
Askell
Jan 18, 2017 Askell rated it liked it  ·  review of another edition
Nonton versi film sebelum membaca bukunya, walhasil saya ditinggalkan dengan ekpresi "WAH, KOK BISA" sehabis menutup lembat terakhir bukunya.

Memang buku yah buku, dan film biar dinikmati sebagai film saja. Tapi pertanyaan kok bisa, kisah sebagus ini menjadi sangat remeh ketika difilmkan, terlepas dari berbagai penyimpangan dari cerita aslinya.
« previous 1 3 4 5 6 7 8 9 next »
topics  posts  views  last activity   
Goodreads Indonesia: Undangan Bedah Buku "Di Bawah Lindungan Ka'Bah" 10 41 Aug 28, 2011 11:39PM  
  • Sitti Nurbaya: Kasih Tak Sampai
  • Robohnya Surau Kami
  • Salah Asuhan
  • Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma
  • Ronggeng Dukuh Paruk
  • Sengsara Membawa Nikmat
  • Arus Balik
  • Atheis
  • Layar Terkembang
  • Harimau! Harimau!
  • Advencer Si Peniup Ney
  • Salina
  • Burung-Burung Manyar
  • Para Priyayi: Sebuah Novel
625942
Haji Abdul Malik Karim Amrullah, known as Hamka (born in Maninjau, West Sumatra February 17, 1908 - July 24, 1981) was a prominent Indonesian author, ulema and politician. His father, syekh Abdul Karim Amrullah, known as Haji Rasul, led and inspired the reform movement in Sumatra. In 1970's, Hamka was the leader of Majelis Ulama Indonesia, the biggest Muslim organizations in Indonesia beside Nahdl ...more
More about Hamka...

Share This Book



“Saya akan pikul rahsia itu jika engkau percayakan kepada saya dan saya akan masukkan ke dalam perbendaharaan hati saya dan kemudian saya kunci pintunya erat-erat. Kunci itu akan saya lemparkan jauh-jauh sehingga seorang pun tak dapat mengambilnya kedalam lagi.” 95 likes
“Salah sekali persangkaanmu, Sahabat! Bahwasanya air mata tiadalah ia memilih tempat untuk jatuh, tidak pula memilih waktu untuk turun. Air mata adalah kepunyaan berserikat, dipunyai oleh orang melarat yang tinggal di dangau-dangau yang buruk, oleh tukang sabit rumput yang masuk ke padang yang luas dan ke tebing yang curam, dan juga oleh penghuni gedung-gedung yang permai dan istana-istana yang indah. Bahkan di situ lebih banyak orang menelan ratap dan memulas tangis. Luka jiwa yang mereka idapkan, dilingkung oleh tembok dinding yang tebal dan tinggi, sehingga yang kelihatan oleh orang luar atau mereka ketahui hanya senyumnya saja, padahal senyum itu penuh dengan kepahitan.” 15 likes
More quotes…