Goodreads helps you keep track of books you want to read.
Start by marking “Amerika” as Want to Read:
Amerika
Enlarge cover
Rate this book
Clear rating

Amerika

by
3.92 of 5 stars 3.92  ·  rating details  ·  190 ratings  ·  59 reviews
Murshid Merican mahu menulis, tetapi telah diusik rutin-rutin harian diselangi momen-momen magikal, membawa dirinya menemui teman yang telah mati, majikan yang jatuh hati, penjaga hostel yang buta huruf, serta kekasih-kekasih karib dalam satu pengembaraan merentas kontinuum ruang dan masa.

Di antara kota kotor Kuala Lumpur dan South Beach, dari Manhattan ke Kyoto, mereka be
...more
Paperback, 248 pages
Published September 2011 by Moka Mocha Ink
more details... edit details

Friend Reviews

To see what your friends thought of this book, please sign up.

Reader Q&A

To ask other readers questions about Amerika, please sign up.

Be the first to ask a question about Amerika

Community Reviews

(showing 1-30 of 274)
filter  |  sort: default (?)  |  rating details
Faizah Roslaini
Apa cerita dengan Amerika ini? Kalau saya saya nak bagi empat bintang sebab saya suka cara Ridhwan berbincang tentang idea-idea dalam Amerika. Yang paling saya minat tentang pandangan bagaimana KL harus mengambil contoh New York sebagai model untuk pembangunan kota. Perumpamaan manusia dengan lima jari itu pun saya suka. Ada juga pandangan tentang demokrasi dan huzun Istanbul. Kritikan kepada seni tempatan yang kitsch. Tentang rakyat Malaysia yang maju tapi mundur bersikap. Ajaran Syeikh Siti Je ...more
Syaihan Syafiq
Aku ambil masa kira-kira dua minggu untuk habiskan Amerika, novel terbaru karya Ridhwan Saidi. Agak lama memandangkan aku harus berhenti membaca untuk memberi ruang kepada kerja-kerja ilmiah yang lain (urrggh, menjadi mahasiswa tahun akhir sebenarnya tidak seronok ye!). Sepertiga selesai membaca, aku singgah ke blog si penulis novel, kurius ingin tahu apa pendapat beliau tentang respons pembaca yang lain.

Jujur aku ingin jelaskan di sini, Amerika ternyata kekal kepada trademark Ridhwan Saidi. Cer
...more
Sufian Abas
Buat masa ini Novel terbaik Malaysia.
Qhistina Ma
Haishh...rasa macam tak berapa nak innocent bila baca RS.. Tapi, disebabkan input2 yang provocative & supermassive beauty, yang iramanya merdu macam lagu2 Avenged Sevenfold, terasa macam aku dinafikan hak untuk berkata 'tak best pun???'...

Budaya hidup kiasu, prinsip revolusi dan reformasi dalam struktur asas bangunan, lukisan tangan 2 dimensi yang tiada rasa ruang, lukisan 3 dimensi janaan komputer yang diraikan ketika bangunan masih dibina, art, architecture, music, knowledge, philosophy, s
...more
Yusoff
falsafah jujur mengenai realiti kehidupan murshid merican di kota kuala lumpur. aku ambil masa nak hadam isu / persoalan dalam penulisan Ridhwan Saidi ni. aku tertarik dengan perbincangan murshid dan rakan-rakan mengenai realiti pendidikan tinggi dan politik saat mereka melabon di kedai kopi dan kedai buku. terus terang aku cakap, ini bahan bacaaan yang lazat buat minda-minda yang laparkan bahan untuk dicerna. bosan dengan novel cinta yang cliche? ini novel untuk yang ingin bertukar selera. amar ...more
Johnny B. Rempit
Kalau kamu boleh baca satu sahaja buku scene/arena alternatif (bawahtanah mungkin sedikit klise) BM, baca buku ini. Bagaikan bawang yang berlapis-lapis, penuh makna yang jelas dan tersembunyi.

Bukan untuk minda tipikal.

Sekian. Itu sahaja.
Fasyali Fadzly Bin Saipul Bahri
Ini adalah novel kedua Ridhwan Saidi (yang dia tulis dan saya baca). Sebenarnya, ketika proses penghasilan novel ini, Ridhwan sering berkongsi ideanya dengan saya. jadi saya tidak mahu mendedahkan apakah suntikan idea yang dia letak di dalam novel ini. biar ianya tersemat menjadi satu bahan polemik bagi pembaca lain.

Ada seorang kawan saya (Amar Amir) mengatakan bahawa novel ini berbaur psikedelik. Saya rasa itulah perkataan yang paling sesuai untuk Amerika. Novel ini buat saya rasa terawang-awa
...more
Nadia A Jalal
susah aku nak ulas penulisan ridhwan saidi kali ni sebab aku nampak ada perbezaan ketara dari segi penulisannya dalam kedua-dua buah buku. masih mengekalkan penghujahan prinsip dan filosofinya terutamanya dalam hal yang dia sendiri pakar; hal seni bina. aku suka cara penulis gambarkan watak utama iaitu murhsid; tidak terlalu ketara sikapnya yang non confirmist. ini membuatkan murshid tidak begitu digahkan perwatakannya. perkaitan antara bab yang sedikit goyah buat aku tercari-cari jugak amerika ...more
Valisa Iskandar
this is the best Malay novel I read since Hujan Pagi.

I read it in a cafe, under 2 hours.

Bahasanya bersahaja, licik, nuanced dan berlenggok-lenggok.

Memang berahi membaca bagaimana Ridhwan menyulam Huzun, keperitan existantialisme dan lagu The Smiths pujaan saya.

Barangkali paling mengesankan ialah pilihan metaforanya sup brokoli nna susu soya. Anehkan? Rasa dan teksturnya mungkin tidak senada tapi masih boleh wujud bersama.





Syukri Mohtar
3.5/5 bintang.
Novel ni pada awalnya kurang menarik sebab menceritakan kehidupan seharian Murshid di tengah-tengah kota Kuala Lumpur sebagai seorang arsitektur. Mungkin sebab terlalu banyak penerangan dan dialog yang sedikit. Dan mungkin juga sebab kurang jalan cerita.

Tapi pada pertengahan, novel ini mula menarik dengan cerita-cerita masalah isu semasa yang berlaku dan pandangan Murshid dan rakannya tentang masalah tersebut. Part yang paling aku suka perjalanan pergi dan balik Murshid ke Amerika
...more
Adriana
Murshid Merican, seorang pekerja di firma Timmy Lee, sebuah firma arkitektur. Tinggal di loteng tanpa tingkap sebuah hostel di 69 Pudu Lama milik majikannya. Filem pendek eksperimentasinya yang bertajuk Mekar rupa-rupanya diminati Aneeta, yang mengesyorkannya mengambil bahagian dalam pertandingan filem pendek.

Pada suatu malam, sehari sebelum Ramadhan, dia dikejutkan dengan pemergian kawan baiknya Awang Besut. Waktu itu juga dia, Ramlee dan Dahlia adik angkatnya bergegas ke Besut. Sebenarnya aku
...more
fuggf
Aku bersemangat nak baca tulisan kedua Ridhwan Saidi setelah Cekik. Aku dapat rasakan kali ini pasti lebih mengancam! Lenggok bahasa yang agak skema, kadang menunjukkan taring di sebalik pakaian bebiri. Seperti ada sesuatu yang tidak kena dengan dunia Mursyid; ianya pelik, sama seperti Cekik juga mempunyai kualiti surrealistic. Oh, pada hari yang sama aku beli Amerika, aku juga ada membeli DVD filem Jodorosky yang bertajuk Holy Mountain. Watak-watak dalam kedua-dua buku dan filem ini seperti sed ...more
Zulwaqarakram
Amerika seperti sebuah rumah yang penuh dengan perabot cerdik pandai. Kritikan dan idea yang disampaikan dalam Amerika memang bagus dan berasas tapi semua ini seakan disampaikan melalui satu medium yang kaku dan mati (sebab itu elok aku panggil, perabot)

Pada mulanya, membaca Amerika seperti membaca satu tulisan daripada Houellebecq versi melayu. Tapi lama-kelamaan perasaan itu hilang. Disejat oleh kekeringan atmosfera rumah bernama Amerika ini.

Perabot-perabot sibuk memberi idea, mengkritik, berh
...more
Ahmad Ardy
Surreal. Skeptisisme. Seks. Ini 3 perkataan bagi merumuskan pendapat aku, yang mampu menggambarkan novel ini kiranya. Dan aku tak berhujah dalam nada takjub. Bahkan kesal. Aku baca hampir 5 novel yang dibidani pasaran 'indie' ini. Rata-ratanya membawa persoalan2 sama : kebebasan pilihan, kenisbian moral, pesimis akan agama, serta mengatasnamakan rasio. Secara perlahan, aku semakin sangsi dengan penulis yang berbaka begini.

Ridhwan Saidi cuba mengatakan bahawa mereka yang berkiblatkan Barat, seka
...more
Jerry Ghazali
Buku ini perasaannya serius, harus dibaca dengan serius untuk faham hingga akan wujud perasaan seolah perlu memilih pil merah untuk mengetahui apa yang nyata, persis filem debut The Matrix .

Sepanjang menyelusuri himpunan teks dalam buku ini, lagu mendiang Jeff Buckley, So Real seolah bermain-main di telinga. "Oh... That was so real..." dibisiknya tiga kali chorus itu di telinga aku.

Bila sudah menyentuh fasal existentialism, biasanya surrealism juga akan menyusul. Lalu, aku juga seolah terasa se
...more
Faten Kiminggo
Thank God, lain daripada Mautopia. Walaupun aku tak faham sangat macam mana sebenarnya jalan cerita kehidupan si Murshid Merican ni.


Buku ini sememangnya hebat dan terbaik, daripada segi penyampaian idea-idea si penulis. School of thoughts kami nyata berbeza, tetapi aku menerima pandangan penulis dengan baik.


Sampai akhirnya, aku sudah malas mahu tahu siapa yang cakap pasal apa, aku lebih tertumpu kepada apa yang ingin disampaikan. Aku setuju pasal isu pendidikan dan PTPTN, kerana aku juga seoran
...more
Ana siLara
buku ini sebenarnya sgt dekat denganku kerna kami dari daerah arkitektur yg sama..banyak pendapat murshid@ridhwan saidi yang aku padu bersetuju terutama persoalan arkitektur dan nilai kemanusian dan perasaan yang sering/selalu 'pengiat arkitektur' terlepas pandang dan persoalan arkitektur yang bertuhankan kapitalisme sehingga menjadikan nilai sebuah pembangunan itu sgt lemah dan nihil. tapi antara aku dan ridhwan mungkin ada diffrent of thought/sudut pandang yang berbeza dlm setengah2 pendapat. ...more
Mohamad Faiz Bin Mohd Jamaluddin
Novel ini begitu merangsang sel-sel otak - yang bukanlah produk evolusi seperti dakwaan Murshid - sehingga aku boleh hanyut dalam lautan imaginasi Ridhwan Saidi. Jalan ceritanya mengelirukan dan seakan-akan kita memasuki pengembaraan magikal watak utama di sebuah dunia asing yang dipanggil sebagai mimpi. Mimpi dalam mimpi.

Aku tidak begitu faham apabila Murshid dan kawan-kawannya bercakap tentang arsitektur kerana aku bukanlah seorang arkitek. Sungguhpun aku nampak ideanya yang dikaitkan dengan k
...more
Topek Ketopekan
Pelik. Kagum. Kecewa. Empat.

Pelik. Aku hairan dan penuh dengan persoalan mengenai kulit buku ini, sehinggalah apabila selesai membacanya saya faham satu persatu gambar yang tertera di hadapan buku — strawberry, brokoli, lipas.

Kagum. Saya kagum bagaimana Ridhwan Saidi boleh memuatkan cerita mengenai kota (kotor) Kuala Lumpur hanya dalam satu buku Amerika. Mana tahu mungkin cerita yang yang ditulis juga ada berlaku di Sungai Buloh, Puncak Perdana, Shah Alam mahupun mana-mana jua pelusuk di Bolehla
...more
Nadhirah Hamzah
Satu lagi penduduk kota kotor Kuala Lumpur, Mushid Merican seorang pembantu arsitektur kepada Timmy. Politik, agama, kaum menjadi intipati novel ini, dan seperti yang diketahui oleh kebanyakan novel Ridhwan Saidi terselit unsur-unsur persetubuhan bebas. Penulisan 'psidelik' membuatkan minda ditenggelami setiap kata dan perkataan yg dicoretkan lantas setiap muka surat seperti tiada batasan untuk menyelak dengan lebih lanjut tanpa rasa mahu berhenti. School of thoughts setiap lapisan masyarakat be ...more
Afifah Nur.
Komen aku, jalan ceritanya memeningkan atau mengelirukan. Cuma, Amerika ini lebih baik daripada Cekik. Bab ending tu baca kali kedua baru tahu kenapa Mursyid mati. Bila masuk bab falsafah, aku terus belek ke muka surat seterusnya. Satu lagi, aku setuju dengan salah seorang pembaca yang komen bahawa babak erotis tidak wajar dicampur adukkan sebagai perencah rasa bagi sesebuah buku. Keterbukaan tentang perkara itu membuatkan aku tidak selesa dan seringkali mengucap panjang.

Kalau kamu boleh baca sa
...more
Shazni Ibrahim
Umpama persoalan satu dunia dimuat naik ke dalam kepala otak. Ada sikit menyesal tak beli buku ni awal-awal;tahun lepas. Tapi masih, akhirnya aku baca.

Lama-lama jadi pening jugaklah bila baca buku ni macam monolog dengan diri sendiri; aku tak pasti boleh berdiskusi macam Ramlee, Awang dengan Murshid dengan sesiapa di sekitar..aku.

"Ada pepatah ni, lupa pulak. Kalau benda yang kita nak baca tu takde, itu sudah jadi tanggungjawab kita untuk menulis. Ya, lebih kurang macam tu la." - Murshid

Amerika n
...more
Ashroff
Sebuah karya yang maha hebat dari RS! Aku suka. Mengingatkan aku kepada 'Clockwork Orange'.

Ya benar, aku sukakan watak Murshid. Dan lebih lagi aku sayangkan karektor Dahlia yang maha seksi dan menggoda. Harapannya indah cuma pengakhirannya mati. Itu sesuatu yang nyata dalam dunia ciptaan RS. Kenyataan yang dipaparkan oleh RS yang kita harus ambil berat.

Setiap perincian yang ditaipkan, membuatkan kita berfikir, kenapa? Dan pada akhir bab, ianya terjawab.

Apa pun, aku sayang buku ni. Antara buku
...more
Ewen Bonaparte
Another mindfck masterpiece by Ridhwan Saidi .Broccoli soup i like it~yumyum
Sarah Zamri
Kau-tahu-apa, aku tak faham apa itu kau-tahu-apa. Voldermort? Entah. Yang pasti, aku kena ambil tahu.

Entahlah, kadang-kadang aku rasa kalau nak ceritakan pasal orang kita, mentaliti dan kau-tahu-apa, memang takkan habis. Kita mungkin boleh menyedarkan sejuta orang, tapi belum tentu dalam sejuta tu, ada yang berani ke depan, melontar suara.

Ah.

Buku ni dapat membuatkan kau berfikir dan berfikir. Dan berfikir itu bagus untuk otak. Dan sesuatu yang bagus perlu lah diamalkan. Banyak terms baru yang ak
...more
Zulaikha Sizarifalina
Saya suka Murshid sebab dia bukan seorang HIPOKRIT :)
Buku kedua karya Ridhwan Saidi ini amat 'dalam'. Banyak yang dipersoalkan mengenai pelbagai perkara yang patut di ketengahkan. Isu politik dan pemahaman diri. Saya suka dengan cara atau gaya penulisan Ridhwan Saidi yang begitu santai tetapi dapat membuat saya mengambil pen dan menggaris beberapa ayat ( banyak! ) di dalam buku Amerika. Jarang saya menggaris ayat2 di dalam novel. Tetapi karya saudara Ridhwan amat membuka minda saya.....Read ok!
...more
Päk  Läng
Ok, sekarang aku faham kenapa ada yang cakap novel ini adalah salah satu novel tempatan yang terbaik. Aku setuju! Membacanya kadang-kadang buat aku rasa yang aku adalah manusia lain yang bukan aku walaupun aku kurang faham tentang apakah motif penggunaan kata ganti diri 'aku' dan 'saya' yang berselang seli dan bercampur aduk dalam satu ayat. Ada sesiapa boleh beri pencerahan?
Anna Matt Cobb
Buku ni aku khatam bulan Ramadhan haritu. Sangat tak sesuai dengan waktu sebenarnya. Membuatkan pembacaan aku meleret-leret menyeret buku ke sana sini tanpa sempat dibaca. Aku bagi 3 1/2 bintang. Sarat dan padat untuk aku. Kena baca lagi sekali untuk fokus betul-betul. Ini buku pertama penulis yang aku baca sebenarnya.
Nuruddin Abu
Mungkin tidak keterlaluan jika aku kata (walaupun belum lagi membaca karya-karya beliau yang lain seperti Stereo Genmai, Cekik, Mautopia, etc) ini adalah Magnum Opus Ridhwan Saidi dan malaysia, sebuah masterpiece yang tidak ternilai harganya, yang harus diletak lebih tinggi dari poster Jim Morrison yang berlegging itu.
Asmar Shah
buku ini lebih baik dari cekik!
banyak yang cuba dibebelkan oleh encik penulis tapi bukan buat aku muak namun sebaliknya... aku suka dengan apa yang ingin disampaikan walaupun ada yang aku tak setuju akan pendapat watak yang berada di dalam naskah ini...

*eh ini bukan review... ini hanya luahan hati hahaha
« previous 1 3 4 5 6 7 8 9 10 next »
  • PECAH
  • KOPI
  • INVASI
  • DENDAM
  • KELABU
  • LICIK
  • KASINO
  • Kontrol Histeria
  • Langit Vanilla
  • MURTAD
  • Bayang
  • Jerat
  • SITORA HARIMAU JADIAN
  • ZOMBIJAYA
  • NGERI
  • TABU
  • Sebongkah Batu Di Kuala Berang
  • Mikhail
CEKIK Stereo Genmai Mautopia Babyrina Bila Larut Malam

Share This Book

No trivia or quizzes yet. Add some now »

“Stop working, stop doing everything, let's do nothing - let's eat!” 2 likes
More quotes…